memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para astronom menangkap letusan lubang hitam yang memanjang 16 kali bulan purnama di langit

Centaurus A adalah galaksi elips raksasa aktif yang berjarak 12 juta tahun cahaya. Pada intinya adalah lubang hitam dengan massa 55 juta matahari. Gambar ini menunjukkan galaksi pada panjang gelombang radio, memperlihatkan lobus plasma besar yang mencapai jauh melampaui galaksi yang terlihat, hanya menempati satu titik kecil di tengah gambar. Titik-titik di latar belakang bukanlah bintang, tetapi galaksi radio seperti Centaurus A, pada jarak yang jauh lebih jauh. Kredit: Ben McKinley, ICRAR/Curtin dan Conor Mathern, Universitas Negeri Louisiana.

Para astronom telah menghasilkan gambaran paling komprehensif tentang emisi radio dari lubang hitam supermasif terdekat yang memberi makan Bumi.


Emisi ini dipicu oleh lubang hitam pusat di galaksi Centaurus A, sekitar 12 juta tahun cahaya jauhnya.

Ketika lubang hitam memakan gas yang jatuh, ia mengeluarkan material dengan kecepatan hampir kecepatan cahaya, menyebabkan “gelembung radio” tumbuh selama ratusan juta tahun.

Dilihat dari Bumi, letusan dari Centaurus A sekarang meluas delapan derajat melintasi langit — panjang 16 bulan purnama yang diletakkan berdampingan.

Diambil dengan teleskop Murchison Widefield Array (MWA) di pedalaman Australia Barat.

Penelitian ini diterbitkan hari ini di jurnal Astronomi Alam.

Penulis utama Dr. Benjamin McKinley, dari simpul International Center for Radio Astronomy Research (ICRAR) di Curtin University, mengatakan gambar itu mengungkapkan detail baru yang mengejutkan tentang emisi radio dari galaksi.

“ini gelombang radio Itu berasal dari zat yang diserap dalam lubang hitam raksasa di pusat galaksi.”

“Ini membentuk piringan di sekitar lubang hitam, dan ketika materi terpisah di dekat lubang hitam, pancaran kuat terbentuk di kedua sisi piringan, mengeluarkan sebagian besar materi ke luar angkasa, hingga jarak yang mungkin lebih dari satu juta tahun cahaya.

Video yang menunjukkan galaksi radioaktif, Centaurus A, yang menampung lubang hitam terdekat yang secara aktif memberi makan Bumi. Video menunjukkan ukuran galaksi yang tampak pada panjang gelombang cahaya dan sinar-X, dan panjang gelombang kurang dari milimeter dari Bumi dibandingkan dengan Bulan. Kemudian diperbesar untuk menunjukkan luasnya gelembung di sekitarnya yang diamati pada panjang gelombang radio. Para astronom telah menghasilkan gambaran paling komprehensif tentang emisi radio dari lubang hitam supermasif terdekat yang memberi makan Bumi. Cari tahu lebih lanjut di: www.icrar.org/centaurus. Kredit: ESO/WFI (Optik) – MPIfR/ESO/APEX/A. Weiss et al. (kurang dari satu milimeter) – NASA/CXC/CfA/R.Kraft dkk. (X-ray) – Ben McKinley, ICRAR / Curtin dan Conor Mathern, Universitas Negeri Louisiana (Radio).

“Pengamatan radio sebelumnya tidak dapat mengatasi kecerahan ekstrim dari jet dan detail wilayah yang lebih besar di sekitar galaksi terdistorsi, tetapi gambar baru kami mengatasi keterbatasan ini.”

Centaurus A adalah galaksi radioaktif terdekat dengan Bima Sakti kita.

“Kita bisa belajar banyak dari Centaurus A khususnya, hanya karena jaraknya yang sangat dekat dan kita bisa melihatnya dengan sangat detail,” kata Dr. McKinley.

“Tidak hanya pada panjang gelombang radio, tetapi juga pada semua panjang gelombang cahaya lainnya.

“Dalam penelitian ini, kami dapat menggabungkan pengamatan radio dengan data optik dan sinar-X, untuk membantu kami lebih memahami fisika lubang hitam supermasif ini.”

Ahli astrofisika Dr Massimo Gaspari, dari Institut Astrofisika Nasional Italia, mengatakan penelitian ini mendukung teori baru yang dikenal sebagai “akresi dingin kacau” (CCA), yang telah muncul di berbagai bidang.

Para astronom menangkap letusan lubang hitam yang memanjang 16 kali bulan purnama di langit

Centaurus A adalah galaksi elips raksasa aktif yang berjarak 12 juta tahun cahaya. Pada intinya adalah lubang hitam dengan massa 55 juta matahari. Gambar komposit ini menunjukkan galaksi dan ruang intergalaksi di sekitarnya pada beberapa panjang gelombang yang berbeda. Radio plasma ditampilkan dalam warna biru dan tampaknya berinteraksi dengan gas pemancar sinar-X panas (oranye) dan hidrogen netral dingin (ungu). Awan dari Halpha (merah) juga muncul di atas bagian optik utama galaksi yang terletak di antara dua titik radio paling terang. “Latar belakang” muncul dalam panjang gelombang optik, menunjukkan bintang-bintang di galaksi Bima Sakti kita yang sudah berada di latar depan. Kredit: Connor Matherne, Universitas Negeri Louisiana (Optik/Halva), Kraft dkk. (X-ray), Struve dkk. (Hai), Ben McKinley, ICRAR/Kurten. (radio).

“Dalam model ini, awan gas dingin di halo galaksi mengembun dan jatuh di atas wilayah pusat, memberi makan lubang hitam supermasif,” katanya.

“Karena hujan ini, lubang hitam bereaksi agresif dengan melepaskan energi kembali melalui pancaran radio yang menggembungkan lobus menakjubkan yang kita lihat di gambar MWA. Studi ini adalah salah satu yang pertama untuk melihat detail seperti ‘cuaca’ multifase di CCA pada keseluruhan ensemble dari tangga nada,” tutup Dr. Gaspari.

Dr McKinley mengatakan galaksi tampak lebih terang di pusat di mana ia lebih aktif dan ada banyak energi.

“Maka itu akan lebih lemah dengan keluarnya Anda karena energinya hilang dan semuanya sudah beres,” katanya.

“Tapi ada fitur menarik di mana partikel bermuatan mempercepat dan berinteraksi dengan medan magnet yang kuat.”

Direktur MWA Profesor Stephen Tingay mengatakan penelitian itu dimungkinkan karena bidang pandang teleskop yang sangat luas, lokasi radio yang tenang dan sensitivitas yang sangat baik.

Para astronom menangkap letusan lubang hitam yang memanjang 16 kali bulan purnama di langit

Tile 107, atau “di luar” seperti yang diketahui, adalah salah satu dari 256 buah MWA yang terletak dalam jarak 1,5 kilometer dari inti teleskop. MWA adalah pendahulu SKA. Kredit: Pete Wheeler, ICRAR

“MWA adalah pendahulu dari Square Kilometer Array (SKA) – sebuah inisiatif global untuk membangun teleskop radio terbesar di dunia di Australia Barat dan Afrika Selatan,” katanya.

“Bidang pandang yang luas dan, sebagai konsekuensinya, jumlah besar data yang dapat kami kumpulkan, berarti potensi deteksi setiap pengamatan MWA sangat tinggi. Ini memberikan langkah fantastis menuju SKA yang lebih besar.”


Astronom empat kali lipat memata-matai rongga lubang hitam raksasa


informasi lebih lanjut:
B. McKinley et al., Umpan balik dan nutrisi multiskala di galaksi radioaktif terdekat Centaurus A, astronomi alam (2021) DOI: 10.1038 / s41550-021-01553-3

Disampaikan oleh Pusat Internasional untuk Penelitian Radio Astronomi

kutipan: Para astronom telah menangkap letusan lubang hitam yang memanjang 16 kali dari bulan purnama di langit (2021, 22 Desember) Diakses pada 22 Desember 2021 dari https://phys.org/news/2021-12-astronomers-capture-black -lubang- erupsi. bahasa pemrograman

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Makhluk "hobbit" yang punah seukuran kucing domestik ditemukan di sebuah situs penggalian di Wyoming