memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para ahli mengatakan varian Delta COVID-19 ‘lebih berbahaya’ daripada strain aslinya

Di tengah sedikit kenaikan COVID-19 Di seluruh negeri, para pejabat mengutip varian delta sebagai faktor pendorong dalam kasus-kasus baru. Seorang ahli juga mencatat laporan anekdotal yang menunjukkan bahwa pada pasien yang dirawat di rumah sakit, penyakit berkembang lebih cepat daripada jenis sebelumnya.

Klik di sini untuk menemukan vaksin COVID-19 di dekat Anda

“Sudah menjadi jelas bahwa ini adalah virus yang sangat berbahaya dan bahkan lebih berbahaya daripada virus aslinya,” Dr. Ricardo Franco, MD, MD, dari Infectious Diseases Society of America (IDSA) dan profesor kedokteran di University of Alabama at Birmingham (UAB) mengatakan pada briefing Selasa.

Franco, yang mencatat bahwa sekitar 97% pasien rawat inap di UAB tidak diimunisasi, mengatakan varian delta mendorong ambang batas kekebalan kelompok lebih tinggi karena peningkatan penularan.

Dia juga mencatat bahwa meskipun virus berperilaku lebih berbahaya daripada jenis sebelumnya, sebagian besar kasus, rawat inap dan kematian melibatkan orang yang tidak divaksinasi di daerah dengan tingkat vaksinasi tinggi dan rendah, yang berarti vaksin tersebut bekerja.

“Data menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi delapan kali lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan infeksi delta dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi,” katanya. “[A vaccinated person] Dia 25 kali lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit, dan jika dia dirawat di rumah sakit, dia 25 kali lebih kecil kemungkinannya meninggal karena COVID-19.”

Gejala COVID-19: Apa yang harus dicari, menurut CDC

Semakin tinggi jumlah vaksinasi, katanya, semakin besar kemungkinan orang yang tidak divaksinasi akan mendapat manfaat dari kekebalan kawanan.

Franco menambahkan bahwa usia rata-rata pasien yang dirawat di rumah sakitnya dan di tempat lain lebih kecil daripada yang diamati pada peningkatan COVID-19 sebelumnya. Di seluruh negeri, rumah sakit anak-anak melaporkan tren yang meningkat di antara anak-anak yang lebih muda yang belum memenuhi syarat untuk vaksinasi.

READ  Hampir 90% kematian akibat Covid terjadi di negara-negara dengan tingkat obesitas yang tinggi

Dr. Ezekiel Emmanuel, wakil dekan untuk inisiatif global di University of Pennsylvania dan salah satu direktur Institut Transformasi Kesehatan, menambahkan bahwa pergeseran usia yang diamati mungkin karena tingkat vaksinasi yang lebih tinggi di antara orang dewasa yang lebih tua, terutama di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun.

Klik di sini untuk liputan lengkap tentang virus corona

“Ketika Anda memiliki sejumlah besar orang yang terinfeksi, bahkan jika tingkat rawat inap dan kematian rendah, jumlah itu akan naik,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak berpikir Amerika Serikat “memiliki perawatan yang baik untuk kasus berulang di antara mereka. anak muda.”