memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pandora Papers: PVI Oswal menjual batubara dari tambangnya sendiri di Indonesia

Shale Oswal, penyanyi dan pewaris Oswal Group, menggunakan perusahaan asingnya di British Virgin Islands untuk memasarkan batubara yang dijual oleh perusahaan pertambangan Indonesia miliknya, menurut catatan di The Pandora Papers, yang diperiksa oleh The Indian Express.

Selama periode 2010-2011, catatan menunjukkan bahwa total penjualan batubara yang ditambang oleh PT Garda Tujuh Buana TBK (GTBO) terjadi melalui Briscon Holdings Limited (BVI), yang menerima $ 21 juta dari perusahaan Indonesia untuk memasok mesin.

Oswal tidak menjawab pertanyaan Yin Ekspres India Mengenai apakah dia mengungkapkan kepemilikan Priscan Holdings kepada GTBO dan pemegang saham serta regulatornya.

Pada tahun 2009, Oswal pindah ke Singapura, di mana ia mengakuisisi 30 persen saham di GTBO melalui Alada Overseas PTE Limited (Singapura), anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Briscon Holdings (BVI).

Namun, catatan Asiacity Trust, penyedia layanan perusahaan, menunjukkan bahwa Oswal menolak untuk mematuhi persyaratan uji tuntas di Briscon Holdings. “Penyangkalan eksplisit” ini mendorong Asiacity Trust untuk mencap Priscan Holdings sebagai “bukan pelanggan yang cocok”, yang harus “dipindahkan” ke penyedia alternatif.

Referensi file internal AsiaCity menguraikan situasi dalam percakapan telepon dengan perwakilan Oswald, yang diidentifikasi hanya sebagai “NS”.

Baca yang terbaik Jurnalisme investigasi Di India. Berlangganan E-Paper Indian Express di sini.

“NS tidak akan memberikan dia dan SO (Shale Oswal) dokumen atau rincian lebih lanjut karena ini ‘bukan urusan kami’ dan penyedia layanan lain tidak akan meminta mereka … (Kami) tidak menerima klaim ini., Argumen dari perilaku agresif NS selama panggilan Jelas tidak ada gunanya, ‚ÄĚkata catatan itu.

Dalam dua komunikasi dengan Oswal pada bulan Maret dan Juli 2012, Asiacity menandai “peningkatan aktivitas” Priscan Holdings yang digunakan untuk “membeli dan menjual aset pertambangan” hingga Oswal menjadi pemilik yang menguntungkan.

READ  Kereta pemotong Penjaga Pantai AS dengan perusahaan keamanan maritim Indonesia

Daftar kekhawatiran Asiacity:

* Tidak ada alasan untuk mengalihkan hak atas manfaat ke Oswal.

* AsiaCity memiliki lebih dari 10 rekening bank operasional – Credit Suisse, EFG, Society General, Barclays Bank, Bank Pict & CI, DBS Bank, Perusahaan Perbankan Cina Asing, UPS AG, Bank of Singapore, ABN Amro Singapore.

* Sumber aset secara signifikan lebih tinggi – lebih dari $ 400 juta dengan bank, dan lebih dari $ 400 juta dalam fasilitas kredit – dibandingkan dengan pemahaman sebelumnya tentang tujuan perusahaan.

* Sifat pertukaran nilai yang besar antara perusahaan Hong Kong dan Timur Tengah.

Meskipun dia tidak memenuhi tuntutan uji tuntas, Oswal membuat beberapa pengungkapan untuk mentransfer Briscon Holdings ke penyedia layanan lain. Ini termasuk:

* Dua warga negara Singapura, penerima manfaat asli, berutang Oswal kepemilikan Briscon Holdings, yang didirikan pada tahun 2008.

* Semua dana di Priscan Holdings dimiliki oleh Shale Oswal, yang menerima $ 800 juta dan bisnis pertambangan batubara yang terdaftar di Indonesia dari ayahnya, Abe Oswal.

* Penerimaan dari perusahaan Hong Kong dan Timur Tengah terkait dengan bisnis keluarga di industri batubara Indonesia.

Pada September 2012, Oswal telah mengalihkan Briscon Holdings ke penyedia layanan korporat lain di Singapura. Pada tahun 2014, Penjaga Pantai telah dihapus dari daftar PVI karena tidak membayar biaya.