memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Osilasi bulan, perubahan iklim dipandang sebagai pendorong banjir pesisir pada tahun 2030

Gelombang pasang naik melewati bebatuan dan menuju jalan di Oceanside, California, 27 November 2019. Penelitian baru menemukan bahwa siklus bulan yang teratur akan meningkatkan kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim. (Mike Blake, Reuters)

WASHINGTON — Pesisir AS akan menghadapi peningkatan banjir pada pertengahan 2030-an berkat siklus bulan reguler yang selanjutnya akan meningkatkan permukaan laut akibat perubahan iklim, menurut penelitian yang dipimpin oleh para ilmuwan NASA.

Faktor kunci yang telah diidentifikasi para ilmuwan adalah “osilasi” reguler orbit Bulan – pertama kali diidentifikasi pada abad ke-18 – yang membutuhkan waktu 18,6 tahun untuk diselesaikan. Tarikan gravitasi bulan membantu mendorong pasang surut di Bumi.

Dalam satu setengah dari siklus bulan ini, pasang surut harian reguler Bumi berkurang, dengan pasang yang lebih tinggi dari normal dan pasang yang lebih tinggi dari normal. Di paruh lain siklus, situasinya berbalik, dengan pasang yang lebih tinggi dan pasang yang lebih rendah.

Para peneliti mengatakan banjir yang diproyeksikan akan dihasilkan dari kombinasi kenaikan permukaan laut yang terus-menerus terkait dengan perubahan iklim dan kedatangan bagian siklus bulan yang menguat pada pertengahan 2030-an.

“Di latar belakang kami memiliki kenaikan permukaan laut jangka panjang terkait dengan pemanasan global. Hal ini menyebabkan kenaikan permukaan laut di mana-mana,” Ben Hamlington, pemimpin tim NASA dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan kepada Reuters.

“Efek dari bulan ini menyebabkan pasang surut bervariasi, jadi apa yang kami temukan adalah bahwa efek ini sejalan dengan kenaikan permukaan laut dasar, dan itu akan menyebabkan banjir khususnya pada periode waktu itu dari 2030 hingga 2040,” kata Hamlington.

Para peneliti mempelajari 89 situs pengukur pasang surut di setiap negara bagian dan wilayah pesisir di Amerika Serikat kecuali Alaska. Efek dinamis berlaku untuk seluruh planet kecuali pantai utara jauh seperti di Alaska.

Prediksi ini mendorong perkiraan sebelumnya tentang banjir pantai serius sekitar 70 tahun.

Studi yang diterbitkan bulan ini di jurnal Nature Climate Change, dipimpin oleh anggota tim sains NASA yang melacak perubahan permukaan laut. NASA mengatakan penelitian tersebut berfokus pada pantai AS, tetapi hasilnya berlaku untuk pantai di seluruh dunia.

“Ini membuka mata banyak orang,” kata Hamlington. “Ini informasi yang sangat penting bagi para perencana. Dan saya pikir ada banyak minat untuk mencoba mendapatkan informasi ini dari sains dan ilmuwan ke tangan para perencana.”

Hamlington mengatakan perencana kota harus merencanakan dengan tepat.

“Bangunan atau infrastruktur tertentu, Anda mungkin ingin tinggal di sana untuk jangka waktu yang sangat lama, sementara sesuatu yang lain mungkin ingin Anda lindungi atau akses selama beberapa tahun.”

(Laporan oleh Dan Fastenberg; Penyuntingan oleh Diane Kraft dan Will Dunham)

Foto-foto

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Asteroid pembunuh dinosaurus menghasilkan tsunami raksasa setinggi hampir satu mil