memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Orang tua Novak Djokovic bergabung dengan protes di Beograd atas penangkapan bintang tenis

Orang tua Novak Djokovic mengikuti pawai protes di ibu kota Serbia, Beograd, saat bintang tenis itu menunggu sidang pengadilan yang mungkin memutuskan apakah dia bisa bermain di Australia Terbuka.

Sidang virtual di Melbourne, dengan banding Djokovic terhadap pencabutan visanya, terjadi di tengah perdebatan publik yang berkembang atas tes virus corona positif yang telah digunakan pengacaranya sebagai dasar untuk mengajukan pengecualian medis dari aturan vaksinasi ketat Australia.

Petenis peringkat teratas Serbia, yang berharap untuk mempertahankan gelar Australia Terbuka dan memenangkan gelar tunggal putra Grand Slam ke-21, ditolak masuk ketika ia tiba di bandara Melbourne pada hari Rabu.

Sidang akan berlangsung pada pukul 10 pagi waktu setempat pada hari Senin (2300 GMT) di Sirkuit Federal dan Pengadilan Keluarga Australia.

Pendukung Novak Djokovic dari Serbia protes di Beograd (Darko Vojinovic / AP)

Australia Terbuka dimulai pada 17 Januari – hanya satu minggu sebelum tanggal pengadilan Djokovic.

Isu tersebut membuat opini terpolarisasi di seluruh dunia dan membangkitkan dukungan tulus untuk bintang tenis di negara asalnya, Serbia.

“Hari ini adalah hari yang luar biasa. Hari ini, seluruh dunia akan mendengar kebenaran,” kata ibu Djokovic, Diana Djokovic, kepada hadirin di Beograd.

Semoga Novak akan keluar sebagai manusia bebas. Kami mengirimkan cinta yang besar untuk Novak. Kami percaya akan hal itu, tetapi juga pada peradilan independen Melbourne.

“Ini terjadi karena kami adalah bagian kecil dari dunia, tetapi kami adalah orang yang bangga,” kata ayah Djokovic, Sersan Djokovic.

Dia menambahkan, “Mereka tidak bisa menghancurkan kita. Novak adalah perwujudan kebebasan, semua yang ada dalam dirinya sendiri. Malu pada mereka!”

Seorang wanita memegang foto Novak Djokovic membaca “Kemenangan!” (Darko Vojnovic/The Associated Press)

Djokovic mengatakan kondisi di hotel Melbourne tempat Djokovic tinggal “tidak manusiawi”.

READ  Portal vaksinasi dibuka untuk usia 18 tahun ke atas di Irlandia Utara

“Dia bahkan tidak sarapan,” katanya. “Dia memiliki dinding yang menatap dan bahkan tidak bisa melihat taman di depan atau di luar ruangan.”

Pejabat Australia awalnya mengatakan bahwa Djokovic, seorang skeptis vaksin yang menolak untuk mengatakan apakah ia telah menerima suntikan Covid-19, akan dibebaskan dari aturan vaksin yang ketat oleh otoritas negara bagian dan akan dapat berpartisipasi dalam Australia Terbuka.

Tetapi ketika dia tiba, pejabat perbatasan federal membatalkan visanya.

Permintaan pengabaian mengatakan tes positif pertama Djokovic adalah pada 16 Desember, dan pada tanggal rilis mengatakan pemain berusia 34 tahun itu “tidak mengalami demam atau gejala pernapasan dalam 72 jam terakhir.”

Media sosial dipenuhi pertanyaan seputar keberadaan Djokovic setelah diduga positif Covid-19 di tengah pandemi yang semakin meningkat.

Djokovic menghadiri dua acara publik pada 16 Desember di Beograd, serta acara 17 Desember di ibukota Serbia untuk menghormati pemain tenis muda.

Media lokal meliput acara tersebut, dengan orang tua memposting gambar di media sosial yang menunjukkan Djokovic dan anak-anak tidak mengenakan masker. Tidak jelas apakah Djokovic mengetahui hasil tesnya saat itu.

Beberapa hari kemudian, dia muncul bermain tenis di sebuah taman di depan apartemennya di Beograd.

“Secara hukum, Djokovic tidak perlu menjelaskan apa yang terjadi (setelah tes positifnya), tetapi itu akan sangat baik untuk reputasinya di sini dan seluruh dunia,” kata jurnalis olahraga Serbia Sasa Ozmo kepada N1 TV.