memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ooredoo Group mengumumkan laba bersih sebesar QAR 1,1 miliar untuk tahun 2020

Grup Ooredoo melaporkan laba bersih 1,1 miliar riyal Qatar pada tahun 2020, yang turun 35% tahun-ke-tahun, terutama karena EBITDA yang lebih rendah dan keuntungan satu kali pada tahun 2019 dari penjualan zodiak Indonesia.
Mengumumkan hasil keuangan tahun 2020, Ooredoo mengatakan bahwa laba bersih pada kuartal keempat tahun 2020 “secara negatif” dipengaruhi oleh kerugian selisih kurs karena depresiasi dinar Irak dan depresiasi investasi satu kali.
Pendapatan turun 4% tahun-ke-tahun menjadi 28,9 miliar riyal Qatar pada tahun 2020, karena dampak pandemi Covid-19, dengan menurunnya penjualan ponsel dan roaming di samping kelemahan ekonomi makro yang lemah di beberapa pasarnya. Hal ini sebagian diimbangi oleh pertumbuhan di Indonesia, Myanmar, dan Palestina.
EBITDA turun 6% tahun-ke-tahun menjadi QAR 12,1 miliar pada tahun 2020, dipengaruhi oleh pendapatan yang lebih rendah dan kondisi pasar yang menantang di sebagian besar pasar. Perusahaan mengatakan akan mempertahankan fokusnya pada digitalisasi dan optimalisasi biaya, yang tercermin dari marjin EBITDA yang sehat sebesar 42% untuk tahun fiskal 2020.
Grup Ooredoo memperluas basis pelanggannya sebesar 3% untuk menjangkau 121 juta pelanggan, didukung oleh penambahan di Irak, Indonesia dan Myanmar.
Grup mempertahankan cadangan kas yang baik dan tingkat likuiditas yang baik, dan dengan laba bersih 1,1 miliar riyal Qatar, Dewan Direksi merekomendasikan dividen tunai sebesar 0,25 riyal Qatar per saham.
Mengenai hasilnya, Yang Mulia Sheikh Faisal bin Thani Al Thani, Chairman Ooredoo, mengatakan: “Ooredoo Group menunjukkan fleksibilitas operasinya pada tahun 2020, karena mencapai laba bersih 1,1 miliar riyal Qatar, mempertahankan cadangan kas yang baik dan baik tingkat likuiditas, dan memperluas basis pelanggannya Basis meskipun lingkungan yang menantang 2020 adalah tahun yang tiada duanya, mengganggu kehidupan dan organisasi yang menantang.
“Saya bangga dengan peran yang kami mainkan dalam menjaga komunitas tetap terhubung dan menggerakkan ekonomi. Fokus kami pada inovasi dan digitalisasi telah memungkinkan kami untuk melayani pelanggan kami tanpa hambatan melalui saluran digital kami sambil memungkinkan karyawan kami untuk bekerja dari rumah dengan aman dan produktif. cara.
“Pandemi global akan berdampak jangka panjang pada ekspektasi pelanggan dan cara orang menggunakan teknologi. Grup Ooredoo terus berinvestasi dalam strategi transformasi digital dan kapabilitas jaringannya untuk memenuhi kebutuhan pelanggan kami yang terus berkembang dan membantu mereka mengeluarkan nilai sebenarnya dari produk baru. teknologi.
“Dengan senang hati saya mengumumkan bahwa Direksi akan merekomendasikan dividen tunai sebesar 0,25 riyal Qatar per saham pada rapat umum tahunan pada 3 Maret 2021.”
Juga mengomentari hasil, Aziz Al Othman Fakhro, Managing Director Ooredoo mengatakan: “Saya dengan senang hati melaporkan kinerja keuangan yang kuat di seluruh operasi kami, terlepas dari pandemi COVID-19 dan lingkungan makroekonomi yang menantang. Pendapatan grup mencapai 28,9 miliar riyal Qatar pada tahun 2020, turun 4% dibandingkan tahun sebelumnya, karena situasi ekonomi makro yang lemah di beberapa pasar kita.
“Sepanjang tahun, kami tetap fokus pada strategi optimalisasi biaya, yang memungkinkan kami mempertahankan marjin EBITDA yang kuat sebesar 42% pada tahun 2020. EBITDA selama tahun ini adalah 12,1 miliar riyal Qatar, sedikit lebih rendah dari 12,8 miliar riyal Qatar pada tahun sebelumnya. tahun karena pendapatan yang lebih rendah Laba bersih untuk tahun ini turun menjadi 1,1 miliar riyal Qatar, terutama karena EBITDA yang lebih rendah dan keuntungan satu kali dari penjualan menara di Indonesia pada tahun 2019. Grup Ooredoo terus menyaksikan permintaan yang Lebih Kuat pada produk dan layanannya, karena dibuktikan dengan peningkatan 3% dalam basis pelanggan kami mencapai 121 juta selama masa percobaan ini, didukung oleh pertumbuhan pelanggan yang kuat di Myanmar, Indonesia dan Irak. “




Ooredoo Qatar menyediakan layanan yang andal Kinerja di tahun 2020; Jumlah nasabah mencapai 3,3 juta hingga akhir tahun



Ooredoo Qatar menunjukkan kinerja ‘kuat’ pada tahun 2020, terlepas dari sejumlah tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19.
Pendapatan yang dilaporkan berjumlah QAR 7 miliar (FY19: QAR 7,3 miliar), turun 3% terutama sebagai akibat dari epidemi.
EBITDA adalah QAR 3,7 miliar (FY19: QAR 4 miliar), 7% lebih rendah dari FY19, dengan margin EBITDA 52%.
Ooredoo mengatakan bahwa setelah layanan dihentikan selama periode tersebut, pelanggan menerima diskon 50% untuk tagihan ponsel sebagai kompensasi, yang mempengaruhi hasil kuartal keempat.
Jumlah pelanggan mencapai 3,3 juta pada akhir tahun sejalan dengan 2019, dengan basis pelanggan seluler tumbuh sebesar 1% dan basis pascabayar tumbuh sebesar 10% dibandingkan dengan kuartal keempat tahun 2019.
Ooredoo mengatakan: “Dukungan komunitas tetap menjadi prioritas utamanya, dengan penyediaan jaringan dan dukungan komunikasi yang diperluas ke pusat dan pusat karantina di seluruh negeri. Selain itu, Ooredoo juga menduduki peringkat sebagai salah satu dari 10 merek teratas di Qatar sebagai bagian dari upaya tersebut. untuk memerangi Covid-19.
Perusahaan telah meningkatkan jangkauan pilihan hiburannya bagi pelanggan, meluncurkan OSN Streaming dengan layanan pascabayar, versi baru aplikasi TV Ooredoo untuk pelanggan Apple TV, dan memperkenalkan Disney + ke Ooredoo ONE dan paket seluler.
Dukungan layanan rumah “all-in-one” Ooredoo ONE mencatat pertumbuhan 1% dalam basis pelanggan OTV dibandingkan dengan kuartal keempat tahun 2019.
Ooredoo Qatar terus bekerja sama dengan Kementerian Transportasi dan Komunikasi pada ‘Qatar Smart Central Platform’, proyek utama Qatar Vision 2030, dan telah membuat kemajuan yang signifikan selama tahun ini.

READ  Saved by The Bell star Dustin Diamond, 44, 'going through a lot of pain'