memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Olimpiade Tokyo 2021: Ibu Bhavani, “pelatih pribadi” Maneka di daftar nama Tokyo; Pelatih Indonesia Sai Pranith menjadi ‘pejabat ekstra’ | Berita Olimpiade Tokyo

NEW DELHI: Anggar CA Bhavani Devi tidak akan mencari banyak motivasi untuk tampil di Olimpiade pertamanya. Ibunya akan menemaninya sebagai “manajer tim”. Demikian pula, pemain tenis meja Maneka Batra akan memiliki ‘pelatih pribadinya’ untuk membimbing selama sesi latihan dan pertandingan kompetisi di Tokyo.
Asosiasi Olimpiade India (IOA) telah menunjuk ibu Bhavani, CA Sundharaman Ramani, ke dalam regu anggar yang beranggotakan empat orang, sementara mitra pelatih Manika, Sanmay Paranjape yang berbasis di Pune, telah dimasukkan ke dalam daftar ofisial yang menuju Tokyo sebagai pribadi sang bintang. pelatih. Dalam skuad TT beranggotakan enam orang, yang mencakup pemain tunggal putra G Sathiyan dan Achanta Sharath Kamal (juga dengan Manika di ganda campuran), hanya Manika yang diberikan hak istimewa ini. Pada Maret 2019, Maneka menggambarkan Paranjabi sebagai ‘Mitra Latihannya’.
Ramani dan Paranjape keduanya akan dihitung sebagai “pejabat tambahan”, yang berarti mereka akan melakukan perjalanan ke Tokyo “tanpa biaya dari pemerintah” tetapi biaya mereka akan ditanggung oleh IOA. Mereka akan menginap di hotel di luar perkampungan atlet. Telah diketahui dari sumber bahwa seorang pejabat dari kantor Federasi Tenis Meja India (TTFI) telah meminta klarifikasi dari IOA tentang sifat pekerjaan Parangabe sebagai pelatih kategori ‘P’.
Ramani disertifikasi sebagai P-TAP (Personal Training Assistant Program), yang memungkinkannya mengunjungi Bhavani di aula pelatihan/pelatihan dan tempat kompetisi untuk menonton pertandingannya dari galeri penonton. Akreditasinya tidak akan mengizinkannya untuk tetap berada di dalam desa dalam kapasitas resmi atau mengunjungi ruang makan para atlet. Diketahui bahwa Bhavani telah meminta IOA untuk memasukkan nama ibunya dalam daftar unit. Pelatih Bhavani Nicola Zanotti dan psikolog olahraga Angelo Carnimola akan melakukan perjalanan dalam kapasitas resmi mereka.
Selama Olimpiade London, ibu bintang tenis Sania Mirza, Nassima, bepergian dengan kelompok beranggotakan lima orang sebagai manajer tim. Pada CWG Gold Coast 2018, setelah pemain bulu tangkis Saina Nehwal mengancam akan menarik diri dari acara tersebut setelah menolak mengizinkan ayahnya Harvir Singh tetap berada di dalam desa, IOA menyusun kebijakan ‘tanpa orang tua’ untuk Asian Games 2018 di Jakarta. Namun, untuk Olimpiade Tokyo, IOA tampaknya telah menempatkan politik di latar belakang.
PV Sindhu – harapan terbesar negara untuk medali di Olimpiade – telah membuat keinginannya menjadi kenyataan setelah pelatih Korea Park Tae-sang dan fisioterapis Evangeline Badam ditunjuk ke unit dalam kapasitas resminya. Namun, pelatih B Sai Praneeth yang diturunkan ini, Agus Dwi Santoso dari Indonesia, mengadopsi P-TAP sebagai tambahan, dengan Praneeth tidak dapat diakses di desa. Santoso hanya akan menghadiri pemain sayapnya dalam sesi latihan dan melatihnya dari tribun selama pertandingan turnamen. Seminggu yang lalu, pelatih kepala nasional Paulila Gopichand memilih mundur dari skuad bulu tangkis untuk memberi jalan bagi Santoso. Gopichand tidak akan tahu bahwa Santoso akan diserap ke dalam unit dengan cara ini.
Di tenis, pasangan Sania dan Ankita Raina akan menjadi putri tanpa jasa pelatih. Nama Zishan Ali hilang dari daftar. Demikian pula, dalam penembakan itu, nama instruktur pistol udara asing Pavel Smirnov dan instruktur pistol Jaspal Rana tidak disebutkan. Diketahui bahwa nama Smirnoff telah dihilangkan untuk mengakomodasi pelatih Ronak Pandit (Pelatih Manu Bhakir) dan Samrish Young. National Rifle Association of India (NRAI) telah mengirimkan nama tujuh pelatih, dan menurut IOA, semuanya telah diakomodasi. Baru-baru ini, Rana belum pernah melatih penembak revolver yang menuju Tokyo dan belum melakukan perjalanan ke Zagreb, Kroasia untuk perjalanan paparan Olimpiade selama 80 hari.
Seperti dilansir TOI, pelatih tinju pribadi MC Mary Kom, Chut Lal Yadav, masuk dalam daftar, namun pelatih Amit Panghal Anil Dankar tidak masuk. Namun, fisikawan Bangal Rohit Kashyap membuat daftar tersebut. Untuk mengakomodir Chhote Lal, fisikawan Ayush Yakhand, yang sebelumnya disebut dalam kapasitas resmi, diturunkan sebagai pejabat tambahan.
Dalam gulat, keempat pelatih pribadi asing dari tiga pegulat pria dan wanita Phogat dalam grup diberi nama. Ini termasuk Chaco Bentenides, pelatih Bajrang Bunya, Akos Waller (Finish Phogat), Kamal Malikov (Ravi Dahiya), dan Murat Jedarov (Depak Bunya). Dalam perubahan terbaru Unit Ofisial Gulat, penyembuh fisik Brajesh Kumar telah ditambahkan ke daftar sebagai ofisial tambahan. Kekosongan itu muncul setelah mengetahui bahwa Waller telah memperoleh visa Hongaria untuk melakukan perjalanan ke Tokyo dan akan datang ke ibu kota Jepang selama giliran kerja Finch sebelum kembali ke Budapest setelah Olimpiade.
Dalam atletik, terlepas dari pemberontakannya terhadap Federasi Atletik India (AFI) dan Otoritas Olahraga India (SAI), pelatih asing Uwe Hohn dimasukkan dalam daftar, terlepas dari kenyataan bahwa Shivpal Yadav dan Annu yang sedang menuju Tokyo sama-sama menghentikan Rani untuk pelatihan di bawah Jerman. Kejutan terbesar, bagaimanapun, adalah kelalaian pelatih jalan cepat Gurmeet Singh, yang melatih Sandeep Bunya dan Priyanka Goswami untuk pejalan kaki untuk lari 20km di Tokyo. Pada hari Minggu, Bonya mentweet dari akun Twitter resminya, berterima kasih kepada badan antariksa AS karena memasukkan nama Gourmet dalam daftar resmi. Tapi ini tidak terjadi pada akhirnya.