memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Obligasi Asia Rekor Arus Keluar Bulanan Terbesar Sejak Maret 2020

Uang kertas Korea Selatan senilai 10.000 won ditampilkan pada uang kertas $100 dalam ilustrasi foto yang diambil di Seoul, Korea Selatan, 15 Desember 2015. REUTERS/Kim Hong Ji

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

12 April (Reuters) – Obligasi Asia bulan lalu mengalami arus keluar bulanan terbesar dalam dua tahun, terbebani oleh dolar yang lebih kuat dan suku bunga yang lebih tinggi di luar negeri, dan analis memperkirakan penjualan akan berlanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Data dari otoritas pengatur dan asosiasi pasar obligasi menunjukkan bahwa investor asing melepas gabungan bersih $7,87 miliar pada obligasi Korea Selatan, Thailand, India, Indonesia, dan Malaysia bulan lalu, menandai penjualan bersih pertama mereka sejak Mei 2020.

Aliran Investasi Asing Bulanan: Obligasi Asia

Eugene Liu, ahli strategi di DBS Bank, mengatakan berlanjutnya reli harga dolar karena pembatasan Fed membebani obligasi Asia bulan lalu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Dengan suku bunga AS yang belum rendah secara absolut, ada jaminan kerusakan pada obligasi pemerintah di pasar negara berkembang dan Asia,” katanya.

Indeks dolar AS melonjak 1,7% bulan lalu, membukukan kenaikan terbesar dalam empat bulan, di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga setengah poin dari Federal Reserve tahun ini.

The Fed menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun bulan lalu.

Asing menjual $3,37 miliar obligasi Indonesia dan $3,08 miliar obligasi Thailand bulan lalu.

Kepemilikan investor asing di obligasi Asia

Obligasi Malaysia dan India juga menghadapi arus keluar masing-masing sebesar $958 juta dan $741 juta.

Sementara itu, obligasi Korea Selatan mencatat arus masuk $279 juta, terendah sejak Desember 2020.

READ  Indonesia Connected Truck Telematics Market Report 2021 dengan Roadmap ke 2024

Korea Selatan telah menaikkan suku bunga tiga kali sejak Agustus tahun lalu, dan beberapa analis memperkirakan lebih banyak tindakan pengetatan dari bank sentral Asia untuk melawan arus masuk asing tahun ini.

“Dengan meningkatnya tekanan inflasi karena harga komoditas yang lebih tinggi, bank sentral Asia semakin mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga,” kata Khun Goh, kepala riset Asia di ANZ Bank.

“Ini, bersama dengan The Fed yang akan memulai pengetatan kuantitatif, akan membuat aliran portofolio di kawasan itu bergejolak dalam waktu dekat.”

Gubernur Bank Sentral Taiwan bulan lalu mengatakan bahwa kebijakan moneter Bank Sentral Taiwan akan bergerak ke arah pengetatan tahun ini. Baca lebih banyak

Grafik Reuters
Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Gaurav Dogra dan Baturaga Murugaupathi di Bengaluru; Diedit oleh Subhranshu Sahu

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.