memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

“Not an ideal time”: Kunjungan Menlu RI ke Myanmar dibatalkan, South Asia News

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi telah membatalkan rencana perjalanannya ke Myanmar di tengah kudeta militer dan penahanan beberapa pemimpin senior negara yang berkuasa, yang menyebabkan protes kekerasan yang sedang berlangsung.

Perjalanan Marsudi akan menjadi penerbangan pertama yang diketahui ke Myanmar oleh utusan asing mana pun sejak kudeta militer 1 Februari.

Baca juga | Kelompok Tujuh “mengutuk keras” kudeta Myanmar dan penggunaan kekerasan terhadap para demonstran

Perjalanannya dibatalkan karena para pejabat merasa ini bukan waktu yang ideal untuk mengunjungi negara yang menghadapi tantangan politik itu.

“Dengan mempertimbangkan perkembangan terkini dan kontribusi negara-negara ASEAN lainnya, ini bukan waktu yang ideal untuk berkunjung ke Myanmar,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Toko Faizasyah dalam jumpa pers.

Keputusan ini diambil setelah “Marsudi mengizinkan dibukanya opsi untuk mengunjungi Naypytawe guna mencari solusi di tingkat regional”. Namun, mengingat ketegangan politik yang sedang berlangsung di negara itu, para pejabat memutuskan untuk membatalkan kunjungannya sama sekali.

Baca juga | Kepala junta Myanmar mendesak reformasi ekonomi yang cepat di tengah reaksi global

Tidak jelas apakah penerbangan telah ditunda atau dibatalkan seluruhnya, dan tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan kepada media.

Namun Faizasyah menegaskan, Indonesia akan terus berkomunikasi dengan semua pihak terkait di Myanmar dan negara-negara ASEAN untuk membantu Myanmar dengan segala cara yang memungkinkan.

“Indonesia terus berkomitmen untuk berkontribusi, dan Indonesia berkomitmen untuk terus berhubungan dengan semua pihak di Myanmar,” ucapnya.

READ  17 Hilang di Kapal Penangkap Ikan Indonesia, Tabrakan Kapal Kargo