memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Noda merah pada gambar James Webb dapat membuka chemistry alam semesta awal

Para astronom mengatakan noda merah kecil yang ditangkap di latar belakang jauh dari gambar ‘bidang dalam’ pertama Teleskop Luar Angkasa James Webb dapat mengubah pemahaman kita tentang alam semesta awal.

Titik kabur adalah galaksi kuno yang tidak disebutkan namanya berusia 13,1 miliar tahun – hanya ratusan juta tahun lebih muda dari kelahiran alam semesta. Dari semua galaksi yang ditangkap dalam gambar, itu adalah yang terjauh dari Bumi.

Ditangkap dalam gambar inframerah terdalam dan paling akurat dari alam semesta jauh yang pernah direkam, itu dirilis ke dunia sebagai bagian dari set pertama observatorium senilai $ 10 miliar (£ 7,4 juta) gambar penuh warna minggu lalu.

Ketika peneliti memperluas cahaya galaksi individu ke dalam spektrum, mereka dapat belajar tentang komposisi kimia, suhu, dan kepadatan gas terionisasi galaksi.

Misalnya, spektrum galaksi ini akan mengungkapkan sifat-sifat gasnya, yang akan menunjukkan bagaimana bintang-bintangnya terbentuk dan berapa banyak debu yang dikandungnya.

Informasi seperti itu belum pernah ditemukan sebelumnya dengan kualitas seperti itu.

Rahasia tersembunyi: Noda merah kecil yang ditangkap di latar belakang jauh dari gambar ‘bidang dalam’ pertama Teleskop Luar Angkasa James Webb dapat membantu membuka kunci kimia alam semesta awal

Ketika peneliti memperluas cahaya galaksi individu ke dalam spektrum (foto), mereka dapat belajar tentang komposisi kimia galaksi, suhu, dan kepadatan gas terionisasi.

Ketika peneliti memperluas cahaya galaksi individu ke dalam spektrum (foto), mereka dapat belajar tentang komposisi kimia galaksi, suhu, dan kepadatan gas terionisasi.

Far Away: Diambil dalam gambar inframerah terdalam dari alam semesta jauh yang pernah direkam (digambarkan) dan dirilis ke dunia minggu lalu sebagai bagian dari gambar pertama Webb

Far Away: Diambil dalam gambar inframerah terdalam dari alam semesta jauh yang pernah direkam (digambarkan) dan dirilis ke dunia minggu lalu sebagai bagian dari gambar pertama Webb

Instrumen pada teleskop JAMES WEBB

Nircam (Kamera Inframerah Dekat) Inframerah dicitrakan dari tepi yang terlihat melalui inframerah dekat

NIR (Dekat Spektrograf Inframerah) Ini juga akan melakukan spektroskopi pada rentang panjang gelombang yang sama.

READ  Model baru membantu mendeteksi gangguan mental yang kompleks seperti autisme dan skizofrenia

Maria (Instrumen Mid-InfraRed) Ini akan mengukur rentang panjang gelombang inframerah menengah hingga panjang dari 5 hingga 27 mikrometer.

FGS / Neris (Sensor Orientasi Presisi, Pencitraan Inframerah Dekat, dan Spektrofotometer Non-Celah), digunakan untuk menstabilkan garis pandang observatorium selama pengamatan ilmiah.

Spektrum itu sendiri diproduksi oleh instrumen NIRSpec Webb, yang menggunakan jendela kecil untuk mengisolasi dan menganalisis cahaya dari objek di bidang pandang teleskop.

Ini berarti bahwa hanya cahaya bintang galaksi kuno yang diizinkan melewatinya untuk mengungkapkan tanda kimianya, sementara cahaya lain dari objek terdekat yang terang terhalang.

Di antara berbagai elemen di dalam galaksi adalah sidik jari dari gas oksigen yang bersinar, yang dikenal sebagai garis emisi.

Anggota tim NIRSpec Andrew Bunker, dari Universitas Oxford, mengatakan para ahli berharap untuk mengamati garis ini di galaksi yang jauh tetapi berharap mereka harus mencari “puluhan atau ratusan” atau target sebelum mereka dapat dideteksi.

Saya tidak berpikir kami benar-benar bermimpi bahwa dia akan berada di sana dalam aksi publisitas besar pertama kami. Ini benar-benar tidak bisa dipercaya.” dunia baru.

Alasan mengapa garis emisi oksigen sangat penting adalah karena para astronom menggunakannya untuk mengkalibrasi pengukuran Struktur galaksi.

Jika ini dapat dibandingkan dengan garis emisi cahaya galaksi lainnya, dimungkinkan untuk menguraikan berapa banyak bahan kimia di galaksi, berdasarkan sidik jari kimia dalam spektrum.

Ini telah dilakukan sebelumnya untuk galaksi terdekat tetapi tidak untuk galaksi sejauh noda merah di Webb Deep Field.

Ketika para astronom mulai menganalisis data Webb, kita akan mempelajari banyak sekali tentang galaksi yang telah ada sepanjang waktu kosmik — dan bagaimana mereka dibandingkan dengan galaksi spiral dan elips yang indah di alam semesta terdekat.

READ  Gambar Teleskop Hubble yang Menakjubkan menunjukkan 'pedang' luar angkasa menembus 'jantung' angkasa yang besar

Lebih banyak spektrum seperti ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk mengeksplorasi bagaimana proporsi unsur-unsur yang lebih berat dari helium di galaksi jauh telah berubah dari waktu ke waktu.

“Ini memberi Anda poin data tentang evolusi ini,” Emma Chapman, astrofisikawan di University of Nottingham, mengatakan kepada New Scientist.

Spektrum itu sendiri diproduksi oleh instrumen NIRSpec Webb, yang menggunakan jendela kecil untuk mengisolasi dan menganalisis cahaya dari objek di bidang pandang teleskop.

Spektrum itu sendiri diproduksi oleh instrumen NIRSpec Webb, yang menggunakan jendela kecil untuk mengisolasi dan menganalisis cahaya dari objek di bidang pandang teleskop.

Kemampuan inframerah memungkinkan Webb untuk “melihat masa lalu” dari Big Bang, yang terjadi 13,8 miliar tahun yang lalu. Gelombang cahaya bergerak sangat cepat, sekitar 186.000 mil (300.000 km) per detik, setiap detik. Semakin jauh suatu objek, semakin kita melihat ke masa lalu. Ini karena waktu yang dibutuhkan cahaya untuk melakukan perjalanan dari tubuh ke kita

Jadi Anda bisa mulai memikirkan seberapa cepat bintang pertama mati dan mencemari gas [to] Dia menciptakan bintang generasi kedua yang membentuk galaksi ini.

Pekan lalu, gambar Webb yang mempesona dan belum pernah terjadi sebelumnya tentang “pembibitan bintang”, bintang sekarat yang tertutup debu dan “tarian kosmik” di antara susunan galaksi diungkapkan kepada dunia untuk pertama kalinya.

Ini mengakhiri penantian dan antisipasi panik selama berbulan-bulan ketika kumpulan pertama dari harta karun gambar ditujukan yang akan memuncak pada pandangan pertama kita pada fajar alam semesta.

Kemampuan inframerah Webb berarti dia dapat “melihat masa lalu” hanya dalam 100-200 juta tahun dari Big Bang, memungkinkan dia untuk mengambil gambar bintang pertama yang bersinar di alam semesta lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.

Gambar pertamanya tentang nebula, planet ekstrasurya, dan gugus galaksi memicu perayaan besar di dunia ilmiah, atas apa yang dipuji sebagai “Hari Besar untuk Kemanusiaan”.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb mendekati tujuannya sekitar 1 juta mil dari Bumi, siap untuk menyelaraskan cermin pentingnya

Para peneliti akan segera mulai mempelajari lebih banyak tentang massa, usia, sejarah, dan komposisi galaksi saat Webb berupaya menjelajahi galaksi tertua di alam semesta.

Teleskop James Webb

Teleskop James Webb telah digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka rahasia alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu, dan mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya dan bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop besar, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), adalah penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu sekitar 40 K – sekitar minus 387 derajat Fahrenheit (minus 233 derajat Celcius).

Ini adalah teleskop ruang angkasa yang mengorbit terbesar dan paling kuat di dunia, mampu melihat kembali 100-200 juta tahun setelah Big Bang.

Observatorium inframerah yang mengorbit dirancang untuk menjadi sekitar 100 kali lebih kuat dari pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble.

NASA suka menganggap James Webb sebagai penerus Hubble daripada pengganti, karena keduanya akan bekerja bersama untuk sementara waktu.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990, melalui pesawat ulang-alik Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

Ini mengorbit Bumi sekitar 17.000 mil per jam (27.300 kilometer per jam) di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil.