memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Negara-negara ASEAN menawarkan hadiah besar untuk peraih medali Olimpiade

MANILA/BANGKOK – Para peraih medali Asia Tenggara di Olimpiade Tokyo menerima hadiah besar atas prestasi mereka, serta sambutan pahlawan ketika mereka kembali ke rumah.

Atlet angkat besi Filipina Hedlin Diaz, yang memenangkan medali emas Olimpiade pertama negaranya, akan menerima satu atau lebih rumah dan hadiah lainnya, serta pembayaran tunai yang jauh lebih besar daripada hadiah uang resmi yang ditawarkan.

Diaz menyelesaikan total angkat 224 kg, rekor Olimpiade baru, di kelas berat 55 kg putri pada hari Senin. Pencapaian bersejarah mengakhiri kekeringan Filipina untuk medali emas Olimpiade, yang berasal dari waktu ketika negara itu pertama kali berkompetisi di Olimpiade hampir 100 tahun yang lalu.

Pemerintah memberikan hibah uang tunai sebesar 10 juta peso Filipina ($200,000) kepada para pemenang medali emas. Tetapi Diaz diperkirakan akan menerima 33 juta peso atau lebih, karena pengusaha Filipina Manuel Pangilinan dan lainnya telah memberikan sumbangan kepadanya, menurut pengumuman perusahaan lokal dan laporan media.

Ada hadiah lain yang datang, termasuk rumah dan mobil. Pada hari Selasa, sebuah perusahaan pengembangan real estate milik Alliance Global Group, yang dipimpin oleh maestro real estate Andrew Tan, menawarkan sebuah kondominium Diaz senilai 14 juta peso, di Metropolitan Manila. Produsen mobil China Beiqi Foton Motor mengatakan akan memasok truk pikap 13 kursi untuk perjalanan keluarga.

Keuangan atlet angkat besi Filipina Hedilin Diaz, peraih medali emas pertama negara itu, sangat berbahaya sehingga dia turun ke media sosial untuk menuntut sponsor pribadi. © Reuters

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah berjanji untuk membayar Diaz 3 juta peso dari kantongnya sendiri dan memberikan rumah dan tanah berperabot kepada atlet angkat besi itu di kampung halamannya di Mindanao selatan.

READ  Mikoto menjadi pemain Indonesia pertama yang mencapai 11.000 MMR

Ini adalah perubahan haluan bagi Duterte, yang pemerintahannya pada 2019 menggambarkan Diaz sebagai seseorang yang dapat merusak kepercayaan pada pemerintah. Mengucapkan selamat kepada Diaz atas prestasinya di Olimpiade Tokyo, Duterte mendesaknya untuk “melepaskan masa lalu.”

Di Thailand, Panipak Wongpatanakit, yang menjadi peraih medali emas Olimpiade pertama di taekwondo, ditunjuk sebagai duta olahraga dan pariwisata oleh pemerintah pada Rabu. Banibak, yang berlutut untuk berterima kasih kepada ayahnya setelah kembali ke rumah, digambarkan oleh media lokal sebagai menerima sambutan pahlawan.

Harian berbahasa Inggris Bangkok Post melaporkan bahwa Banipak akan memberikan total hampir 20 juta baht ($604.000) dari Dana Pengembangan Olahraga Nasional pemerintah dan sumber lainnya.

Banipak Wongpatanakit, kanan, yang menjadi peraih medali emas Olimpiade Thailand pertama dalam taekwondo, telah ditunjuk sebagai duta olahraga dan pariwisata oleh pemerintah. © Getty Images

Indonesia akan membayar tiga atlet angkat besi untuk meraih medali perak dan perunggu, termasuk peraih medali perak Ekko Yuli Erawan. Hadiah uang tunai – ditetapkan sebesar 5 miliar rupiah ($346.000) untuk medali emas, 2 miliar rupiah untuk perak dan 1 miliar rupiah untuk perunggu – cukup mahal mengingat pendapatan rata-rata orang Indonesia hanya beberapa ratus dolar.

Jumlah hadiah uang tunai yang diberikan kepada peraih medali Olimpiade sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Singapura membayar medali emas satu juta dolar Singapura ($740,028). Perenang Joseph Schooling memenangkan gaya kupu-kupu 100m putra di Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, meraih emas pertama untuk Singapura.

Karena atlet di Asia Tenggara memenangkan medali yang relatif sedikit, negara-negara di kawasan ini cenderung memberi mereka hadiah uang yang besar untuk mempromosikan olahraga. Ini memberi atlet kesempatan langka untuk menuai hadiah finansial dari olahraga mereka. Banyak, seperti Diaz Filipina, berjuang untuk memenuhi kebutuhan saat berlatih untuk Olimpiade.

READ  Tren dan peluang di industri kemasan Indonesia

Di sisi lain, Komite Olimpiade Jepang memberikan hadiah yang relatif sederhana sebesar 5 juta yen ($45.650) kepada para pemenang medali emas.

Pelaporan tambahan oleh Koya Jibeki.