memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Negara berkembang di Asia yang ragu-ragu dapat menunda kenaikan harga hingga tahun 2022

Bank sentral di negara berkembang Asia diharapkan memilih untuk mendukung pemulihan ekonomi daripada mengatasi fluktuasi harga tahun ini.

Kedelapan negara berkembang di Asia, termasuk India dan Indonesia, terlihat memiliki suku bunga acuan yang stabil hingga tahun 2021, menurut perkiraan median dari survei ekonom Bloomberg.

Campuran Nyata

Filipina memiliki tingkat bunga riil terendah di Asia yang sedang berkembang

Sumber: Bank Sentral, data Badan Statistik Pemerintah per 26 April 2021

Suku bunga riil yang lebih tinggi akan memungkinkan beberapa bank sentral di Asia untuk berdiri dengan baik, sementara untuk yang lain, kenaikan inflasi baru-baru ini diperkirakan akan moderat. Banyak hal bergantung pada jalur suku bunga global, dan pembuat kebijakan di kawasan akan mengamati pertemuan Fed minggu ini dengan suku bunga.

Duncan Tan, analis suku bunga di DBS Banking Group Ltd.

Tan menambahkan bahwa mengingat tingkat inflasi yang tinggi baru-baru ini, Banco Central NGP Pelipinas, Reserve Bank of India, kemungkinan akan naik karena inflasi.

Setelah memotong suku bunga utama sebesar 200 basis poin tahun lalu, bank sentral Filipina melakukannya Ini telah bertahan stabil sejak November, bahkan ketika inflasi melebihi target bank 2% -4%. Bank Fasilitas Khusus memperkirakan kenaikan harga rata-rata tahun ini bisa diabaikan Di atas target, sementara Gubernur Benjamin Dioceno mengindikasikan bahwa bank akan menahan kebijakannya sementara persiapan moneter yang longgar berhasil melalui perekonomian.

“Harga kebijakan riil rata-rata kemungkinan akan mendekati -3% pada tahun 2021, dan dengan ekonomi yang secara bertahap dibuka kembali, momentum harga marjinal di sisi permintaan mungkin memerlukan sikap kebijakan yang kurang menguntungkan,” kata Joseph Incalcatera, kepala ekonom Asia di HSBC Holdings. “. Plc di Hong Kong.

India dan Korea Selatan

Untuk India, yang menderita Wabah Covid-19 terburuk di dunia, inflasi harga grosir Laju tersebut dipercepat di bulan Maret pada laju paling cepat sejak akhir 2012, yang mencerminkan tekanan naik dari harga komoditas yang lebih tinggi dan biaya input yang stabil. Sementara itu, harga konsumen bulan lalu naik 5,52% dari periode yang sama tahun lalu, mengalahkan ekspektasi meski masih dalam kisaran target RBI 2% -6%.

Korea Selatan juga merupakan pilihan populer untuk menjadi yang pertama di kawasan ini yang menormalkan kebijakan moneter, bahkan jika itu berarti menunggu hingga setelah 2021, karena kasus virus yang dibawa relatif lebih sedikit dan diuntungkan secara tidak proporsional dari ledakan dunia maya global.

“Kami masih yakin Korea akan menjadi salah satu negara pertama yang membuat kemajuan yang lebih baik dalam kampanye vaksinnya,” kata Angela Hsieh, seorang ekonom di Barclays Bank di Singapura. “Mobilitas yang lebih baik akan membantu mendukung pemulihan dalam pengeluaran swasta dan pasar tenaga kerja, yang tetap menjadi faktor yang hilang bagi Bank of Korea untuk mempertimbangkan normalisasi.”

READ  Daftar Bumper Grab AS: Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Startup Terbesar di Asia Tenggara, Berita Korporat dan Pasar, serta Cerita Teratas