memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

NASA tidak dapat menemukan sampel batuan Mars yang digali oleh penjelajah yang gigih

Perseverance menggunakan lengan sampler untuk mencoba mengebor batu Mars pada 6 Agustus 2021. NASA/JPL-Caltech/Universitas Negeri Arizona

NASA telah menghabiskan sembilan tahun dan hampir $2 miliar untuk menggali dan menyimpan sampel batuan Mars. NS penjelajah ketekunan Dia berada di ambang akhirnya mencapainya untuk pertama kalinya pada hari Jumat.

Rover mengambil batu di dalamnya Dasar danau kuno Mars Yang bisa membawa kehidupan asing, dan saya mencoba menggali. Tapi kemudian hal aneh terjadi: sampel itu sepertinya hilang tanpa jejak.

Ada lubang seukuran jari di batu tempat sampel harus keluar, tetapi tidak ada apa pun di tabung sampel rover. Inti batuan tidak terletak di dekat kawah. Hal ini tidak ada.

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk NASA, mengatakan: jumpa pers. “Saya yakin kami memiliki tim yang tepat untuk mengerjakan ini, dan kami akan bertahan menuju solusi untuk memastikan kesuksesan di masa depan.”

Lubang kosong di bebatuan foto hitam putih
Kawah Perseverance dibor ke dalam batuan Mars saat mencoba mengambil sampel pertama, difoto pada 7 Agustus 2021. NASA/JPL-Caltech

Untuk mengetahui apa yang terjadi, NASA menginstruksikan Perseverance untuk mengambil foto close-up lubang bor yang Anda buat. Pengendali misi kemudian akan mencoba membuat rencana untuk mencoba pengambilan sampel lebih lanjut.

“Pemikiran awal adalah bahwa tabung kosong lebih mungkin disebabkan oleh target batu yang tidak berinteraksi seperti yang kami harapkan selama pengeboran, dan kecil kemungkinannya ada masalah perangkat keras dengan sistem pengambilan sampel dan penyangga,” kata Jennifer Trosper, Manajer Proyek Perseverance , dengan situasi saat ini. “Selama beberapa hari ke depan, tim akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menganalisis data yang kami miliki, serta memperoleh beberapa data diagnostik tambahan untuk mendukung pemahaman akar penyebab tabung kosong.”

READ  Coronavirus AS: Para ahli memperingatkan bahwa gelombang infeksi Covid-19 untuk orang yang tidak divaksinasi baru saja dimulai

Tujuan utama dari kegigihan di Mars adalah untuk menjelajahi daerah yang disebut Kawah Jezero dan mengumpulkan sampel batuan; Tabung yang keluar kosong adalah salah satu dari 43 tabung yang dibawa rover untuk tujuan ini. Rencana jangka panjang NASA adalah mengirim misi lain ke Mars dalam waktu sekitar satu dekade untuk mengumpulkan sampel yang dikumpulkan oleh Perseverance dan mengembalikannya ke Bumi. Kemudian ilmuwan masa depan dapat menyelidiki apakah kehidupan mikroba hidup di danau yang pernah mengisi cekungan tersebut.

Dengan kata lain, banyak perencanaan dan uang tergantung pada kemampuan ketekunan untuk berhasil menggali spesimen ini.

Mars membuat NASA tetap waspada

Kegigihan Shadow rover melihat ke bawah pada lubang di batu Mars
Ketekunan melihat lubang yang digali untuk set sampel pertamanya, 6 Agustus 2021. NASA/JPL-Caltech

Dalam usahanya untuk mengambil sampel pertama, Perseverance pertama-tama menggunakan alat abrasif untuk menghilangkan debu dan lapisan permukaan dari bebatuan. Rover kemudian menjulurkan lengannya sepanjang 7 kaki, di ujungnya terdapat instrumen pengumpul sampel. Alat ini menggunakan bor perkusi untuk mendorong mata bor berlubang ke dalam batu.

Seluruh proses independen. Pengendali misi cukup mengirim perintah “pergi” ke persistensi.

Data yang dikirim kembali ke Bumi oleh rover sejak upayanya sejauh ini menunjukkan bahwa ia telah melakukan langkah-langkah yang diperlukan persis seperti yang direncanakan. Namun, untuk beberapa alasan, tabung itu kosong.

Lihat melihat lurus ke bawah tabung emas
Tabung kosong di dalam tabung pengumpul sampel pertama dari Perseverance, 6 Agustus 2021. NASA/JPL-Caltech

Batuan persisten yang Anda coba sampel adalah tipikal area yang Anda lalui. Lantai Kawah Jezzero ditutupi dengan apa yang disebut NASA sebagai “batu paving.” Batuan berpori ini dapat berupa sedimen (artinya dibuat oleh aktivitas sungai dan danau) atau vulkanik. Mengambil sampel akan membantu para ilmuwan menentukan jenis batuan yang melapisi dasar kawah, sehingga meningkatkan pemahaman mereka tentang sejarah daerah tersebut.

READ  3 orang telah tertular virus Corona di Inggris Raya, di daerah Fresno

Misi Mars lainnya juga menemui kesulitan tak terduga dari bebatuan dan tanah. NASA baru-baru ini harus melepaskan ‘mol’ pendaratan Insight, Alat penyaringan yang seharusnya menembus kerak Mars dan mengukur suhunya. Tahi lalat menemukan dirinya memantul kembali ke tempatnya di atas tanah keras yang disebut “duracrust”.

“Saya telah terlibat dalam setiap misi penjelajah Mars sejak awal, dan planet ini selalu mengajari kita apa yang tidak kita ketahui tentangnya,” kata Trosper. “Satu hal yang saya temukan, bukan hal yang aneh jika komplikasi terjadi selama aktivitas kompleks untuk pertama kalinya.”

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan