memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

NASA memilih Falcon Heavy untuk meluncurkan Teleskop Luar Angkasa Romawi

WASHINGTON — NASA telah memilih SpaceX untuk meluncurkan Teleskop Luar Angkasa Roman Nancy Grace dengan roket Falcon Heavy, tetapi dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada kontrak agensi sebelumnya.

NASA mengumumkan pada 19 Juli bahwa mereka telah memberikan kontrak kepada SpaceX untuk meluncurkan roket Romawi pada roket Falcon Heavy perusahaan pada Oktober 2026 dari Kennedy Space Center di Florida. Kontrak tersebut bernilai $255 juta untuk peluncuran dan biaya terkait misi lainnya.

Roman adalah misi astrofisika besar berikutnya setelah Teleskop Luar Angkasa James Webb. Pesawat ruang angkasa ini memiliki cermin utama berdiameter 2,4 meter, yang disumbangkan oleh National Reconnaissance Office ke NASA satu dekade lalu, dengan instrumen lapangan yang luas dan paragraf mahkota untuk penelitian dalam kosmologi, planet ekstrasurya, dan astrofisika umum.

Wahana antariksa yang bermassa sekitar 4.200 kilogram itu akan beroperasi dari titik Bumi-Matahari L-2 Lagrange, sebuah wilayah antariksa 1,5 juta kilometer dari Bumi yang menjauhi Matahari. Ini adalah situs yang sama di mana JWST dan beberapa misi astrofisika lainnya beroperasi.

Nilai kontrak peluncuran jauh lebih tinggi dari penghargaan NASA sebelumnya untuk misi Falcon Heavy. NASA memberi SpaceX kontrak setahun yang lalu untuk meluncurkan Falcon Heavy untuk misi Europa Clipper ke Jupiter pada tahun 2024 senilai $ 178 juta. sebuah Kontrak September 2021 untuk peluncuran satelit cuaca GOES-U Falcon Heavyjuga pada tahun 2024, senilai $152,5 juta.

SpaceX Falcon Heavy menawarkan daftar harga komersial $97 juta. perusahaan Harga ini naik awal tahun ini sebesar $90 juta, dengan alasan “tingkat inflasi yang berlebihan.”

SpaceX mungkin tidak memiliki persaingan sama sekali untuk peluncuran Romawi. Tori Bruno, CEO United Launch Alliance, kicauan Pada bulan Februari, perusahaannya tidak menawar sama sekali. Perusahaannya, Vulcan Centaur, tidak memulai setelah peluncuran pertamanya. Glenn Baru Blue Origin juga belum diluncurkan.

READ  Meteorites since the beginning of the solar system may have carried water recently

Roman adalah misi utama NASA tidak hanya untuk sains tetapi juga untuk manajemen program. Sebelumnya dikenal sebagai Wide Field Infrared Survey Telescope (WFIRST), misi tersebut adalah misi prioritas tinggi utama dari Survei Dekadal Astrofisika 2010. Survei dekade terbaru, yang diterbitkan pada November 2021, menyimpulkan bahwa Roman “tetap kuat dan penting untuk dicapai tujuan ilmiah” yang ditetapkan dalam survei sebelumnya.

Meskipun tantangan awal dan beberapa proposal anggaran lembaga yang berusaha untuk menyelesaikan pekerjaan, Roman terus berkembang. Tahun lalu, meskipun, Misi tersebut mengalami penundaan peluncuran selama tujuh bulan dan peningkatan biaya sebesar $382 juta Badan itu menyalahkan efek epidemi. Total biaya siklus hidup misi sekarang adalah $4,32 miliar.

Penilaian Kantor Akuntabilitas Pemerintah terhadap program NASA utama yang diterbitkan pada bulan Juni memperingatkan potensi penundaan lebih lanjut dalam bahasa Rumania, mengutip masalah dengan perakitan cermin utama pesawat ruang angkasa dan pemicu pengeditan pembatasan.

Pejabat agensi mengatakan bahwa menjaga Roman sesuai jadwal dan anggaran sangat penting untuk membangun kepercayaan pada kemampuannya untuk menjalankan misi sains besar setelah biaya yang signifikan dan penjadwalan overruns dengan JWST. Hanya dengan begitu, menurut mereka, NASA dapat mengejar teleskop ruang angkasa besar seperti yang didukung oleh survei dekadal astrofisika terbaru, seperti teleskop ruang angkasa enam meter untuk pengamatan dalam panjang gelombang optik, ultraviolet dan inframerah.

“Nomor satu dalam daftar prioritas adalah memastikan bahwa Teleskop Luar Angkasa Romawi dikirimkan sesuai biaya dan jadwal,” kata Paul Hertz, direktur Divisi Astrofisika NASA, pada pertemuan American Astronomical Society pada Juni.

“Kecuali NASA dapat menunjukkan bahwa kami telah mengambil pelajaran dari kesalahan yang dibuat dalam mengelola program Teleskop Luar Angkasa James Webb dan dapat menunjukkan bahwa kami dapat menerapkan pelajaran ini ke observatorium lain yang besar, sangat mahal, dan sangat sulit, seperti Teleskop Luar Angkasa Roman Nancy Grace, tidak seseorang akan menganggap kita serius.”.

READ  Penyakit misterius mirip parvovirus menginfeksi anjing di Michigan, membunuh hingga 60 anjing