memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

NASA baru saja membeli sisa penerbangan kru stasiun luar angkasa dari SpaceX

Perbesar / Roket Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Crew Dragon siap diluncurkan untuk misi Crew-4 NASA.

Trevor Mahleman

NASA Katanya minggu ini Ia berencana untuk membeli lima misi Crew Dragon tambahan dari SpaceX untuk membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Meskipun rilis berita badan antariksa tidak secara khusus menyebutkan hal ini, ini mungkin penerbangan terakhir yang dibutuhkan NASA untuk menjaga stasiun luar angkasa terisi penuh hingga 2030. Sampai sekarang, tidak ada perjanjian internasional yang ditandatangani untuk menjaga stasiun dalam kondisi penerbangan hingga saat itu, Tetapi pembelian baru ini mengirimkan sinyal kuat bahwa badan antariksa mengharapkan stasiun orbital untuk terus terbang untuk waktu yang lama.

Pengumuman itu juga mencatat bahwa SpaceX akan terbang ke stasiun luar angkasa dengan jumlah awak lebih dari dua kali lipat dibandingkan mitra lain dalam Program Kru Komersial NASA, Boeing. Berdasarkan perjanjian baru, SpaceX akan menerbangkan 14 misi berawak ke stasiun di atas Crew Dragon, dan Boeing akan menerbangkan enam penerbangan selama masa pakai stasiun.

Mari kita jalankan matematika untuk itu. SpaceX telah meluncurkan empat misi kru operasional ke stasiun luar angkasa, dengan peluncuran misi Kru-1 pada 15 November 2020. SpaceX memiliki dua penerbangan lagi di bawah kontrak kru aslinya dengan NASA. Pada Februari 2022, NASA memberikan kontrak harga tetap untuk misi Crew-7, Crew-8, dan Crew-9 kepada SpaceX. Pengumuman terbaru akan menambah jumlah misi Crew Dragon menjadi 14.

Sedangkan untuk Boeing, belum melakukan misi operasional ke stasiun tersebut. Perusahaan baru saja selesai Uji terbang tanpa awak yang sebagian besar berhasil pada bulan Mei. Ke depan, Boeing kemungkinan akan menyelesaikan uji terbang berawak Starliner-nya akhir tahun ini atau awal 2023, dan kemudian melakukan misi operasional pertamanya sekitar tahun 2023, atau mungkin nanti jika ditemukan masalah dengan uji terbang berawak.

READ  The `` cold '' final full moon of 2020 is peaking tonight around the world

“Uji penerbangan orbital Boeing 2 berjalan sangat baik dan kami berharap dapat mensertifikasi sistem Starliner dalam waktu dekat,” kata Direktur Antariksa Komersial NASA Phil McAllister dalam rilis berita badan tersebut. “Namun, kami akan membutuhkan misi tambahan dari SpaceX untuk menerapkan strategi kami agar setiap penyedia komersial merotasi misi sekali per tahun.”

NASA belum mengumumkan pembelian misi Starliner tambahan. Ini tampaknya bijaksana, karena Boeing belum sepenuhnya menunjukkan kemampuan Starliner dengan kru di dalamnya. Tetapi berdasarkan angka-angka dalam pengumuman minggu ini, sekarang tampaknya tidak ada misi berawak tambahan untuk diberikan kepada Boeing.

mengapa? Karena NASA hanya berencana melakukan dua misi ke stasiun luar angkasa berawak setiap tahun, dengan masing-masing empat astronot. SpaceX akan dikontrak untuk sepuluh misi tambahan, dan Boeing memiliki enam misi terdaftar. Ada delapan tahun kehidupan tersisa di stasiun luar angkasa jika berhenti terbang pada 2030. Sementara penyesuaian tambahan untuk kontrak ini selalu memungkinkan, NASA tampaknya telah memesan semua penerbangan yang dibutuhkan untuk masa pakai stasiun hingga 2030.

Ini tidak berarti bahwa Starliner hanya akan menerbangkan enam misi berawak. Boeing telah menunjukkan niatnya untuk juga menggunakan pesawat itu pada misi astronot khusus, kemungkinan besar untuk stasiun ruang angkasa komersial yang sedang dikembangkan. Misalnya, Boeing adalah mitra dalam proyek stasiun ruang angkasa “Orbital Reef” Blue Origin.

Tetapi perlu dicatat bahwa Starliner saat ini hanya dapat terbang dengan roket Atlas V United Launch Alliance. Boeing telah memiliki cukup peluncuran untuk menyelesaikan enam misi Starliner operasional asli NASA sebelum roket Atlas V dihentikan. Ini berarti bahwa untuk membawa Starliner ke orbit, Boeing harus membayar uang untuk roket Vulcan United Launch Alliance, atau sebagian dari kendaraan lainnya. Boeing belum secara pasti mendefinisikan rencananya untuk misi pasca-Atlas V di Starliner.

READ  Pemilik anjing memperingatkan virus yang sangat menular menyebar di Florida Selatan - CBS Miami