memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Musik yang melampaui hiburan

Ashley Stitt ingat hari ketika dia berjalan sekitar pukul sembilankamu Jalan Taman Bersejarah dan melihat sekelompok musisi mahasiswa duduk di rumput, berlatih sebagai bagian dari Gamelan Manik KusumaUniversitas Negeri Metropolitan Denver band Didedikasikan untuk bentuk musik yang dikenal sebagai gamelan.

“Ada instrumen metal yang luar biasa ini, dan cara mereka berkomunikasi melalui musik sangat mengagumkan,” kata jurusan ganda dalam piano dan komposisi. “Itu adalah hal yang paling keren, dan saya tahu saya ingin menjadi bagian darinya.”

Gamelan berasal dari Indonesia dan menampilkan berbagai instrumen termasuk drum, gong dan metalofon, yang merupakan kelompok batang logam yang dipukul dengan palu. Pertunjukan sering kali menyertakan nyanyian dan elemen tarian.

I Putu Tangkas Adi Hiranmayena, mengatakan bahwa praktik kontemporernya dapat diakses oleh siapa saja dan merupakan cara untuk menghormati masyarakat adat Bagian musik Anggota fakultas dan pemimpin band gamelan universitas, yang mendampingi Bhutto.

Dia menggambarkan bentuk sebagai “ekspresi ide di luar hiburan” yang mencakup komponen antropologis, lingkungan, politik dan keluarga.

“Gagasan tradisi dan eksperimen terjadi secara bersamaan,” kata Bhutto. “Kami sedang mengeksplorasi peran suara, kosmologi, dan cara orang memberi makna sepanjang hidup mereka.”

Pembicaraan interdisipliner ini akan mengudara mulai Kamis hingga 24 April saat MSU Denver menyelenggarakan file Festival Gamelan Bali Gunung Rocky, adalah acara pertama dari jenisnya di Amerika Serikat yang menampilkan seniman visual, penari, dan musisi dari seluruh negeri dan seluruh dunia. Bhutto mengatakan tema konferensi, “Memindahkan Gunung: Kelestarian dan Kesenian Bali” adalah tepat, karena keberlanjutan telah menjadi bagian dari seni ini sejak awal.

Metaloid adalah instrumen perkusi yang terdiri dari kelompok batang logam dipukul dengan palu. Fotografi oleh Amanda Schwengel

Bagaimana bentuk seni tradisional Indonesia yang berusia berabad-abad akhirnya membekas di Pegunungan Rocky? Singkatnya, ini adalah urusan keluarga.

READ  Saluki Con 22 membawa tamu selebritas dan lainnya ke SIU 15-16 April | SIU

Bhutto datang ke Amerika Serikat dari Indonesia bersama keluarganya saat berusia 9 bulan. Ayahnya, I Made Lasmawan, membantu mendirikan bengkel dan tim gamelan di MSU Denver, University of Colorado Boulder, University of Colorado Colorado Springs, dan Colorado College. Dia adalah direktur artistik dari Colorado College Ballet Orchestra dan direktur Jamilan Tonas MakaroIni adalah orkestra komunitas yang berbasis di Denver.

Elizabeth Macy, Ph.D., mengikuti workshop yang dipimpin oleh Lasmoan, dan pengalaman tersebut mengantarkannya pada pengalaman belajar di luar negeri, tinggal di kampung halaman keluarga di Indonesia selama sebulan, dan akhirnya lulus dari studi pascasarjana di etnomusikologi.

“Pertukaran budaya ini merupakan komponen utama dan disengaja dari ‘diplomasi gamelan’ pemerintah Indonesia,” kata Massi, yang sekarang menjadi asisten profesor etnomusikologi di Michigan State University Denver. “Jika ada konsulat atau kedutaan di daerah Anda, Anda kemungkinan besar akan menemukan gamelan di sana.”

Pendekatan ini telah melahirkan kelompok di Los Angeles, San Francisco, New York, dan Boston, dengan artis dan peserta dijadwalkan untuk menghadiri Festival Rocky Mountain.

Latihan Piano dan Komposisi di MSU Denver Ashley State berlatih untuk kelas Gamelan Bali
Mahasiswa MSU Denver Piano and Composition Ashley Stitt (kiri depan) tahu bahwa dia ingin menjadi bagian dari regu gamelan sejak pertama kali dia mendengar mereka berlatih di kampus. Foto oleh Josh Joyrink

Bhutto, yang mengambil alih komando MSU Denver dari ayahnya beberapa tahun lalu, melihat pertukaran kontemporer dengan budaya Barat sebagai “adil” tetapi masih dalam sejarah kolonial yang eksploitatif.

“Ketika Anda memikirkan tempat seperti Bali, ini tentang membuat orang melampaui apa yang mereka lihat di Instagram,” katanya.

“Dengan seni yang bukan milik Anda, penting untuk mengenali sejarah, hak istimewa, dan akses yang menyertai masyarakat,” kata Bhutto. “Suara dan akting itu penting. Dengan partisipasi kita sendiri, kita sebenarnya dapat membantu membentuk bentuk masa depan dari mana kita pergi dari sini.”


TERKAIT: Pembuatan Festival Musik yang Penuh Perhatian

READ  Putin dan Zelensky RSVP KTT G20: Apa yang Terjadi Selanjutnya?

Untuk Stet, pianis klasik terlatih selama lebih dari belasan tahun, saya menemukan band di MSU Denver telah menulis ulang beberapa asumsi mereka tentang musik. Dalam Gamelan, gendang tangan, daripada dianggap sebagai perkusi tambahan, bertindak sebagai semacam “konduktor akustik”, bersama dengan gong, untuk menjaga waktu. Unsur-unsur lain memberikan struktur melodi dan ornamen periodik. Perbedaan lainnya adalah praktiknya, yang sering dilakukan secara kolektif.

“Ada bagian-bagian rumit yang saling terkait, dan Anda terus-menerus melakukan kontak mata dengan pemain lain, memastikan bahwa Anda semua berada pada gelombang yang sama,” kata Stitt. “Anda hanyalah sepotong kecil kue dan Anda harus berpikiran terbuka tentang bagaimana Anda menyesuaikan diri dengan peran Anda dalam kerja tim.”

Hari ini, ketika kelompok itu melakukan latihan mereka di luar, saya melihat orang lain berhenti untuk menikmati pemandangan dan suara Gamelan.

“Saya pikir, ‘Saya bukan Anda belum lama ini,'” kata Stitt. “Itu benar-benar mengubah cara saya melihat apa itu musik.”

Bhutto menggemakan interaksi ini.

“Gamelan itu untuk rakyat,” kata Bhutto. “Kami dimaksudkan untuk bermain bersama dalam tugas membangun kepercayaan. Kami melakukan ini karena kami semua adalah bagian dari komunitas, dan ini adalah kegiatan yang menyenangkan yang dapat kami ikuti, dan bebas dari prasangka. Perasaan ini membantu kami melewati masa-masa sulit. percakapan di sisa hidup kita.”