memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Muntah berusia 150 juta tahun yang ditemukan di Utah menawarkan ‘sekilas langka’ ekosistem prasejarah

Gambar seorang seniman tentang seekor puffin yang mencoba menyelinap di atas katak yang mengambang di permukaan kolam sementara cangkir lain mengisi kembali bagian dari makanan katak dan kadal air baru-baru ini. Puffin adalah pemangsa yang diduga dari fosil muntahan berusia 150 juta tahun yang ditemukan di tenggara Utah. (Brian Ing melalui Departemen Taman Negara Bagian Utah)

Perkiraan waktu membaca: 3-4 menit

VERNAL – Sebuah fosil yang baru-baru ini ditemukan di tenggara Utah tampaknya menunjukkan jenis mangsa apa yang dimakan pemangsa di zaman dinosaurus dan ketika daerah itu bukan gurun seperti sekarang ini.

Ahli paleontologi di Utah telah menemukan setumpuk tulang amfibi yang menurut mereka tampak seperti telah dimuntahkan oleh sejenis predator. Muntah prasejarah ini diperkirakan berusia 150 juta tahun, menurut ahli paleontologi dari Utah Geological Survey, Utah Department of State Parks, dan Flying Heritage & Combat Armor Museum di Washington.

Temuan mereka adalah Diterbitkan di majalah Palaios bulan lalu.

“Fosil ini memberi kita gambaran langka tentang interaksi hewan di ekosistem purba,” kata John Foster, kurator Museum Sejarah Alam Rumah Lapangan Negara Bagian Utah dan salah satu rekan penulis studi tersebut, dalam sebuah pernyataan Selasa.

Tim menemukan fosil saat mencari Formasi Morrison, sebuah situs fosil terkenal yang dikenal dengan fosilnya dari periode Jurassic akhir, yang berkisar dari sekitar 148 juta tahun yang lalu hingga 155 juta tahun yang lalu. Sebagian besar dikenal karena tulang dinosaurusnya, tetapi juga tempat para ilmuwan menemukan semua jenis hewan lain, seperti ikan, salamander, dan katak.

Bagian formasi tenggara Utah sebagian besar dicirikan oleh tanaman prasejarah seperti ginkgo, pakis, dan tumbuhan runjung. Namun, ahli paleontologi juga menemukan amfibi dan ikan puffin di sana. Penemuan ini adalah alasan mereka percaya bahwa daerah itu pernah menjadi rumah bagi kolam atau danau kecil.

Tetapi selama survei baru-baru ini, tim menemukan fosil yang tersusun secara aneh. Itu adalah satu set tulang yang mencakup “elemen” dari setidaknya satu katak kecil atau kecebong dan akan menjadi “spesimen salamander terkecil yang dilaporkan dari formasi itu,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut. Beberapa tulang ini hanya memiliki panjang 0,12 inci, di antara kelompok tulang terkecil dalam formasi.

Mereka menambahkan bahwa komposisi kimia dan kerangka lubang itu menunjukkan bahwa itu adalah regurgitasi, suatu bentuk muntahan yang membatu. Tim mencatat bahwa ini adalah penemuan pertama di Formasi Morrison dan juga di Amerika Utara Jurassic.

Apa yang masih belum jelas 150 juta tahun kemudian adalah apa yang membunuh spesies di dalam regurgitalite. Foster mencatat bahwa penelitian sebelumnya menempatkan puffin di daerah tersebut pada saat itu, yang ia anggap sebagai “kecocokan terbaik saat ini” untuk predator di belakang fosil. Para ilmuwan telah menemukan spesies ikan, salamander, dan katak di Formasi Morrison selama lebih dari satu abad.

“Meskipun kita tidak dapat mengesampingkan predator lain, puffin saat ini menjadi tersangka,” katanya, menjelaskan bahwa ikan – dan hewan lainnya – terkadang memuntahkan makanan terakhir mereka ketika mereka sedang dikejar atau ingin mengalihkan perhatian pemangsa. .

“Ada tiga hewan yang masih kita miliki saat ini, yang berinteraksi dengan cara yang juga dikenal di antara hewan-hewan itu – mangsa dimakan oleh predator dan predator mungkin dikejar oleh predator lain,” tambahnya. “Itu dengan sendirinya menunjukkan betapa miripnya beberapa ekosistem purba dengan tempat-tempat di Bumi saat ini.”

Penemuan ini adalah yang terbaru yang dibuat oleh tim di wilayah tersebut. Dua dari tiga rekan penulis studi juga membantu Serangga air besar berusia 151 juta tahun telah ditemukanyang menghasilkan makalah yang diterbitkan pada tahun 2020.

Ahli paleontologi negara bagian James Kirkland, yang ikut menulis kedua studi tersebut, mengatakan bahwa ahli paleontologi berencana untuk melanjutkan pencarian di situs di mana muntahan prasejarah ditemukan untuk melihat apakah mereka dapat menemukan lebih banyak bukti dari ekosistem masa lalu di daerah tersebut.

“Saya sangat senang telah menemukan situs ini, karena situs vegetasi Jurassic Atas sangat langka,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Sekarang kita harus hati-hati membedah situs untuk mencari lebih banyak keajaiban kecil di antara dedaunan.”

Foto-foto

Cerita terkait

Cerita sains terbaru

Carter Williams adalah reporter pemenang penghargaan yang meliput berita umum, aktivitas luar ruangan, sejarah, dan olahraga untuk KSL.com. Sebelumnya dia bekerja untuk Deseret News. Itu ditransplantasikan di Utah melalui Rochester, New York.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Ledakan kehidupan di Bumi terkait dengan aksi logam berat di pusat planet | telah berevolusi