memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

MotoGP 2022, Dutch TT, Assen, Fabio Quartararo, Yamaha, Aleix Espargaró, Aprilia, Ducati, Jack Miller, market rider

TT Belanda berhak mendapatkan poin yang sama seperti Grand Prix lainnya, tetapi sebagai balapan lain menjelang jeda pertengahan musim, hasil di Belanda akan menjadi agenda untuk enam minggu yang panjang ke depan.

Gambaran kejuaraan jelas: Fabio Quartararo berada di depan dan Alex Espargaro adalah satu-satunya pebalap yang nasib gelarnya masih dalam kendali – tetapi hanya satu-satunya.

Quartararo memiliki beberapa kelemahan, tetapi motornya memiliki pasangan yang dapat dimanfaatkan jika Aprilia, Espargaró dan Maverick Viñales yang direvitalisasi dapat mengeksekusi dan mengeksekusi dengan sempurna, karena hanya kesempurnaan yang akan dilakukan melawan Fabio di petak ungu.

Tonton semua latihan, kualifikasi, dan balapan MotoGP 2022 secara langsung dan bebas iklan saat balapan di Cayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang>

Ini juga merupakan balapan penting untuk pasar pengendara yang terus berkembang, yang perlahan-lahan akan segera berakhir. Ducati memiliki dua pengganti potensial untuk Jack Miller terkunci di bangku pabrik tembak-menembak, dan pertempuran posisi yang baik. Jorge Martin atau Ina Bastianini? Jam terus berdetak.

Untuk pria yang ingin mereka gantikan, sudah enam tahun sejak dia memenangkan MotoGP di lintasan basah, dan radar memprediksi hujan akan turun lagi. Dia tidak pernah menang di tahun terakhirnya dengan sepeda merah. Mungkinkah ini akhir pekan?

Keunggulan seperti apa yang akan diambil Fabio Quartaro pada jeda pertengahan musim?

Semuanya muncul di Fabio Quartararo dengan musim berakhir untuk terakhir kalinya sebelum jeda pertengahan musim.

Dia menang dua kali dalam balapan canter, di podium di semua kecuali empat balapan musim ini dan dalam lima dari enam balapan Grand Prix terakhir, gelarnya bertambah menjadi 34 poin dari Alex Espargaro.

READ  Pakar PBB mendesak Indonesia untuk menghormati supremasi hukum, di tengah proyek pariwisata senilai $ 3 miliar

Setelah awal musim yang tidak menyenangkan, dia menyadari bahwa Quartararo bukan hanya peluang gelar, tetapi sebenarnya favorit gelar perlahan muncul hingga tiba-tiba menjadi tak terbantahkan.

Faktanya, meskipun awal musimnya buruk, dia sebagian lebih buruk daripada kali ini tahun lalu, ketika dia hanya unggul enam poin dari Johann Zarco di 40.

Anda bahkan bisa berargumen bahwa prospeknya lebih baik musim ini dengan hanya satu pesaing yang perlu dikhawatirkan, sementara Joan Mir dan Francesco Bagnaia tahun lalu masih dalam jangkauan.

Foto oleh Ronnie Hartmann/AFPSumber: Agence France-Presse

Jadi apa kemungkinan poninya membalik dari sini?

Mari kita ambil tahun lalu sebagai contoh.

Sebagai perbandingan, Bagnaia tertinggal 58 poin dari Quartararo setelah 10 ronde tetapi unggul 32 poin atas pria Prancis itu hingga akhir musim. Namun, mungkin lebih tepat, ia datang dari 70 poin dengan hanya enam balapan tersisa untuk menyelesaikan 26 poin dengan perolehan bersih 44 poin, meskipun dengan dua balapan karet mati, tidak ada Fabio yang benar-benar bersinar.

Ini jelas layak secara matematis, tetapi itu ada di puncak apa yang menurut Anda dapat dicapai dengan 50 persen musim berjalan.

Tapi ini bukan tentang hasilnya. Tanyakan saja pada pria lain yang harapan kejuaraannya masih sepenuhnya ada di tangannya.

“Bagi saya, masalahnya bukan pada poin,” kata Espargaro usai balapan akhir pekan lalu. “Hanya 30 poin, tidak banyak. Jika dia jatuh di Assen dan Anda menang di urutan kedua, itu 10 poin.

“Masalahnya adalah dia selalu lebih cepat dari saya di hari Minggu.

Fabio menang [in Germany] sangat mudah. Masalahnya adalah pada hari Minggu dia lebih cepat dari saya dan saya perlu menemukan kecepatan.”

Ada rahasia kecepatan Quartararo musim ini, dan itu akan datang hari Sabtu. Kualifikasi dengan baik dan mendapatkan pembukaan atau penutupan tidak hanya berarti dia dapat menghasilkan irama yang memungkinkan dia untuk memaksimalkan potensi M1, tetapi juga menghilangkan masalah suhu dan tekanan ban depan yang dirasa sangat buruk oleh motor.

Cukup periksa dengan Franco Morbidelli di hampir semua balapan musim ini. Dia tidak bisa memaksimalkan motornya dalam satu putaran dan tidak bisa maju setelah itu.

Jadi, persamaan Espargaró: mengakali Quartararo dan kemudian menahannya selama mungkin.

Seberapa sulit itu?

Foto oleh LLUIS GENE / AFPSumber: Agence France-Presse

Bisakah Maverick Villas menyebutkan bentuknya?

TT Belanda mewakili kenangan yang tidak menyenangkan dari berbagai Maverick Vinales: podium terakhirnya, setelah finis kedua di bawah Quartararo – siapa lagi? – Musim terakhir.

Dia selesai pertama dan mengambil kedua, tetapi konteksnya lebih penting daripada skor. Tidak hanya itu terjadi setelah penampilan terburuk dalam karirnya di Jerman seminggu yang lalu, tetapi juga dilatarbelakangi oleh kerusakan terakhir dalam hubungannya dengan Yamaha dan kesepakatan yang akan datang untuk beralih ke Aprilia setahun sebelum kontraknya dengan seorang Jepang. merek kadaluarsa.

Langkah itu dikonfirmasi tak lama kemudian, tetapi pada balapan berikutnya di Austria ia dihentikan dan kemudian dipecat oleh tim karena mencoba meledakkan mesinnya.

Saya membebaskannya dari mengendarai sepeda bersama Alex Espargaro setelah hanya dua kali bersepeda.

Proses penyesuaian RS-GP memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Vinales, yang sebelumnya dikenal sebagai MotoGP, telah berada di atas ketujuh untuk tim barunya, sementara rekan setimnya Espargaro secara mengejutkan memenangkan gelar musim ini.

Namun Vinales tidak membiarkan dirinya patah semangat. Faktanya, menjelang awal musim, di Grand Prix Indonesia, pembalap Spanyol itu begitu bertekad untuk membuka beberapa performa di pengaturan motor sehingga dia “sangat optimis” untuk putaran mendatang. Sejak itu, dia belum menyelesaikan poinnya, tapi dia juga jarang mengikuti kecepatan Espargaro.

Bahkan Grand Prix Jerman, ketika dia jauh lebih cepat, tertahan di belakang Alex di posisi kelima di akhir balapan sebelum perangkat ketinggian pengendaraan belakang gagal dan menjatuhkannya dari Grand Prix.

Foto oleh Ronnie Hartmann/AFPSumber: Agence France-Presse

“Saya sangat puas dengan hari itu karena saya menikmati mengemudi,” katanya, terlepas dari DNF. “Saya tahu lap terakhir akan menjadi yang terbaik karena saya mengendalikan keausan ban, dan bahkan saat itu saya melakukannya dengan sangat baik.

“Tapi itu benar-benar milik masa lalu dan kami mengambil aspek positif dari akhir pekan ini dari sini. Meskipun saya merasa bahwa dalam hal kecepatan motor dan saya tidak dalam kondisi terbaik, kami berada dalam pertarungan.

“Saya senang. Kami harus memperbaiki diri di kualifikasi, karena itu cukup bagi saya untuk memulai dengan baik dan jika sedikit lebih jauh, saya bisa mengikuti yang tercepat ke puncak balapan.”

Jadi apakah dia benar-benar melewati tikungan kali ini?

Assen, jalan di mana dia secara historis kuat, akan memberi tahu. Dan tidak pernah ada waktu yang lebih penting baginya untuk menjadi yang terdepan, karena setiap motor di depan Quartararo mewakili peluang bagi Espargaro untuk membuat kemajuan dalam selisih poinnya.

“Tujuan pertama di sini di Assen adalah untuk melanjutkan pada level yang ditunjukkan minggu lalu,” kata Vinales. “Saya yakin bahwa kami kompetitif di setiap trek, dan terlebih lagi dalam desain yang selalu sesuai dengan gaya berkendara saya. Fakta bahwa kami balapan di tempat membantu saya.”

Siapa yang akan memenangkan DUCATI SHOOTOUT CONTEST?

Sebagian besar pasar pengendara masih harus ditentukan, tetapi satu-satunya kursi yang akan ditentukan terutama di tempat terbuka adalah mesin pabrik kedua Ducati bersama Francesco Bagnaia, di mana satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa tim tidak menginginkan Jack Miller yang keluar.

Pesaingnya jelas: Jorge Martin dari Pramac dan Enea Bastianini dari Gresini.

Jorge Martin adalah pewaris dugaan, tetapi awal musim yang runtuh dan rekor tiga kemenangan musim Bastianini sudah cukup untuk mengaburkan pikiran di Borgo Panigale, bahwa tidak ada keputusan yang dapat dibuat pada saat yang sama ketika Miller mengumumkan kepindahannya. Ke KTM setelah sembilan putaran.

Lebih banyak mobil

MARAH DI F1: Hari dimana bintang Mercedes hampir berhenti

Musim Supercar Misterius: Superstar luar dasawarsa yang bercampur dengan jeda pertengahan musim memicu pasar pengemudi 2023

TANPA RISIKO, TANPA HADIAH: McLaren menolak saat saingannya mundur

Situasi ini secara efektif mengarah ke bangku cadangan yang menampung setidaknya GP Jerman dan TT Belanda, dengan GP Inggris dan Austria setelah jeda berpotensi menjadi kesempatan terakhir bagi mereka untuk mempresentasikan kasus mereka.

Segalanya dimulai dengan buruk bagi Estianini. Setelah meraih kemenangan di Grand Prix Prancis dan memimpin delapan poin untuk gelar, ia jatuh di dua balapan berikutnya dan kembali ke posisi 10 di Jerman.

Martin, sementara itu, mencapai hasil penyamaan terbaiknya musim ini di Barcelona dengan menempati posisi kedua sebelum menjalani operasi untuk sindrom terowongan karpal menjelang Grand Prix Jerman, di mana ia finis keenam, hasil terbaiknya tahun ini. Itu juga pertama kalinya dia menyelesaikan tiga balapan berturut-turut musim ini, sebuah bukti masalah saraf yang mengganggunya di awal musim.

Komplikasi tambahan di sini adalah Bagnaia kembali ke jalan yang rawan kecelakaan. Apakah itu akan memengaruhi pengambilan keputusannya terhadap konsistensi teoretis Martin jika dia dapat menunjukkan bahwa operasi lengannya menyembuhkannya dari kecelakaan awal? Atau apakah tiga kemenangan dan posisi keempat Bastianini di klasemen menjadi sesuatu yang terlalu mengkilat untuk diabaikan Ducati?

Dengan masa istirahat yang lebih lama dari perkiraan di depan kita, hasil yang solid dapat menjadi sumber dukungan penting pada momen penting bagi pasar penumpang.

Apa yang dilakukan kondisi cuaca?

Ini adalah pertanyaan yang sangat penting bagi penggemar sepeda motor Australia, yang ingatannya tentang Assen TT 2016 dan kemenangan Kelas 1 pertama Jack Miller dalam kondisi deras masih kuat.

Seperti yang terjadi, hujan diperkirakan akan turun sepanjang akhir pekan, dengan kemungkinan besar hujan pada hari Jumat dan cuaca yang lebih tidak menentu setelah kualifikasi dan balapan.

Kemungkinan cuaca basah datang pada saat yang tepat bagi Miller, yang tampak segar kembali di Jerman setelah mengonfirmasi akan mengenakan kulit pabrik KTM setidaknya untuk dua musim ke depan.

Foto oleh Robertos Bodianto/Getty ImagesSumber: Getty Images

Keyakinan yang datang dengan kontrak multi-tahun – yang telah lama ditolak Ducati – jelas.

Juga signifikan adalah pekerjaan yang dilakukan dalam tes pasca-Barcelona, ​​dengan Australia mengatakan dia telah membuat terobosan yang dapat membantunya dengan inkonsistensi relatifnya sejauh musim ini.

“Saya merasa ini mengkonfirmasi apa yang kami lihat sebagai langkah maju yang besar dari pengujian yang kami lakukan setelah Barcelona,” tulisnya di situs webnya. “Saya telah banyak berjuang sejak awal tahun untuk benar-benar menghentikan motor, jadi kami mengubah posisi uji coba saya, dan memindahkan setang saya sedikit ke depan.

“Saya langsung merasa lebih percaya diri di depan motor, terutama di sini (Jerman) saat menikung karena ini adalah jalur tersempit yang kami lalui.

“Ini adalah akhir pekan yang luar biasa, dan sekarang kami dalam perjalanan ke Assen akhir pekan depan, tempat yang jelas-jelas saya punya beberapa kenangan indah.”

Sepeda yang lebih pas, hujan di radar, kepercayaan diri Miller tinggi—kondisinya sudah matang untuk mengirim olahraga ke jeda pertengahan musim dengan gembar-gembor.