memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Misi BepiColombo terbang dekat Merkurius untuk pertama kalinya

Planet terkecil di tata surya kita ditangkap pada hari Jumat oleh pesawat luar angkasa Jepang Eropa yang melakukan perjalanan terdekatnya ke seluruh dunia dalam misi tujuh tahunnya.

Misi BepiColombo melakukan penerbangan pertamanya dari Merkurius sekitar pukul 19:34 EDT Jumat, melewati 124 mil (200 kilometer) dari permukaan planet.

“BepiColombo sekarang sedekat mungkin dengan Merkurius karena akan memasuki enam penerbangan Merkurius pertama ini,” kata Badan Antariksa Eropa (ESA) di Twitter.

Selama penerbangan, BepiColombo mengumpulkan data dan gambar ilmiah dan mengirimkannya kembali ke Bumi.

Misi, yang dikelola bersama oleh Badan Antariksa Eropa dan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang, yang diluncurkan pada Oktober 2018. Ini pada akhirnya akan membuat enam penerbangan total Merkurius sebelum memasuki orbit di sekitar planet ini pada Desember 2025.

Misi tersebut sebenarnya akan menempatkan dua probe ke orbit sekitar Merkurius: Mercury Orbiter yang dipimpin ESA dan Mercury Magnetospheric Orbiter, Mio. Orbit akan tetap bertumpuk dalam konfigurasinya saat ini dengan unit transportasi Hg hingga publikasi pada tahun 2025.

Setelah pesawat ruang angkasa Bepicolombo mendekati Merkurius untuk memulai orbit, bagian Modul Transfer Mercury dari pesawat ruang angkasa akan terpisah dan dua pengorbit akan mulai mengorbit planet ini.

Kedua probe akan menghabiskan satu tahun mengumpulkan data untuk membantu para ilmuwan lebih memahami planet kecil yang misterius, seperti menentukan lebih banyak tentang proses yang berlangsung di permukaan dan medan magnetnya. Informasi ini bisa mengungkap asal usul dan evolusi planet terdekat dengan Matahari.

Selama penerbangan Jumat, kamera utama pesawat ruang angkasa itu terlindung dan tidak dapat mengambil gambar resolusi tinggi. Tetapi dua dari tiga kamera pemantau pesawat ruang angkasa akan menangkap gambar belahan utara dan selatan planet setelah pendekatan jarak dekat sekitar 621 mil (1.000 km).

READ  NASA helps promote the return to the moon plan

BepiColombo akan terbang di sepanjang sisi malam planet ini, jadi gambar saat Anda mendekat tidak akan bisa menunjukkan banyak detail.

Tim misi berharap bahwa gambar akan menunjukkan kawah arkeologi besar yang tersebar di permukaan Merkurius, seperti bulan. Para peneliti dapat menggunakan gambar untuk memetakan permukaan Merkurius dan mempelajari lebih lanjut tentang komposisi planet.

Beberapa instrumen akan berjalan di kedua orbit dalam penerbangan sehingga mereka bisa mendapatkan bau pertama dari medan magnet Merkurius, plasma dan partikel.

Merkurius jarang melewati matahari

Perjalanan ini datang tepat pada waktunya pada peringatan 101 tahun kelahiran Giuseppe “Pepe” Colombo, ilmuwan dan insinyur Italia dengan nama yang sama untuk misi tersebut. Karya Colombo membantu menjelaskan rotasi Merkurius saat mengorbit matahari dan memungkinkan pesawat ruang angkasa Mariner 10 NASA melakukan tiga penerbangan Merkurius, bukan hanya satu menggunakan gravitasi yang dibantu oleh Venus. Dia menentukan bahwa titik di mana pesawat ruang angkasa terbang di atas planet-planet benar-benar dapat membantu memungkinkan perjalanan di masa depan.

Mariner 10 adalah pesawat ruang angkasa pertama yang dikirim untuk mempelajari Merkurius, dan berhasil menyelesaikan tiga penerbangannya pada tahun 1974 dan 1975. Selanjutnya, NASA mengirim pesawat ruang angkasa Messenger untuk melakukan tiga penerbangan di Merkurius pada tahun 2008 dan 2009, dan mengorbit planet ini dari tahun 2011 hingga 2015.

Sekarang, sebagai misi Merkurius yang mengorbit kedua dan paling kompleks hingga saat ini, BepiColombo akan mengambil tugas memberikan informasi terbaik kepada para ilmuwan untuk mengungkap misteri planet ini.

“Kami sangat menantikan untuk melihat hasil pertama dari pengukuran yang dilakukan di dekat permukaan Merkurius,” kata Johannes Benkoff, ilmuwan proyek BepiColombo di Badan Antariksa Eropa, dalam sebuah pernyataan. “Ketika saya mulai bekerja sebagai ilmuwan proyek di BepiColombo pada Januari 2008, misi Messenger NASA melakukan penerbangan pertama ke Merkurius. Sekarang giliran kita. Rasanya luar biasa!”

READ  Dengan penerbangan kesepuluh, kreativitas telah terbang lebih dari satu mil di permukaan Mars

Mengapa Merkurius?

Sedikit yang diketahui tentang sejarah, permukaan, atau atmosfer Merkurius, yang terkenal sulit dipelajari karena kedekatannya dengan Matahari. Ini adalah yang paling sedikit dieksplorasi dari empat planet berbatu di tata surya bagian dalam, termasuk Venus, Bumi, dan Mars. Kecerahan Matahari di belakang Merkurius juga membuat planet kecil ini sulit diamati dari Bumi.

BepiColombo harus terus menerus melepaskan gas xenon dari dua dari empat mesin yang dirancang khusus untuk mengerem secara permanen melawan gaya gravitasi matahari yang sangat besar. Jaraknya dari Bumi juga membuatnya sulit dijangkau – lebih banyak energi diperlukan untuk memungkinkan BepiColombo “jatuh” menuju planet daripada yang dibutuhkan saat mengirim misi ke Pluto.

Pelindung panas dan insulasi titanium juga diterapkan pada pesawat ruang angkasa untuk melindunginya dari panas ekstrem hingga 662°F (350°C).

Venus mendapat '  belum pernah terjadi sebelumnya & # 39;  Penerbangan ganda minggu ini

Instrumen pada pengorbit akan memeriksa es di dalam kawah kutub planet, mengapa mengandung medan magnet, dan sifat “rongga” di permukaan planet.

Merkurius penuh misteri untuk planet sekecil itu, sedikit lebih besar dari bulan kita. Apa yang para ilmuwan ketahui adalah bahwa pada siang hari, suhu dapat mencapai serendah 800 derajat Fahrenheit (430 derajat Celcius), tetapi atmosfer tipis planet ini berarti dapat turun hingga minus 290 derajat Fahrenheit (minus 180 derajat Celcius) pada malam hari.

Meskipun Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari sekitar 36 juta mil (58 juta kilometer) dari bintang kita rata-rata, planet terpanas di tata surya kita adalah Venus karena memiliki atmosfer yang padat. Tapi Merkurius jelas merupakan planet tercepat, menyelesaikan satu orbit mengelilingi matahari setiap 88 hari – itulah sebabnya ia dinamai utusan bersayap cepat dari para dewa Romawi.

READ  Saksikan pusaran setan debu dengan penjelajah Mars Perseverance

Jika kita bisa berdiri di permukaan Merkurius, matahari akan tampak tiga kali lebih besar daripada yang terlihat di Bumi, dan sinar matahari akan dibutakan karena tujuh kali lebih terang.

Rotasi Merkurius yang tidak biasa dan orbit elips mengelilingi matahari berarti bahwa bintang kita tampak terbit, terbenam, dan terbit lagi di beberapa bagian planet ini, dan fenomena serupa terjadi saat matahari terbenam.

CNN Anusha Rathi dan Rob Picheta berkontribusi pada laporan ini.