memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Minggu itu – 3-8 Mei

Saat saya mengoordinasikan daftar perkembangan penting yang telah terjadi minggu ini, saya akan memulai aktivitas penggalangan dana saya di Asia Tenggara. Sementara jumlah perusahaan atau dokter umum yang meningkatkan modal sedikit lebih sedikit dibandingkan minggu-minggu lainnya, komitmen mereka terus menunjukkan bahwa penyedia likuiditas atau dana semakin bertaruh pada topik-topik penting, dengan mengingat tren konsumen dan kisah pertumbuhan jangka panjang dalam jangka panjang. .

Temasek didukung Proyek ide besar Menghasilkan $ 50 juta dari penutupan dana protein alternatif untuk pertama kalinya setelah mengumpulkan modal dari investor seperti Le Groupe Bel, produsen dan distributor keju Prancis di balik The Laughing Cow; AAK, produsen minyak dan lemak nabati global yang berbasis di Swedia; Dan Perusahaan Makanan Meiji Jepang.

Sedangkan perusahaan pengelola aset alternatif Mitra Indies Capital Harold Ong sedang bersiap untuk meluncurkan dana keduanya dengan total $ 100 juta untuk diinvestasikan di perusahaan teknologi tahap akhir di Asia Tenggara, mitra perusahaan Harold Ong mengatakan kepada DealStreetAsia. “Kami membantu likuiditas menengah,” katanya.

Penawaran sudut dan IPO

Di Malaysia, perusahaan ekuitas swasta Pencipta Bersiap untuk menjual 40% sahamnya CTOS Digital Lembaga Pelaporan Kredit sedang mencari daftar di Bursa Efek Malaysia. Pendiri dan CEO Creador Brahmal Vasudevan mengatakan kepada kami dalam sebuah wawancara: “Malaysia adalah salah satu pasar terbaik bagi perusahaan untuk go public karena fakta bahwa ada banyak likuiditas yang ditahan di negara itu saat ini.”

Perusahaan investasi Swedia Grup EQT Keluar dari penyedia layanan korporat yang berbasis di Singapura Incorp Worldwide, Menjual sahamnya ke perusahaan ekuitas swasta Rekan TA. EQT berinvestasi di perusahaan pada tahun 2016 dengan EQT Mid Market Fund.

READ  GajiGesa, perusahaan fintech yang fokus pada tenaga kerja Indonesia, tambah investor strategis dan luncurkan aplikasi baru untuk UKM - TechCrunch

Investor influencer Belanda FMO Dikatakan pihaknya mengalokasikan total $ 104 juta pada bulan April untuk perusahaan yang beroperasi di negara berkembang di Asia seperti India dan Sri Lanka sebagai bagian dari upaya mereka untuk memastikan kelangsungan bisnis setelah pandemi COVID-19.

Berbasis Singapura Hutan tropisAkuisisi merek e-niaga dan konglomerat telah secara resmi mengumumkan peluncurannya dengan pendanaan awal sebesar $ 36 juta. Putaran pembiayaan – campuran hutang dan ekuitas – dipimpin oleh kantor pusatnya di Inggris Mitra Nordstar, Dengan partisipasi Insignia Ventures Partners.

Perusahaan ekuitas swasta yang berfokus pada konsumen L Caterton Memimpin $ 56,6 juta dalam pembiayaan untuk perusahaan e-commerce kecantikan dan perawatan pribadi Indonesia Bella SosialIni adalah investasi pertama yang pertama di ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Pembuat makanan Filipina Perusahaan Internasional Nissin Sebuah laporan di bursa saham lokal minggu lalu menunjukkan bahwa target IPO direvisi turun menjadi $ 1 miliar. Mond Nissen Menjual Lucky Me! Mie instan di Filipina dan perusahaan alternatif daging Quorn di Eropa pada awalnya mengumpulkan dana $ 1,3 miliar. Saham perusahaan diharapkan mulai diperdagangkan pada 7 Juni.

Di Tiongkok, Qiniu LimitedPlatform layanan cloud China yang didukung oleh Alibaba, untuk aplikasi media dan data, telah mengajukan penawaran umum di Bursa Efek Nasdaq untuk mengumpulkan $ 100 juta.

Sedangkan rantai gym terkemuka Supermonkey Di negara, yang dimulai pada 2014 dengan kotak olahraga swalayan yang dibuat dalam kontainer, sekarang mendekati penilaian satu miliar dolar setelah menyelesaikan putaran final Seri E, dipimpin oleh sub-dana yang terdiri dari CICC Capital.

Di Indonesia, aplikasi robo-advisor Bibit.id Mengumpulkan $ 65 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh Sequoia Capital India Dan bergabunglah dengan mereka Bros. Ventures, Tencent Dan Perusahaan Manajemen Harvard.

READ  Pepsi and Beyond Meat are collaborating on vegan snacks

Trendspotting

Melakukan penculikanApakah penilaian besar sebesar $ 40 miliar berasal dari potensi fintech? Saat raksasa aplikasi super itu bersiap untuk daftar NASDAQ yang akan datang melalui kesepakatan rekaman dari SPAC, para analis percaya jalannya menuju profitabilitas terletak pada potensi layanan keuangannya di masa depan, bukan pada bisnis pengiriman makanan dan yang bergerak cepat.

Sementara itu, di sektor logistik di Asia Tenggara, terdapat minat yang belum pernah terjadi sebelumnya yang didorong oleh ledakan e-commerce yang disebabkan oleh epidemi. Beberapa kesepakatan penting termasuk Indonesia J & T Express$ 2 miliar di bulan April, Thailand Flash ExpressPembiayaan $ 200 juta Oktober lalu, berbasis di Indonesia SiCepat Tur Maret $ 170 Juta.

Di Vietnam, pasar IPO menunjukkan tunas hijau pemulihan setelah jeda dua tahun karena sekelompok perusahaan terlihat untuk melakukan debut mereka di pasar saham. Ini termasuk nama-nama seperti Layanan Dat Zane (Perumahan), Rumah Sakit Internasional Tay Nguyen (Perawatan kesehatan) dan ICCO 40 (Konstruksi), antara lain.

Obrolan Frank

Dalam wawancara dengan DealStreetAsia, kepala eksekutif raksasa PE AS Jenderal Atlantik Dia menyoroti bagaimana krisis COVID-19 telah membawa perubahan jangka panjang dalam pola perilaku konsumen dan sosial, sehingga menciptakan peluang baru bagi investor. Kami menyaksikan peluang investasi baru yang mengatasi beberapa perubahan struktural permanen [in the digital space]Kata direktur pelaksana dan presiden India dan Asia Tenggara, Sandeep Naik.

Perusahaan Teknologi Pendidikan India upGradDidirikan oleh maestro media dan pengusaha serial Ronnie Scrovala, perusahaan ini akan memasuki Singapura dan Indonesia tahun ini karena menjabarkan rencana ekspansinya. Startup baru-baru ini mengumpulkan $ 120 juta dari perusahaan investasi milik negara Singapura Temasek Dalam putaran pendanaan asing pertamanya.

READ  Berfokus pada Pengusaha Wanita di Indonesia untuk Melancarkan Pertumbuhan - Opini

Nicholas Sauvage, Presiden dan Manajer Umum, Jepang Proyek TDK Perusahaan mengatakan perusahaan sedang mencari lebih banyak investasi teknologi industri di Asia, terutama China, di mana mereka yakin akan ada sejumlah pemimpin sektor. Perusahaan telah menginvestasikan hingga $ 5 juta dari dana kedua dan berusaha menutup sekitar enam hingga sembilan investasi tahun ini.