memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

mimpi olimpiade

Setelah banyak penundaan dan keraguan apakah itu akan benar-benar terjadi, akhirnya arena telah dibuka, dan perwakilan kami sekarang memiliki kesempatan untuk menunjukkan niat dan kemampuan mereka untuk Tanah Air. Peluang untuk kebesaran dan kekaguman seperti itu jarang datang, dan taruhannya bahkan lebih besar ketika seluruh bangsa menggantungkan harapannya pada kabar baik di tengah mati rasa dan kesulitan Covid-19 yang berkelanjutan.

Olimpiade 2020 yang akan digelar pada 2021 jauh dari normal. Yang lebih aneh lagi adalah tempat tanpa penonton, tidak seperti tempat ramai beberapa minggu lalu di Wimbledon atau di seluruh stadion sepak bola Eropa. Ini menghilangkan energi penonton yang gigih dan nyata, sementara para atlet, pelatih, dan ofisial bertopeng mengaburkan tampilan emosi yang biasanya kuat. Akhirnya, laporan tentang tingkat ketidakpuasan umum, atau setidaknya ketidakpedulian, di kota tuan rumah itu sendiri harus belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Olimpiade, apakah Anda menghitung dari 776 SM atau 1896.

Bahkan sebelum Olimpiade, perasaan di antara orang Malaysia tampak campur aduk, mencerminkan pandangan yang berlawanan (sekarang dikenal) di tingkat lokal tentang apakah lebih banyak hal yang harus dibuka atau tetap ditutup. Sementara beberapa orang bersimpati dengan fakta bahwa para atlet telah berlatih keras untuk mendapatkan peluang impian mereka untuk bersaing di Olimpiade, yang lain mengelompokkan atlet dan acara olahraga ke dalam kategori yang sama sebagai elitis yang tidak perlu selama masa sulit bagi banyak orang.

Tetapi apa yang dilupakan oleh kelompok terakhir adalah kekuatan inspirasi yang bertahan lama dan peran menyeluruh yang dimainkan olahraga dalam mempromosikan kebanggaan nasional. Bahkan sebelum Covid, bangsa kita dipenuhi dengan perpecahan yang keberhasilan olahraga memiliki kemampuan unik untuk diatasi. Tergantung pada olahraga pilihan kami, kami dengan senang hati mengingat kemenangan forehand, backflips, pedaling dan sprint yang intens, tikungan, jungkir balik, dan hand-spring yang meraih medali emas di SEA Games, Asian Games, dan Commonwealth Games (acara yang, sekali, kami tidak memenangkan banyak medali di salah satu dari mereka).

READ  Terkejut Zhong Wei mengungkapkan bandar taruhan juga mendekatinya | Olahraga

Pada saat-saat itu, ketika orang Malaysia dari setiap keyakinan dan warna sabuk Negaraku melangkah keluar untuk merayakan pencapaian berdasarkan prestasi, disiplin, dan kerja tim, sebuah masyarakat yang hidup dengan prinsip-prinsip yang sama ini dapat dibayangkan.

Setidaknya itulah yang saya pikirkan. Tampaknya, kali ini banyak orang Malaysia yang memiliki pandangan berbeda. Sebagian besar kritik yang ditujukan kepada beberapa atlet untuk penampilan mereka, atau bahkan pakaian mereka, adalah kritik yang tidak dapat diulang di sini. Meskipun pasti ada pertanyaan yang sah tentang efisiensi investasi pemerintah dalam olahraga, atau diskusi konstruktif tentang aturan berpakaian yang sesuai, serangan yang tidak beralasan terhadap atlet kita menyedihkan untuk dilihat, mungkin berasal dari harapan kepuasan instan, sementara pejuang keyboard menikmati kecaman tanpa konsekuensi pada sosial. media.sosial.

Ini ironis sekaligus tragis, karena jika dulu ada waktu untuk belajar dari olahraga, sekaranglah saatnya. Tunku Abdul Rahman Putra telah sering berbicara tentang olahraga sebagai katalis untuk pembangunan bangsa: dalam mempelajari aturan olahraga dan fair play, Anda mempersiapkan pikiran muda untuk aturan hukum dan checks and balances. Anda belajar bagaimana kalah dengan anggun dan, yang paling penting, menang dengan anggun. Ini selain manfaat kesehatan dan pengembangan masyarakat yang dipromosikan oleh olahraga populer. Bahkan Baba Malaysia memilih sepak bola sebagai olahraga di mana Malaysia bisa menjadi bangsa yang bersatu.

Namun, terkadang politik internasional menghalangi kami, seperti ketika kami bergabung dengan 65 negara lain untuk memboikot Olimpiade Moskow 1980, meskipun lolos ke sepak bola. Baru-baru ini, geopolitik olahraga telah menolak medali emas Malaysia, karena squash telah berulang kali dianggap sebagai olahraga Olimpiade. Saya masih berharap Oghang Nogori suatu hari akan berdiri di atas podium squash Olimpiade: Para junior kami tentu saja melanjutkan pelatihan di rumah selama MCO.

READ  Tiga klub dari liga kelima meminta vaksin prioritas melawan Covid-19

Sementara itu, Diwan Rakyat (yang sama-sama berlaku pada alinea pertama pasal ini) bagaikan taman bermain yang riuh. Saat saya menulis, kehebohan itu adalah pengungkapan yang mencengangkan tentang pencabutan undang-undang darurat (atau apakah itu? – pesan campuran di sana), dan apakah itu konstitusional, meningkatkan keraguan lebih lanjut tentang apakah denda yang meningkat karena melanggar MCO sejak 21 Juli 2021 tiang kapal.

Aturan negara kita, sama seperti aturan olahraga, diartikulasikan secara definitif secara tertulis – Konstitusi Federal kita. Dari waktu ke waktu dimodifikasi dengan persetujuan semua pemain. Tapi kelancarannya membutuhkan wasit garis, wasit dan wasit – checks and balances – untuk berfungsi dengan baik. Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa, seperti Dewan Gubernur, telah melakukannya dengan mengagumkan. Yang lain tidak, yang merusak prospek kami untuk medali emas internasional.

Mungkin Aaron Chia dan Suh Wei Yik (yang baru saja menyingkirkan pasangan Indonesia berperingkat tertinggi di ganda putra) bisa menunjukkan kepada kita seperti apa.

Tunku Zine El Abidine adalah presiden Asosiasi Squash Negeri Sembilan.