memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Militer AS mengonfirmasi bahwa meteorit antarbintang menghantam Bumi pada 2014.

noirlab2205a

Dalam ilustrasi ini, sebuah asteroid berada di latar depan di kiri bawah. Dua titik terang di atasnya di paling kiri adalah Bumi (di sebelah kanan) dan Bulan (di sebelah kiri). Matahari muncul di sebelah kanan.

NOIRLab / NSF / AURA / J. da Silva / Spaceengine

gaib objek persegi panjang umuamua Ini mungkin masuk ke catatan sains sebagai objek antarbintang pertama yang diketahui diamati di tata surya kita, tetapi sekarang jelas bahwa beberapa puing kosmik yang menghantam atmosfer kita beberapa tahun yang lalu juga berasal dari luar angkasa yang sangat dalam.

Pada 2019, dua peneliti Harvard yang mempelajari Oumuamua menyusun makalah baru yang berhipotesis bahwa meteorit sangat cepat yang menembus atmosfer pada 2014 juga antarbintang. Catatan dampak dan referensi ke asalnya yang tidak biasa telah bersembunyi di depan mata di database bola api NASA selama bertahun-tahun.

“Kecepatannya yang tinggi … menunjukkan kemungkinan asal dari bagian dalam sistem planet atau bintang di piringan tebal Bima Sakti,” demikian bunyi ringkasan tersebut. kertas Dari mahasiswa Amir Siraj dan astronom veteran Avi Loeb.

Namun, sebagai SI Baru-baru ini mengatakan wakilTinjauan sejawat dan publikasi makalah ditangguhkan karena militer AS mengumpulkan beberapa data yang diperlukan untuk mengkonfirmasi perhitungan para ilmuwan.

Kini kebuntuan birokrasi tampaknya telah terpecahkan.

Catatan tidak biasa dari Komando Luar Angkasa AS kepada kepala ilmu pengetahuan NASA dibagikan melalui akun Twitter USSC pekan lalu setelah Wakil Komandan Letnan Jenderal John Shaw mengungkapkan kehadirannya di Simposium Antariksa tahunan di Colorado.

“Dr. Joel Moser, Kepala Ilmuwan, Komando Operasi Luar Angkasa … lihat analisis data tambahan yang tersedia untuk Departemen Pertahanan terkait dengan temuan ini,” bunyi memo itu. “Dr Moser mengkonfirmasi bahwa perkiraan kecepatan yang dilaporkan ke NASA cukup akurat untuk menunjukkan jalur antarbintang.”

Diperkirakan meteor itu berukuran relatif kecil, mungkin mendekati ukuran gelombang mikro. Ini berarti bahwa sebagian besar telah terbakar di atmosfer dan bagian yang tersisa telah jatuh ke Samudra Pasifik.

Namun, Siraj sedang mencari kemungkinan untuk mencari bagian yang tersisa di dasar laut, yang menurut Loeb mungkin berisi bukti kehidupan dari sistem bintang lain.

“Meteor yang dilaporkan memasuki tata surya dengan kecepatan 60 km/s [134,216 mph], “Loeb memberi tahu saya pada 2019.” Kecepatan ejeksi yang begitu tinggi hanya dapat dihasilkan di inti terdalam sistem planet – dalam orbit Bumi di sekitar bintang seperti Matahari, tetapi di zona layak huni bintang kerdil, dan kemudian memungkinkan benda-benda tersebut mengangkut kehidupan dari induknya. planet.”


Sekarang mainkan:
Menonton ini:

T&J dengan Avi Loeb dari Universitas Harvard tentang apa yang disebut alien…


5:01

Sejak itu, Loeb telah menjadi tokoh kontroversial di kalangan ilmiah karena klaimnya bahwa “penjelasan paling sederhana” untuk asal usul Oumuamua adalah bahwa ia diciptakan oleh kecerdasan luar angkasa.

Akan sulit untuk membuktikan hipotesis ini, karena Oumuamua saat ini sedang bergerak menjauh dari kita di luar angkasa. Demikian juga, kemungkinan menemukan setitik meteorit di dasar laut sama baiknya dengan hanya menunggu ET muncul secara langsung di Harvard.

READ  Japanese researchers are working to create wooden satellites