memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

‘Merangsang sektor otomotif tidak cukup untuk perekonomian Indonesia’

Jakarta, Indonesia

Seorang ahli mengatakan pada hari Selasa bahwa stimulus pemerintah Indonesia pada sektor otomotif tidak cukup untuk menghidupkan kembali perekonomian.

“Program-program padat modal perlu ditambah,” kata Muhammad Faisal, ekonom di Center for Reform in Economics, dalam diskusi hipotetis.

Sejak awal April, Indonesia telah memangkas pajak penjualan barang mewah atas penjualan beberapa mobil baru untuk meningkatkan industri otomotifnya.

Faisal mengatakan langkah tersebut dapat meningkatkan penjualan mobil, tetapi pertumbuhan itu tidak mungkin berkelanjutan.

“Artinya, penjualan mobil akan turun ketika pemotongan pajak berakhir pada akhir tahun ini, dan semuanya akan kembali seperti sebelum adanya stimulus ini,” katanya.

Selain pasar domestik, kata dia, pemerintah perlu fokus pada ekspor otomotif, mengingat Indonesia tertinggal jauh di kawasan ini dibandingkan dengan negara tetangga Thailand.

Menurut Faisal, program stimulus pemerintah bisa berkelanjutan jika ada juga lapangan kerja dan program yang lebih padat uang.

Ekonom menjelaskan bahwa “menciptakan peluang kerja dan program padat uang akan meningkatkan daya beli dan produktivitas.”

Awal bulan ini, Menteri Keuangan Sri Moliani mengatakan kebijakan auto stimulus diharapkan dapat mendorong konsumsi masyarakat, terutama untuk produk-produk utama industri dalam negeri.

Bank Sentral Indonesia merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi 2021 ke kisaran 4,1% menjadi 5,1% dari sebelumnya 4,8% menjadi 5,8%.

Dana Moneter Internasional juga memangkas perkiraannya menjadi 4,3% dari 4,8% sebelumnya.

* Ditulis oleh Rani Chironisa Rovinaldo dengan Anadolu Agency for Indonesian Language Services di Jakarta

Situs web Anadolu Agency hanya memuat sebagian dari berita yang dikirimkan kepada pelanggan AA News Broadcasting System (HAS), secara ringkas. Silakan hubungi kami untuk opsi berlangganan.

READ  Gempa berkekuatan 5,9 melanda Indonesia, menewaskan tujuh orang