memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Menjadi liar: orang Indonesia perkotaan kembali ke alam untuk mencari makanan – makanan

Vanya Ivan (Jakarta Post)

Jakarta
Kamis 14 Oktober 2021

2021-10-14
15:00
85
71949b105dab7949db8f33c5d3291cab
1
makanan
tanaman yang dapat dimakan keterampilan bertahan hidup satwa liar mencari makan hidup di alam liar kebutuhan sehari-hari hidup dengan alam
Gratis

Sekelompok pemburu yang berkembang di Indonesia menemukan kegembiraan baru dalam mencari makanan di alam liar.

Pagi itu hanyalah pagi biasa dalam kehidupan Deah Kartikasari, 45 tahun. Dia melakukan kunjungan rutinnya ke penjual sayur terdekat di kota asalnya Malang, Jawa Timur, tetapi kemudian matanya menemukan jenis tanaman liar yang tidak diketahui yang ditawarkan oleh penjual itu kepadanya. Seperti kebanyakan orang Indonesia, piring Diya selalu penuh dengan makanan yang terbuat dari tanaman budidaya yang biasanya tersedia di pasar, sehingga ide memakan tanaman liar itu sedikit mengejutkannya. Namun, pengalaman tersebut mengungkapkan dunia yang akan segera Anda jelajahi: mengumpulkan, mengidentifikasi, dan menggunakan sumber makanan liar atau dikenal sebagai mencari makan.

Alam selalu menyediakan persediaan yang cukup untuk membantu manusia berkembang melampaui apa yang ditampilkan di lorong supermarket. Mencari makan adalah cara untuk mempertahankan hidup tetapi telah memudar. Saat ini, praktik tersebut diperkenalkan oleh para pemburu kota untuk mendokumentasikan perburuan mereka di media sosial.

Seperti Deah, Indah Komala yang berusia 27 tahun tertarik untuk mencari makan karena hal itu membantunya melihat alam dengan lebih baik.

“Setiap kali saya menemukan tanaman liar yang dapat dimakan, saya menyadari betapa sedikit yang saya ketahui tentang tanah tempat saya tinggal. Selain itu, mencari makan membantu saya belajar tentang keanekaragaman hayati Indonesia – dan saya menumbuhkan rasa takjub dan bangga,” kata Indah, seorang penulis konten Berdomisili di Probolingo, Jawa Timur.

READ  Raya dan naga terakhir menemukan keajaiban dalam tradisi Asia Tenggara

Unta di onak: Indah menemukan komala dan mengumpulkan pir berduri selama salah satu ekspedisi mencari makan di wilayah pegunungan Jawa Timur. Lidah buaya kaya akan vitamin C dan dapat digunakan dalam limun, sirup, dan makanan penutup. (Koleksi pribadi / Courtesy of Indah Kumala) (Koleksi pribadi / Courtesy of Indah Kumala)

Dyah dan Indah sama-sama menjalankan akun media sosial yang penuh dengan petualangan mencari makan. Mencari makan bukan hanya sekedar hiburan sederhana bagi mereka; Ini adalah gaya hidup. Mereka memasukkan temuan mereka ke dalam makanan dan minuman rumahan untuk keluarga.

Efeknya terlihat di tubuh, menurut Indah.

“Setelah saya makan jamur liar lebih sering, saya cenderung tidak sakit,” katanya.

Jamur liar penuh dengan sifat anti-inflamasi. Dia menambahkan bahwa teh herbal yang terbuat dari bunga yang dapat dimakan membantunya bersantai.

Titik pangkal

Manusia hanya menggunakan sebagian kecil dari tanaman yang dapat dimakan di dunia, atau hanya sekitar 4 persen dari 250.000 hingga 300.000 spesies, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO). Terlepas dari banyaknya tanaman yang dapat dimakan yang kita lewatkan, dibutuhkan lebih dari sekadar rasa ingin tahu untuk mulai mencari makan. Keluar di alam liar untuk mengejar sumber makanan membutuhkan pengetahuan dan persiapan.

Indah selalu menggunakan teknologi pengenalan gambar Google Lens untuk mengidentifikasi tanaman dan apakah aman untuk memetik dan memakannya.

Indah, siapa yang melalui @Kumkumy08 Di Instagram, selalu bawa sarung tangan, gunting, pisau, dan wadah untuk menyimpan temuan Anda.

“[I bring them] Tidak hanya untuk makanan dan minuman, tetapi Anda juga dapat menemukan bunga potong segar untuk menghidupkan rumah Anda.”

di kota

Mencari makan tampak seperti kegiatan pedesaan saja dan di luar meja bagi mereka yang tinggal di ibu kota, seperti Jakarta. Ristia Doi Anggraini, membenarkan kelayakan mencari makan di lingkungan perkotaan yang padat, yang dilakukannya saat masih menjadi warga Jakarta Pusat.

READ  Festival seni yang meluas ke lima kota baru di Shanghai

“Jika Anda tinggal di Jakarta dan ingin mulai mencari makanan, maka hutan kota Jakarta bisa menjadi tujuan Anda. [locations]. Beberapa bangunan tempat tinggal [in Jakarta] Saya tahu mereka juga ditanami tanaman yang bisa dimakan. Saya bahkan menemukan beberapa pohon buah langka di Gelora Bung Karno [GBK] kata Ristia, ibu rumah tangga yang hobi berkebun.

Blueberry: Blueberry yang ditanam dengan lidah, ditemukan oleh Indah Kumala di daerah pegunungan Jawa Timur.  (Koleksi pribadi / Courtesy of Indah Kumala)Blueberry: Blueberry yang ditanam dengan lidah, ditemukan oleh Indah Kumala di daerah pegunungan Jawa Timur. (Koleksi pribadi / Courtesy of Indah Kumala) (Koleksi pribadi / Courtesy of Indah Kumala)

Ristia mengaku tidak menemui kendala atau batasan hukum saat mencari makanan. Seringkali Anda menemukan buah-buahan langka yang bisa dimakan di GBK berserakan di tanah.

“Jika kita mau benar-benar mengeksplorasi dan meneliti, Jakarta memiliki beberapa ruang terbuka hijau publik yang memungkinkan untuk mencari makan.”

Namun, mencari makan di kota membutuhkan kehati-hatian ekstra karena meningkatnya paparan polutan seperti polutan kendaraan dan kotoran hewan liar.

Tepat waktu tapi tak lekang oleh waktu

Selama pandemi, mencari makan memiliki makna baru. Ketika wabah virus menginspirasi orang untuk lebih menghargai alam bebas, mencari makanan memungkinkan mereka untuk memperdalam hubungan mereka dengan kota tempat mereka berada, memungkinkan mereka untuk merasakan kota mereka, secara harfiah.

Bagi para penjelajah perkotaan, ini juga merupakan cara untuk menghidupkan kembali praktik-praktik kuno yang mendorong interaksi sosial yang jarang terpelihara di kota. Lewat cerita yang dipertukarkan antar tetangga, korban diketahui sedang mencari makan.

“Karena kami merasa telah mengambil apa yang telah ditawarkan alam, kami merasa perlu untuk membagikan kebaikan kepada orang lain, dan saya merasa ini adalah bagian paling memuaskan dari pencarian makanan,” kata Zia.

READ  Netflix dilaporkan sedang menguji dukungan audio spasial untuk AirPods

Jakarta Post Dia menyarankan pembaca untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang mencari makan melalui penelitian, literatur, atau bab sebelum memulai.