memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mengkonsolidasikan Demokrasi Indonesia yang Memburuk – Analisis – Eurasia Review

Oleh Fazila Vitri Premandari *

Sang Ekonom Indeks Demokrasi Untuk tahun 2020, demokrasi Indonesia semakin menipis. Laporan tersebut memberi negara itu skor terendah, menimbulkan keraguan pada prospek Indonesia untuk mempromosikan demokrasi. Akademisi dan aktivis telah menyatakan ini minat bahwa demokrasi Indonesia akan semakin goyah dalam waktu dekat, setelah a tren global Salah satu pemerintah yang membatasi kebebasan politik selama pandemi COVID-19.

pemerintah Indonesia jawaban cepat Dalam mengeluarkan laporan tersebut, dia menguraikan komitmennya yang berkelanjutan untuk mempromosikan demokrasi. Tuduhan ini bukanlah hal baru. Konsolidasi demokrasi Sudah menjadi agenda eksplisit pemerintah sejak 2005, dan ini dibuktikan dengan rencana pembangunan nasional jangka panjang (rencana pembangunan nasional jangka panjang atau RPJPN) dan turunannya, termasuk Rencana pembangunan nasional jangka menengah terbaru (rencana pembangunan nasional jangka menengah).

Sejalan dengan agenda tersebut, Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Perencanaan Pembangunan memiliki badan khusus untuk merencanakan dan memantau kemajuan pembangunan demokrasi di tanah air. Pemerintah selalu dinilai Indeks demokrasinya mengidentifikasi tujuan yang ingin dicapai di tahun-tahun mendatang.

Sepintas, komitmen Indonesia untuk memajukan demokrasi tampak kuat. Misalnya pemerintah bekerja sama Bersama Badan Pengawas Pemilu dan Polri untuk mencegah terjadinya jual beli suara dan intimidasi jelang pemilu. indeks kerentanan regional Diterbitkan untuk memantau tanda-tanda kecurangan pemilu dan kampanye pemerintah yang mendorong Pilih Dan mandor Integritas pemilu adalah hal biasa.

Sayangnya, pendekatan pemerintah Indonesia terhadap praktik demokrasi sangat sempit. Dibutuhkan lebih dari fokus pada pemilihan dan reformasi birokrasi untuk mengkonsolidasikan demokrasi. Mempertahankan demokrasi dalam jangka panjang berarti menciptakan sistem – baik formal maupun informal – yang mampu memperkuat dan mempertahankan diri dari ancaman. Pembiasaan demokrasi perlu melampaui batas-batas tempat pemungutan suara dan gedung parlemen, dan harus secara aktif melibatkan masyarakat setempat.

READ  Seorang wanita Amerika tertular virus corona setelah pertemuan bisnis di Taiwan | Berita Taiwan

Publik Indonesia sebagian besar dikecualikan dari proses pembuatan kebijakan. Misalnya, file mengedit bawahan setiap tagihan Penciptaan lapangan kerja dirancang tanpa konsultasi publik yang signifikan, dan dengan Polri Dibebankan Sambil memantau kontroversi dan secara aktif bekerja untuk mencegah penentangan terhadap RUU tersebut. Protes bertemu setelah undang-undang itu disahkan penekanan. Selain itu, Memecahkan Front Pembela Islam (Front Pembela Islam) menyoroti kekhawatiran tentang kebebasan berekspresi, menambah catatan tentang intimidasi terhadap mereka yang memiliki pendapat yang tidak sesuai.

Tidak mengherankan, peristiwa-peristiwa seperti itu telah mempengaruhi keinginan masyarakat untuk terlibat dalam politik di luar pemilihan umum dan untuk mengkritik pemerintah – ciri-ciri penting dari demokrasi yang kuat. Pada akhir September 2020, jajak pendapat Indikator politik Indonesia telah menemukan 69,6 persen responden setuju bahwa orang menjadi lebih takut untuk mengungkapkan pendapat mereka.

Pola pendidikan politik lebih jauh mencerminkan preferensi pemerintah untuk bentuk demokrasi yang lebih rendah, meskipun klaim sebaliknya. Program pendidikan politik sebagian besar ditekankan di sekitar hari pemilihan dan terutama diarahkan untuk memilih dan mencalonkan diri. Prioritas yang kurang diberikan pada cara-cara di mana publik dapat mengakses perwakilan atau terlibat dalam pembuatan kebijakan dan sosialisasi RUU.

Ini diperparah dengan referensi pemerintah untuk ini tahu lebih baik, Perbedaan ini terutama karena kurangnya informasi di pihak publik. Ini konyol karena banyak badan pemerintah ditemukan berdiri di Ekstremitas tengah dan bawah bar ketika datang untuk mengukur keterbukaan untuk berbagi informasi.

Untuk membiasakan orang Indonesia berpartisipasi dalam demokrasi yang lebih kaya, informasi harus dibuat lebih terbuka untuk umum dan pemerintah harus menerima kritik aktif. Pemerintah Indonesia telah menunjukkan kesediaannya untuk bekerja dengan organisasi masyarakat sipil yang menunjukkan dukungan untuk posisi politiknya. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah hanya tertarik untuk mencari validasi dan menggunakan konsultasi sebagai kedok partisipasi dan dukungan publik yang sah.

READ  Kenaikan COVID-19 telah memecah belah Whistlerites tentang bagaimana menjaga fungsi ekonomi dan masyarakat aman

Misalnya, asosiasi bisnis sangat terlibat dalam pembahasan RUU Omnibus, sementara kekhawatiran yang diungkapkan oleh serikat pekerja dan pembela hak asasi manusia adalah Sangat ditolak – Terlepas dari tuduhan pemerintah bahwa mereka berpartisipasi dalam operasi tersebut. Pemerintah juga diuntungkan dari fermentasi polarisasi antara segmen masyarakat sipil dan menimbulkan ketidakpercayaan lebih lanjut antara berbagai kubu, pembingkaian dirinya sebagai suara nalar yang sah.

Pemerintah Indonesia secara resmi mengakui pentingnya masyarakat sipil yang berkomitmen terhadap demokrasi di negara ini – RPJPN dengan jelas mengartikulasikan tujuannya untuk memberdayakan organisasi masyarakat sipil dan memastikan kebebasan berekspresi dilindungi. Pertanyaannya adalah apakah pemerintah siap untuk memperluas saluran dialog kebijakan kepada mereka yang memiliki pandangan politik yang berbeda dan menghapus biner “dukung kami atau Anda melawan kami”.

Sudah waktunya bagi pemerintah Indonesia untuk mulai mengerjakan rencana normatif yang telah dituangkan dalam dokumen dan pernyataan resmi untuk menunjukkan komitmennya dalam memajukan demokrasi, terutama yang terkait dengan ruang demokrasi yang lebih luas di luar pemilu. Jika tidak, pemerintah Indonesia hanya akan menyuapi demokrasi yang hampa dan hanya basa-basi bagi mereka yang berharap dapat memperbaiki demokrasi.

*Tentang penulis: Fadila Vitri Premandari adalah peneliti independen yang berbasis di Bandung dan asisten peneliti senior di Proyek Penelitian CoronaNet.

Sumber: Artikel ini diterbitkan oleh Forum Asia Timur