memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mengenang Stephen Sondim dan Warisannya di Indonesia

Pada tanggal 26 November, ikon teater musikal Stephen Sondim Wafat. Karir musiknya, yang berlangsung lebih dari lima dekade, telah memikat dan menginspirasi penulis naskah drama, penulis, dan penggemar dari seluruh dunia. Musikal Sondheim dikenal karena lagu-lagu mereka yang dijalin dengan rumit dan melodi yang menantang namun indah, yang telah memberinya banyak penghargaan.

Nama Sondheim pertama kali dikenal di panggung Broadway melalui Cerita sisi barat. Lirik lagu itu ditulis dengan kaya dan hidup oleh sesama legenda Leonard Bernstein. Dia akan melanjutkan perannya sebagai penulis lirik melalui kolaborasi berikutnya, kali ini dengan natal stein Dalam Drama Showbiz gipsi.

Pada tahun 1962, Sesuatu yang lucu terjadi dalam perjalanan ke forum Itu adalah musik pertama yang dia tulis musik dan liriknya. Sebuah komedi cinta lucu berlatar Yunani kuno, ini adalah keberangkatan dari yang sangat dramatis Cerita sisi barat Dan gipsi Itu adalah petunjuk betapa mudah beradaptasinya musiknya.

Dia telah membuat beberapa pertunjukan musik selama bertahun-tahun. Beberapa sorotan dari karirnya yang terkenal termasuk drama urban di New York City perusahaan; Puisi yang mengerikan Benny Sweeney Todd; Penyelaman introspektif ke dalam obsesi artistik dan warisan Minggu di Taman bersama George; Campuran dongeng yang sangat suram Ke dalam hutan; Sebuah fiksi sejarah yang bahagia pembunuh.

Sebagai penghormatan kepada sang maestro dan kekayaan karyanya, mari kita lihat banyak karya seni Indonesia dari karyanya, lebih dari 10.000 mil jauhnya dari kota kelahirannya.

Cerita Sisi Barat (JPAC, 2017)

Penceritaan ulang Romeo and Juliet di New York City tahun 1950-an telah menerima keriuhan besar baru-baru ini, dari kebangkitan Broadway 2020 (secara tragis ditutup sebelum waktunya karena pandemi global tertentu) dan adaptasi sinematik Stephen Sondheim yang akan datang, dijadwalkan tayang perdana pada awal Desember.

Diatur ke nada Bernstein yang kuat, lagu-lagu Sondheim mencolok, cerdas, dan tepat waktu. Baris seperti “Ucapkan dengan keras dan ada musik; ucapkan dengan lembut dan hampir seperti doa,” “Saya merasa cantik dan pintar dan gay,” dan “Dua Belas di Kamar di Amerika” terukir dalam kesadaran kolektif teater -penonton sampai hari ini.

Pada tahun 2017, Perhimpunan Seni Pertunjukan Jakarta melisensikan dan memproduksi musikal pemenang penghargaan ini. Karena tema rasisme dan prasangka, para produser menganggapnya sebagai pekerjaan penting untuk dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan rasial saat itu. Itu juga merupakan produksi besar pertama JPAC, setelah sebelumnya sebagian besar menangani produksi panggung dan pertunjukan kecil.

READ  Film superhero teraneh dari seluruh dunia

West Side Story JPAC berlangsung dari 12-14 Mei di Graha Bhakti Budaya. Disutradarai oleh Vonita Imran, film ini dibintangi oleh Amir Aditya, Elk Latif Latif sebagai Tony, Aging Sharvina, Chizia Aviola sebagai Maria, Desmonda Cataple, dan Angelia Winata sebagai Anita.

Kami pikir produksi JPAC “adil untuk musik klasik” di wilayah kami mempertimbangkan kembaliDengan referensi khusus untuk pertunjukan hebat oleh para pemain.

Di hutan (TEMAN, 2018)

Mungkin salah satu musikal Sondheim yang paling terkenal, Ke dalam hutan Itu juga diadaptasi menjadi film live-action Disney 2014 James Corden dan Emma Blunt. Ini menceritakan kisah terjalin dari beberapa dongeng, seperti Cinderella, Rapunzel, Jack dan Pohon Kacang, dengan liku-liku gelap di bab kedua.

TEMAN (Teater Musikal Nusantara) memilih judul ini sebagai karya pertama mereka tiga tahun lalu. Pada 22-23 Desember 2018 di Teater Salihara, perusahaan teater memproduksi Blackbox from Into the Woods, memberikan sentuhan Indonesia kepada karakter yang sudah dikenal melalui kostum dan desain yang kreatif.

Fitur BWW: Mengingat Stephen Sondim dan Warisannya di Indonesia

Dipimpin oleh Vinita Yoshiantini dan Benjamin Chao sebagai co-director, acara ini menampilkan bakat lokal dan internasional. Tetangga Asia Tenggara Suji Foua dan Frances Lee masing-masing berperan sebagai istri Baker dan istri Baker, sementara Leah Simanjuntak mengenakan topeng penyihir. Produksi yang canggih diciptakan untuk kesan pertama yang mengesankan oleh TEMAN. Baca ulasan lengkap kami Di Sini.

Di hutan, Nak. (Hubungan Global, 2019).

Karena gagasan dongeng dan popularitasnya, Sondheim’s Into the Woods mendapat versi starter. Dengan perubahan substansial yang dibuat pada teks tertulis dan seluruh bab kedua dihilangkan, versi Into the Woods yang lebih ringan dan lebih halus ini adalah pilihan populer untuk sekolah.

Pendidikan Seni Pertunjukan Institut Relasi Nada Dunia dilisensikan ke Into the Woods, Jr. Sebagai produksi publik pertama mereka. Dengan gedung Osmar Ismail sebagai panggung favorit mereka, aktor anak-anak dan remaja naik ke panggung pada 25 Agustus yang dipimpin oleh sutradara Vinantius Vladimir Ivan.

READ  Season 3 of 'The Umbrella Academy' Unveils the Cast at Sparrow Academy - Deadline

Fitur BWW: Mengingat Stephen Sondim dan Warisannya di Indonesia

Terlepas dari alur cerita yang sederhana, sangat menyenangkan melihat artis-artis baru menyanyikan dan menampilkan lagu-lagu Sondheim. Salah satu momen yang paling menonjol adalah permainan Milky White oleh salah satu aktor muda, berkeliaran di sekitar panggung dengan empat kaki. Ulasan lainnya dapat ditemukan Di Sini.

Perusahaan (JPAC, 2019)

Menceritakan kisah Bobby, teman-temannya yang sudah menikah, dan trio hubungan romantis, perusahaan mencatat ironi kesepian di tengah-tengah perusahaan yang baik. Sebagai cerita yang lebih dewasa berlatar hiruk pikuk perkotaan New York, itu sangat cocok untuk kehidupan Jakarta yang kuat dan erat.

Kembali dari JPAC’s Vonita Imran sebagai sutradara, dia menyutradarai pemain ansambel, termasuk Jonny Yohannes sebagai Bobby dan Eddie Rhiannum sebagai Joan. Perusahaan ini menandai pertama kalinya JPAC menggunakan musik live dengan berkolaborasi dengan TRUST Orchestra. Produksi berlangsung 29 November hingga 1 Desember di Teater Salihara.

Fitur BWW: Mengingat Stephen Sondim dan Warisannya di Indonesia

Produksi serebral memanfaatkan elemen set dengan baik untuk menggambarkan lanskap mental Bobby yang bertahan lama. Seperti yang kami katakan di kami mempertimbangkan kembaliJPAC telah membuktikan bahwa pertunjukan dengan karakter dewasa memiliki tempat di industri musik Indonesia yang sedang berkembang; Musikal bisa menghibur sekaligus menggugah pikiran.

Menutup

walaupun Stephen Sondim Mungkin tidak lagi bersama kita, musik, lirik, dan cintanya yang tak ada habisnya untuk upaya kreatif (ia sedang mengerjakan musikal baru sampai hari-hari terakhirnya) telah memperkaya teater musikal secara permanen. Pengaruhnya tidak dapat dilebih-lebihkan, dengan banyak komposer, penulis, dan penulis lirik, baik yang ambisius maupun mapan, memandangnya, berharap hanya sedikit dari kejeniusan dan etos kerjanya.

Meskipun ada banyak baris dan lagu yang dapat saya kutip untuk memberikan gambaran sekilas tentang seninya, saya memaafkan keegoisan saya dalam memilih satu dari pertunjukan yang tidak diproduksi di Indonesia, karena menurut saya itu menggambarkan dengan indah kedalaman pikiran kreatif Sondheim yang tak tergantikan.

“Putih. Papan atau halaman putih. Favoritnya. Banyak kemungkinan.”

Minggu di Taman bersama GeorgeDan Stephen Sondim

READ  OctaFX memasuki tahun 2022 merangkum tahun suksesnya | berita Taiwan