memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mengapa Somtow Sucharitkul membawa orkestra “Tar” Thailand kembali ke Oldenburg

Tahun lalu, itu hanya lark.

Pada acaranya pada tahun 2021, Festival Film Oldenburg mengundang Somtow Sucharitkul, salah satu komposer dan musisi klasik paling terkenal di Thailand, ke pemutaran perdana film tersebut di dunia. maestro, sebuah film horor Thailand yang dibintangi Somtow sebagai pemimpin pembunuh. “Beberapa orang mungkin menyebutnya tipografi,” canda Somto, yang juga menulis naskah film tersebut.

Namun alih-alih datang hanya untuk menghadiri karpet merah, Somtow mengundang anggota orkestra mudanya, Siam Sinfonietta – yang tampil di maestro – untuk bergabung dengannya. Bersama-sama, mereka memukau orang banyak pada upacara pembukaan dan penutupan festival, menampilkan musik dari film, serta menghormati tamu kehormatan Oldenburg tahun 2021, master genre Italia Ovidio Assonitis (cakarDan di belakang pintu).

“Anak-anak belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, datang ke Oldenburg membuka pintu bagi mereka ke seluruh alam semesta lain,” kata Somto. “Ketika mereka kembali, mereka memberi tahu orkestra lainnya betapa hebatnya itu. Jadi, saya mencari alasan untuk kembali.”

Somtow menemukan alasannya pada ingatan yang pas. 2022 menandai 160 tahun sejak Jerman dan Thailand pertama kali memulai hubungan diplomatik, sebuah perayaan yang dapat dimanfaatkan oleh konduktor orkestra untuk serangkaian tanggal konser di seluruh Jerman, yang berakhir – seperti yang saya harapkan – dengan dua pertunjukan di Oldenburg.

Band Siam Sinfonietta, ke-50 kali ini, bukan hanya 25 yang hadir tahun lalu, membuka Festival Film Oldenburg 2022 pada Rabu malam, memainkan musik dari film fiksi ilmiah klasik 1977. Capricorn satuuntuk menghormati Capricornus Sutradara Peter Hyams, subjek retrospektif Oldenburg tahun ini.

Tetapi anggota Sinfonietta 2022 tidak sama dengan anggota festival tahun lalu. Segera setelah kembali dari Oldenburg, orkestra Thailand mendapatkan film besar pertamanya: pertunjukan dalam drama musikal klasik Todd Field. ter Dibintangi oleh Cate Blanchett. Orkestra terlihat di adegan penutup film dan berfungsi sebagai pembaruan yang kuat untuk karya epik Field.

(Dari kiri) Torsten Neumann, Direktur Oldenburg, Somto Sucharitkull

Festival Film Oldenburg

“anak-anak [of the Sinfonietta] Ini benar-benar tahun yang luar biasa,” kata Somto, “dan itu dimulai dengan pengalaman yang aneh dan indah di Oldenburg. “

READ  Bintang Indonesia adalah seorang Filipina yang memulai dengan nama "basurero" - Manila Bulletin

Pada penampilan penutup tahun ini, Somtow dan Siam Sinfonietta akan memberi penghormatan kepada musik Bernard Hermann, komposer legendaris yang menciptakan low woodwinds yang membuka Warga Ken (1941) Biola berteriak di mana dia menakutkan pasien sosiologis (1960) dan saksofon yang mencerminkan gejolak batin Travis Bickle sopir taksi (1976).

Somto mengatakan musik Hermann adalah soundtrack masa kecilnya. “Ibuku tidak mampu membayar babysitter, jadi ketika aku masih sangat muda, dia mendudukkanku di depan TV dan memutar film-film ini, termasuk vertigo Dan pasien sosiologisDia ingat. Saya pikir saya melihat pasien sosiologis Delapan kali ketika saya masih sangat muda. Musik memiliki dampak besar pada saya.”

‘pasien sosiologis’


Merefleksikan pengaruh Hermann pada musik film, Somto mencatat bahwa dia “menemukan banyak hal yang sekarang kita anggap remeh dalam musik film. [All] Penulis film menggunakan motif ringan untuk mewakili karakter yang berbeda, tetapi dia adalah orang pertama yang melakukannya dengan cara simfoni, sehingga Anda benar-benar dapat menutup mata dan mendengar keseluruhan film dan melihat dengan tepat apa itu dan mengetahui perasaan film tersebut.”

Somto sangat tertarik untuk menafsirkan hasil tahun 1946 Hermann Anna dan Raja Siam. “Barnard sebenarnya mendapat inspirasi dari musik Indonesia dan Bali, bukan Thailand, sehingga musiknya tampak asing bagi orang Thailand seperti bagi penonton Barat,” katanya. “Ini sangat liar. Dan sangat menarik.”

Anggota Siam Sinfonietta tidak tumbuh dengan film-film Bernard Herrmann sebagai babysitter, jadi Somtow mengatakan dia harus menemukan cara untuk meyakinkan mereka tentang pengaruh musik Herrmann dan film-film yang mengiringi mereka pada penonton pada saat itu.

“Saya akan memberi tahu mereka: Karya musik yang Anda mainkan sekarang, adalah pertama kalinya seorang wanita ditampilkan mengenakan bra hitam di sebuah film. Atau ini disertai dengan bidikan pertama toilet yang disiram di layar. ,” dia berkata. Mata mereka terbuka lebar: itu seperti sihir.

Somtow dan Siam Sinfonietta ingin menangkap kembali sedikit keajaiban di Oldenburg untuk pertunjukan besar mereka.

“Oldenburg benar-benar tidak seperti yang lain,” kata Somto. “Saya merasa sangat nyaman di sini, benar-benar di rumah. Begitu saya pergi, saya mencari alasan untuk kembali lagi.”