memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mengapa e-commerce adalah kunci bisnis kecil di Indonesia

Highlight:

  • Penelitian baru menunjukkan bahwa e-commerce telah meningkatkan ketahanan usaha kecil Indonesia di era COVID.
  • Perusahaan online lebih mungkin bertahan dari pandemi, dan keuntungan mereka pulih lebih cepat.
  • Usaha kecil dan pengusaha juga membutuhkan bantuan lain, termasuk dukungan ekonomi dan pelatihan.

Banyak ekonomi pasar berkembang masih berada di tengah pertempuran melawan COVID-19, meskipun ada kemajuan dalam vaksin. Indonesia tidak terkecuali. Lebih penting dari sebelumnya untuk mempersiapkan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) Indonesia untuk bertahan dan berkembang dalam konteks yang memuaskan yang mungkin akan tetap ada.

penelitian kami Ia menyarankan bahwa e-commerce dapat menjadi salah satu cara untuk membantu pengusaha Indonesia melakukan hal ini. Pada Desember 2020, Bank Dunia – bekerjasama dengan Shopee – mensurvei lebih dari 15.000 digital merchant di Indonesia. Setiap orang telah melakukan 30 transaksi atau lebih sejak bergabung dengan platform. Sebagian besar adalah UMKM, dengan pendapatan penjualan tahunan pada 2019 kurang dari Rp50 miliar. Survei tersebut menanyakan kepada responden tentang dampak pandemi terhadap pekerjaan dan kinerja mereka, bagaimana mereka mengatasi pandemi, serta dukungan pemerintah dan komersial yang telah dan ingin mereka terima.


Temuan utama tentang e-niaga

Salah satu temuan utama kami adalah bahwa pedagang digital secara signifikan lebih tangguh dalam menghadapi pandemi COVID-19, dibandingkan dengan bisnis yang terutama bergerak di bisnis offline. . Hampir 80 persen pedagang digital yang disurvei tetap membuka usahanya sepanjang tahun 2020 ketika pandemi pertama kali melanda Indonesia pada bulan Maret (Gambar 1). Persentase ini jauh lebih tinggi daripada perusahaan offline Kurang dari empat dari sepuluh tetap membuka bisnis mereka.



Gambar 1: Hampir 80% perusahaan pedagang digital yang disurvei tetap membuka bisnis mereka selama pandemi

READ  Bagaimana para pekerja kreatif muda Indonesia di Yogyakarta tetap produktif di tengah pandemi

Tidak hanya pedagang digital dapat mempertahankan operasi mereka dengan lebih baik selama pandemi, tetapi bisnis mereka pulih lebih cepat. Rata-rata, total penjualan pedagang digital naik ke tingkat pra-pandemi sekitar enam bulan setelah puncak kasus pertama di Indonesia. Pada titik ini, sebagian besar bisnis offline masih menderita Lebih dari 20 persen penurunan penjualan tahun ke tahun. Perusahaan yang melakukan investasi awal dalam adopsi digital, termasuk menggunakan, memulai, atau meningkatkan penggunaan Internet, media sosial, aplikasi khusus, atau platform digital, pulih lebih cepat.

Beberapa faktor dapat menjelaskan mengapa pedagang digital lebih tangguh: sektor di mana pedagang digital beroperasi; Kemampuan pedagang digital untuk bekerja dengan hanya sejumlah kecil pekerja karena sifat teknologi mereka; Dan fakta kemampuannya untuk menjangkau pelanggan di seluruh negeri.

Analisis kami menemukan bahwa e-commerce juga telah menjadi sumber pendapatan tambahan yang berharga bagi banyak pedagang baru selama pandemi. Di Indonesia, 25 persen dari semua pengusaha memulai bisnis mereka secara online hanya selama pandemi. Mungkin mereka terdorong untuk memulai bisnis karena kebutuhan. Penelitian kami menunjukkan bahwa pedagang baru lebih cenderung menggunakan e-niaga sebagai pendapatan tambahan, daripada pendapatan awal, daripada pedagang yang sudah ada sebelumnya.

Ada beberapa perbedaan antara vendor baru dan UKM tradisional ini. Kaum muda (15-24 tahun), mahasiswi, dan karyawan paruh waktu lebih cenderung menjadi “pendatang baru” dalam menjual e-commerce. E-commerce juga menjadi sumber pendapatan yang lebih penting bagi keluarga penjual yang ada, dengan lebih banyak dari mereka menjadi pencari nafkah utama dan menggunakan e-commerce sebagai sumber pendapatan utama antara 2019 dan 2020.

Selain itu, e-commerce telah menyediakan cara berbiaya rendah bagi pedagang untuk cepat beradaptasi dengan perubahan preferensi konsumen dengan menyesuaikan bauran produk mereka selama pandemi. Dari 15.000 pedagang yang disurvei, 40 persen mengubah kategori produk yang mereka jual, sementara 17 persen meningkatkan jangkauan produk mereka. Tak heran, produk kesehatan menjadi kategori paling populer untuk beralih di masa pandemi.

READ  22 bank bekerjasama dengan kredit modal kerja yang disalurkan di Indonesia melalui program penjaminan pemerintah

Pedagang yang lebih terdiversifikasi dengan kemampuan mereka untuk beralih kategori produk lebih cenderung memiliki penjualan yang lebih kuat, dan dengan demikian lebih baik mengatasi pandemi. Ini setelah mengendalikan faktor-faktor lain seperti ukuran bisnis mereka, keterlibatan online, jumlah tahun penjualan online, kategori produk, dan total platform e-commerce yang bergabung.

Sementara e-commerce jelas merupakan cara penting bagi pengusaha Indonesia untuk bertahan dari penurunan ekonomi, mereka masih membutuhkan bantuan dari sektor publik dan swasta untuk mencapai potensi penuh mereka. . Satu dari lima pedagang digital yang disurvei menerima bantuan pemerintah, sebagian besar dalam bentuk transfer tunai. Bantuan tunai ini membantu pedagang dengan bisnis mereka, konsumsi rumah tangga, dan tabungan, dengan pedagang lebih cenderung mengalokasikan bantuan tunai untuk tabungan dibandingkan dengan pedagang laki-laki.

Dalam jangka menengah hingga panjang, bagian terbesar (23%) dari 15.000 pedagang yang disurvei mengatakan bahwa pelatihan keterampilan digital adalah bidang yang paling membutuhkan bantuan (Gambar 2). Mereka juga membutuhkan pelatihan penjualan dan pemasaran serta logistik yang lebih murah dan lebih andal.



Gambar 2: Keterampilan/pengetahuan/pelatihan digital, penjualan dan pemasaran, serta logistik yang lebih murah dan andal adalah tiga bidang teratas yang membutuhkan dukungan pedagang

Ke depan, diperlukan kemitraan publik-swasta yang lebih komprehensif untuk mengasah keterampilan digital merchant kepada UMKM Indonesia. Menciptakan pertumbuhan ekonomi digital Indonesia yang inklusif Memerlukan intervensi pelengkap lainnya, seperti mengembangkan layanan logistik dan meningkatkan pasokan layanan keuangan digital dan solusi pembayaran digital.

Survei Covid-19 digital Bank Dunia untuk pedagang bagian dari Proyek Pemantau Covid-19 Bank Dunia. Artikel ini pertama kali muncul di Forum Ekonomi Dunia Jadwal acara.