memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

‘Mendorong Batas Inovasi’: Bagaimana 9 Startup Indonesia Menjadi Unicorn Selama Pandemi

Jakarta: Kehidupan Vanessa Sweetega tak lagi sama sejak pandemi COVID-19 melanda Tanah Air pada Maret 2020.

Manajer pemasaran berusia 29 tahun itu mengatakan sebagian besar waktunya sekarang dihabiskan di rumah di mana dia dapat bekerja dari mana saja, datang ke kantor hanya seminggu sekali untuk bertemu dengan timnya. Dengan lebih banyak waktu di tangannya, dia memutuskan untuk mengejar gelar master, di mana kelas diadakan secara online.

“Saya melakukan segalanya di rumah saat ini, bekerja, sekolah, bahkan berbelanja pakaian, membeli bahan makanan dan membayar tagihan. Ini adalah kenyamanan. Semuanya bisa dilakukan secara online,” kata Sweetja kepada CNA.

Pandemi dan pembatasan aktivitas berikutnya telah memaksa jutaan orang Indonesia untuk mengubah gaya hidup mereka dan beralih ke teknologi untuk membantu aktivitas sehari-hari mereka.

Ini berarti bahwa beberapa perusahaan teknologi negara mengalami pertumbuhan eksplosif bahkan ketika Indonesia mengalami resesi antara pertengahan 2020 dan awal 2021 ketika ekonominya menyusut sebanyak 5 persen.

Indonesia telah menambahkan sembilan unicorn (startup senilai lebih dari 1 miliar dolar AS) selama pandemi, sehingga jumlah total unicorn di negara ini menjadi 13, menurut portal berita teknologi.

Lima platform e-commerce teratas Indonesia: Go-Jek, Tokopedia, Traveloka, Bukalapak, dan OVO mencapai status unicorn pra-pandemi antara 2016 dan 2019. Go-Jek dan Tokopedia kemudian bergabung membentuk GoTo pada 2021.

Di antara daftar unicorn baru adalah gateway pembayaran Xendit dan perusahaan investasi Ajaib, yang keduanya mencapai status pada tahun 2021 serta pemberi pinjaman Akulaku yang menjadi unicorn pada bulan April..

Sementara itu, platform e-commerce JD.ID resmi menjadi unicorn pada Februari 2020, tepat saat virus corona mulai menyebar dari satu negara ke negara lain.

READ  Indonesia siap menyambut investor AS ke startup lokal yang berkembang pesat

Unicorn baru lainnya termasuk platform e-commerce Blibli, platform tiket Tiket, perusahaan pemberi pinjaman Kredivo, perusahaan kurir J&T dan rantai kopi Kopi Kenangan.

Indonesia juga melihat munculnya desimal (perusahaan bernilai lebih dari $10 miliar USD) ketika super app Go-Jek bergabung dengan raksasa e-commerce Tokopedia untuk membentuk GoTo pada Mei 2021.

Indonesia, dengan populasi 270 juta, selalu menjadi lahan subur bagi perusahaan teknologi yang ingin mengatasi apa pun mulai dari transportasi yang merepotkan, biaya logistik yang tinggi hingga ketidakmampuan untuk mengakses bank tradisional.

Tetapi dengan hanya 4 persen dari populasi yang memiliki akses ke internet broadband tetap sementara sisanya kadang-kadang terhubung ke layanan internet seluler yang tidak merata, adopsi teknologi digital berjalan lambat.

Semua ini berubah ketika pandemi memaksa semua orang untuk melakukan banyak aktivitas sehari-hari di rumah.

Menurut survei perusahaan teknologi Hootsuite dan firma riset We Are Social, antara Januari 2020 hingga Januari 2021, ada 27 juta pengguna internet baru di Indonesia.

“Pembatasan yang diberlakukan untuk mengekang penyebaran COVID-19 telah menyebabkan adopsi teknologi digital yang lebih cepat oleh konsumen dan bisnis di banyak sektor,” Adrian Lee, pendiri dan mitra pengelola perusahaan modal ventura AC Ventures, mengatakan kepada CNA.