memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Menaikkan biaya pariwisata di Asia Tenggara

Ketika pariwisata mulai pulih di Asia Tenggara setelah virus Covid-19 menutup perbatasan untuk waktu yang lama, kebijakan baru pemerintah dirancang untuk meningkatkan pengeluaran wisatawan.

“Jual premium. Semakin tinggi harganya, semakin banyak pelanggan. Jika tidak, Louis Vuitton tidak akan memiliki penjualan.”

Pada bulan Juli, Wakil Perdana Menteri Thailand Anutin Charnvirakul Industri pariwisata negara itu disarankan untuk beralih dari diskon pasar massal ke “harga berkualitas”.

Pandangan serupa ditawarkan oleh Uzaidi Udanis, presiden Asosiasi Pariwisata Domestik Malaysia, yang mendesak anggotanya untuk “menciptakan produk premium di mana kami dapat menarik wisatawan berkualitas tinggi”.

Dengan perjalanan internasional kembali ke jalurnya, bandara seperti Bandara Internasional Kuala Lumpur (foto) telah mengalami peningkatan jumlah wisatawan.

Mencocokkan kamar hotel dan kursi maskapai penerbangan dengan tas desainer mungkin terlalu berlebihan, tetapi perdebatan saat ini di seluruh Asia Tenggara adalah tentang bagaimana memanfaatkan lebih banyak pendapatan dari pariwisata. Pada dasarnya, bagaimana menemukan cara baru bagi wisatawan untuk membayar lebih.

Mengejar pariwisata yang berkualitas

Setelah dampak ekonomi dua tahun yang menghancurkan dari penutupan perbatasan, Pemerintah Asia Tenggara menempatkan pariwisata sebagai pusat dari rencana pemulihan mereka. Presiden baru Filipina Ferdinand Marcos Jr ingin pariwisata menjadi “pilar pilar” ekonomi nasional, dan Indonesia sedang mengembangkan kebijakan baru untuk meningkatkan “ketahanan pariwisata”.

Di tingkat daerah, perdebatan dipusatkan pada bagaimana mengembalikan pendapatan pariwisata yang hilang selama Covid-19. Sementara itu, pemerintah ingin menarik investor baru untuk mendiversifikasi ekonomi pengunjung.

Tujuan-tujuan ini mengarahkan diskusi ke arah “pariwisata yang baik.”

Berbagai interpretasi diungkapkan oleh para pemimpin politik. Ini termasuk pariwisata berkualitas tinggi (Indonesia), pariwisata dengan keuntungan tinggi (Malaysia), pariwisata premium (Kamboja), dan pariwisata bernilai tinggi dan berdampak rendah (Thailand). Tujuannya satu, yaitu meningkatkan rata-rata pengeluaran pengunjung.

Dengan kembalinya wisatawan, banyak negara Asia Tenggara mencari cara untuk meningkatkan pengeluaran pengunjung setelah bertahun-tahun membatasi pengeluaran pariwisata.

Hasil dari upaya berkelanjutan untuk memonetisasi pariwisata inbound ini adalah peningkatan biaya perjalanan secara keseluruhan di Asia Tenggara. Hal ini akan berdampak baik bagi wisatawan mancanegara maupun domestik.

READ  Singapura menjadi tuan rumah bagi tentara Indonesia untuk latihan fisik bilateral pertama di sini sejak pandemi COVID-19 dimulai

Memaksa turis di Thailand dan sekitarnya

Di Thailand, dua kebijakan berbeda untuk meningkatkan pendapatan pariwisata dibahas.

Pada bulan Januari, Kementerian Pariwisata dan Olahraga Thailand mengumumkan bahwa mereka akan memungut pajak pariwisata sebesar 300 baht Thailand (sekitar NZ$13) dari semua pendatang non-Thailand ke negara tersebut. Meskipun tanggal mulainya tidak pasti, pajak tersebut akan berlaku pada tahun 2022. Pemerintah mengatakan biaya tersebut akan digunakan untuk dana nasional baru untuk memberikan perawatan medis kepada turis asing, yang merupakan beban keuangan yang diakui secara luas bagi Thailand sebelum pandemi.

Selain itu, pemerintah Thailand ingin memberlakukan harga hotel ganda. Hal ini akan membuat tarif kamar yang berbeda untuk wisatawan internasional dan domestik. Argumennya adalah bahwa itu akan melindungi wisatawan domestik – yang telah membuat industri perjalanan tetap bertahan selama penguncian Covid-19 – dari meroketnya harga hotel saat perjalanan internasional kembali. Industri perjalanan bergulat dengan fakta bahwa penetapan harga online yang dinamis akan membuat pengisian spread seperti itu sulit dan mahal.

Pajak turis bukanlah hal baru, dan diterapkan karena berbagai alasan.

Pada bulan September 2017, Malaysia memperkenalkan pajak hotel tetap sebesar MYR 10 (sekitar NZD 3,50) per malam untuk tamu asing. Ini merupakan tambahan dari “pajak kota” yang dikenakan pada tamu hotel di tujuan seperti Penang dan Melaka. Pajak hotel telah diperdebatkan dengan hangat. Industri hotel di Malaysia telah melobi terhadap persyaratannya untuk memungut biaya dari tamu atas nama bea cukai dan pajak. Akibatnya, pelaksanaannya sering tertunda.

Awal tahun ini, Kementerian Pariwisata dan Olahraga Thailand mengumumkan bahwa mereka akan memungut pajak pariwisata sebesar 300 baht Thailand (sekitar NZ$13) dari semua pendatang non-Thailand ke negara tersebut. foto dari fotografi Mesin Akurat pada saya Hapus percikan

Dua tahun kemudian, pada Juli 2019, Selandia Baru mulai mengumpulkan NZ$35 untuk Pajak Pariwisata dan Pariwisata Pelestarian Pengunjung Internasional. Ini merupakan bagian dari debat nasional yang sedang berlangsung tentang masa depan pariwisata dan perlindungan lingkungan. Pendapatan pajak diinvestasikan dalam inisiatif yang memulihkan lanskap dan spesies dan meningkatkan ketahanan lingkungan.

READ  Juara All England Zi Jia beristirahat seminggu, kata Hendrawan | Olahraga

Biaya pariwisata juga muncul dalam bentuk tersembunyi. Pada bulan Juli, Indonesia menaikkan biaya layanan penumpang di 19 bandara nasional. Tarif baru ini dikategorikan berbeda untuk penerbangan internasional dan domestik, namun akan meningkatkan biaya tiket pesawat.

Kenaikan biaya masuk di Borobudur

Ini membawa kita ke topik lain terkait harga pariwisata yang menyebabkan kemarahan di Indonesia.

tahun lalu, Koordinasi investasi di Indonesia “Kita tidak mau backpacker datang, agar Bali tetap bersih, karena orang yang datang berkualitas tinggi,” kata Menteri Luhut Panjitan. Meskipun penangguhan itu kemudian ditarik, arah di mana pemerintah bersedia mendorong perjalanan sudah jelas. Anda ingin meningkatkan pengeluaran pengunjung rata-rata.

Pada bulan Juni, Mr Panjitan mengajukan rencana untuk meningkatkan biaya masuk ke reruntuhan candi Borobudur kuno di Jawa Tengah. Model penetapan harga entri ganda yang diusulkan akan membebankan biaya kepada wisatawan internasional sebesar Rp 1,4 juta (sekitar NZ$150), dan wisatawan Indonesia sebesar Rp750.000 (sekitar NZ$80).

Biaya yang dikenakan kepada wisatawan asing telah dikritik oleh para profesional pariwisata karena berlebihan, dan mungkin menjadi penghalang. Ini pasti akan mendiskualifikasi sebagian besar backpacker.

Usulan tersebut juga menimbulkan kekhawatiran bahwa wisatawan Indonesia akan dibayar untuk mengunjungi situs warisan budaya nasional yang berharga. Pemerintah membantah bahwa sebuah studi UNESCO merekomendasikan untuk membatasi jumlah pengunjung ke Borobudur menjadi 1.200 per hari, dan biayanya akan membantu melestarikan reruntuhan yang mengesankan, yang menunjukkan ketegangan yang jelas dari pariwisata yang berlebihan.

Harga Spesial Pulau Komodo

Penerbangan tiga setengah jam ke barat dari Yogyakarta (kota terdekat dengan Borobudur) membawa wisatawan ke Labuan Bajo, pintu gerbang ke Taman Nasional Komodo. Sebelum pandemi, wisatawan berbondong-bondong ke sini untuk melihat Komodo, spesies kadal terbesar di dunia, di habitat aslinya.

READ  Peneliti Eckley Bobby Koirala '22 membuat algoritme untuk masalah teori bilangan

Reptil yang luar biasa ini juga terlibat dalam kontroversi harga.

Selama dua tahun terakhir, fasilitas pariwisata baru telah didirikan di Taman Nasional Komodo termasuk anjungan pandang dan dermaga perahu. Skala pembangunan telah dikritik oleh UNESCO karena merusak kawasan lindung yang ditunjuk.

Pengembang telah maju, dan Indonesia ingin membatasi jumlah pengunjung ke Pulau Komodo. Mekanisme yang mereka pilih adalah menaikkan harga masuk, dari Rp150.000 (sekitar NZ$16) menjadi Rp3,75 juta (sekitar NZ$400).

Pejabat di Taman Nasional Komodo Indonesia menghadapi kemarahan awal tahun ini dengan proposal untuk menaikkan biaya masuk taman sekitar 25 kali lipat dari biaya saat ini. foto dari fotografi Ultra pada saya Hapus percikan

Harga tiket baru untuk mengunjungi Pulau Komodo dan Pulau Padar terdekat dimulai pada 1 Agustus. Ini berlaku untuk beberapa kunjungan selama 12 bulan dan telah dirasionalisasikan sebagai kontribusi terhadap biaya konservasi di kedua pulau.

Kontroversi meletus. Biaya baru tidak berlaku untuk Pulau Rinca terdekat, yang juga dihuni oleh Komodo Dragon. Selama kunjungan Presiden Joko Widodo, menjadi jelas bahwa Rinca akan tetap menjadi situs pariwisata massal, menargetkan hingga 1,5 juta pengunjung setiap tahunnya. Komodo dan Padar akan disediakan khusus untuk wisatawan bergaji tinggi.

Masyarakat mengatakan mereka belum berkonsultasi dan khawatir harga yang lebih tinggi akan menghalangi orang mengunjungi Komodo dan merugikan usaha kecil seperti hotel dan restoran. Untuk menggarisbawahi poin mereka, pekerja pariwisata memulai pemogokan satu bulan pada awal Agustus.

Konfrontasi segera mereda. Pemerintah setempat setuju untuk mempertahankan biaya masuk sebelumnya sebesar Rp 150.000 hingga akhir tahun 2022.

Apakah ini akan menjadi metode jangka pendek atau solusi penetapan harga jangka panjang masih belum pasti.

Gambar spanduk oleh Milad Fygrova pada saya Hapus percikan

Pusat Media Asia