memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Memberikan prioritas kepada pemuda untuk ekonomi yang lebih hijau di ASEAN

Saat dunia melihat 200 pemimpin berkumpul di Glasgow, Inggris untuk COP26, ada harapan hati-hati bahwa para pemimpin dunia akan mengembangkan jalan menuju implementasi Perjanjian Paris 2015, menuju pengurangan emisi dan planet netral karbon, antara lain; ekonomi hijau.

Ekonomi hijau, menurut definisi, adalah ekonomi rendah karbon, efisien sumber daya, dan inklusif secara sosial. Ekonomi hijau yang inklusif meningkatkan kesejahteraan manusia dan membangun keadilan sosial sekaligus mengurangi risiko dan kelangkaan lingkungan.

Laporan Ekonomi Hijau UNEP 2011 berpendapat bahwa “ekonomi harus efisien dan adil” agar menjadi hijau. Kesetaraan berarti mengakui dimensi kesetaraan di tingkat global dan negara, khususnya dalam memastikan transisi yang adil menuju ekonomi rendah karbon, hemat sumber daya, dan inklusif secara sosial. Oleh karena itu, menurut definisi, ekonomi hijau harus inklusif, termasuk kaum muda.

Fakta bahwa kaum muda adalah kekuatan yang harus diperhitungkan dalam perang melawan perubahan iklim tidak dapat disangkal. Kaum muda adalah kontributor berharga untuk aksi iklim sebagai aktivis, penjaga lingkungan, dan inovator. Mereka juga merupakan konsumen yang berharga dari produk dan jasa lingkungan dan etis. Dari segi jumlah dan potensi daya belinya, anak muda tidak boleh ketinggalan.

Menurut McKinsey, pada tahun 2025, akan menjadi kaum muda berusia 16-30 tahun, yang dikelompokkan sebagai Milenial (25-40 tahun) dan Generasi Z (16-24 tahun). Di Indonesia, misalnya, 1 dari 4 orang atau 64,5 juta orang termasuk dalam kategori ini.

Kawasan Asia Pasifik berada di persimpangan jalan, yang mengarah pada situasi di mana negara-negara menikmati bonus demografi. Jumlah penduduk produktif melebihi jumlah non-produsen, satu lagi beban demokrasi.

Pada tahun 2020, sebuah laporan oleh Bank Pembangunan Asia (ADB) dan Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) menunjukkan bahwa tingkat pengangguran kaum muda di kawasan ini meningkat pesat. Laporan tersebut memperkirakan bahwa pada akhir tahun 2020, 13 negara akan menunjukkan lompatan yang signifikan, dengan tingkat pengangguran kaum muda menggandakan tingkat 2019 dalam beberapa kasus.

READ  Indonesia berupaya menjadi tuan rumah Forum Bisnis Ekonomi Kreatif ASEAN | ASEAN

Apakah ekonomi hijau merupakan solusi bagi pengangguran kaum muda serta krisis iklim? Mungkin terlalu dini untuk menyimpulkan. Organisasi Buruh Internasional mengatakan dalam laporannya, Global Employment and Social Outlook, bahwa ekonomi yang lebih hijau dapat menciptakan 24 juta pekerjaan baru secara global pada tahun 2030. Sebuah survei terhadap 1.000 anak muda di Inggris pada tahun 2020 menemukan bahwa 50 persen menginginkan pekerjaan di lingkungan yang berkelanjutan. lingkungan. sebuah pekerjaan.

Banyak anak muda yang tertarik sejak dini untuk menjaga lingkungan dalam sebuah sistem yang tidak memperparah kerusakan lingkungan. Sebuah studi McCann WorldGroup Asia Pasifik awal tahun ini (Juli 2021) menemukan bahwa 89 persen Generasi Z di kawasan Asia Pasifik percaya bahwa generasi mereka memiliki kekuatan untuk memengaruhi tindakan merek menjadi lebih baik. 77 persen Gen Z di kawasan Asia Pasifik setuju bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk memberikan kontribusi positif bagi masyarakat tempat mereka tinggal.

Di Indonesia, survei UNDP baru-baru ini menemukan bahwa 95 persen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) tertarik untuk menerapkan praktik lingkungan.

Melalui beberapa program yang melibatkan kaum muda, Plan International Indonesia telah menemukan bahwa kaum muda, yang diberi kesempatan dan akses terhadap informasi dan pelatihan, memiliki minat yang kuat untuk mempelajari praktik-praktik konsumsi dan produksi yang berkelanjutan. Proyek Mata Kail telah memberikan pelatihan tentang bisnis dan penanganan dan pengolahan ikan menggunakan teknologi hemat energi sederhana (energi surya) kepada hampir 2.000 pemuda dan 183 UKM di tiga kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Akibatnya, pengusaha muda yang menerapkan teknologi berkelanjutan menghasilkan pendapatan hampir dua kali lipat, dibandingkan dengan mereka yang hanya mengadopsi peningkatan manajemen bisnis (34 persen berbanding 19 persen).

READ  The ADP report shows that US companies are cutting jobs for the first time since April

Contoh lain adalah Program Keterampilan Hijau yang telah dilaksanakan di dua kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Timur sejak tahun 2015. Program ini telah melatih 2.000 anak muda, bersama dengan banyak perempuan, untuk mengadopsi praktik hijau dalam budidaya sayuran. Peserta Green Skill belajar melakukan praktik berkebun di lahan kering melalui penerapan teknik irigasi tetes, pestisida organik, pupuk alami, dan pembuangan air yang aman. Sampai saat ini, 35 dari 41 kelompok telah menerapkan praktik hortikultura hijau; 39 kelompok meningkatkan pendapatan. Seorang Pengusaha Muda Pertanian Hijau (Agri-Entrepreneurs) telah diakui secara nasional sebagai Duta Milenium Farms oleh Presiden Indonesia Joko Widodo.

Selain itu, Plan International, sebuah organisasi pembangunan dan kemanusiaan, juga melakukan upaya luar biasa di kawasan ASEAN. Misalnya, menerapkan Program Pariwisata Berkelanjutan di Republik Demokratik Rakyat Laos (SUSTOUR) untuk memungkinkan UKM pariwisata Laos mengadopsi rantai pasokan yang lebih hijau dan menciptakan lebih banyak produk dan layanan ramah lingkungan.

Ekonomi hijau dan pertumbuhan hijau adalah kebalikan dari ekonomi konservatif atau ekonomi coklat yang menguras lingkungan. Kami telah mendengar dari aktivis iklim muda dan tidak aktif bahwa itu bukan masa depan yang mereka inginkan. Mereka menginginkan bisnis dan pembangunan yang mendukung Bumi, bukan yang menghancurkannya. Mereka melihat peluang dalam energi terbarukan, pengelolaan limbah, pengelolaan air bersih, produk dan layanan etis, transportasi, dan pertanian laut hijau.

Namun, transformasi ini akan membutuhkan investasi publik. Harapannya adalah COP26 akan menciptakan momentum bagi pemerintah dan bisnis untuk berinvestasi dalam mempromosikan praktik ekonomi yang lebih hijau, termasuk yang melibatkan kaum muda.

Kita perlu memberdayakan dan mendukung kaum muda – pemain kunci dalam ekonomi yang lebih hijau.

READ  Melalui perjanjian bilateral tersebut, investasi antara Indonesia dan Singapura dapat tumbuh hingga 22% selama lima tahun ke depan: Retno Marsudi

Sangat penting untuk membangun kesadaran sejak usia sangat muda, berinvestasi dalam pengembangan keterampilan dan pendidikan, khususnya dalam sains, teknologi, teknik dan matematika (STEM), dan membangun ekosistem yang mendukung untuk promosi sistematis para juara lokal dan praktik konsumsi dan produksi yang berkelanjutan. .

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan Asian Post.