memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Melihat Bintang: Museum Lehi Berkolaborasi dengan NASA untuk Mengajarkan Tentang Gambar Teleskop Webb

NASA mengungkapkan empat gambar baru Selasa diambil oleh James Webb Telescope. Gambar ini menunjukkan Nebula Karina. Institut Museum Hutchings di Lehi, yang dipilih oleh NASA sebagai tuan rumah resmi acara Webb, mengadakan acara pada hari Sabtu untuk merayakan gambar pertama dari teleskop (NASA, ESA, CSA, dan STScI)

Perkiraan waktu membaca: 5-6 menit

LEHI – foto terbaru dari Teleskop Luar Angkasa James Webb Tersebar di seluruh dunia minggu ini, tunjukkan Gambar detail galaksi dan bintang baru Menampilkan potret miliaran tahun di masa lalu.

Itu Institut Museum Hutchings Di Lehi, yang dipilih oleh NASA sebagai tuan rumah resmi acara Webb, Sabtu merayakan gambar pertama yang dirilis dari Teleskop Luar Angkasa James Webb, dan berbagi apa yang dapat dipelajari melalui gambar teleskop.

Joshua Loringer berbicara tentang pentingnya foto dan menjawab pertanyaan. Dia adalah asisten profesor fisika di Universitas Utah Valley dan akan menjadi penyelidik utama untuk dua program Teleskop Luar Angkasa Webb yang dia usulkan.

Loringer mengatakan proyek Teleskop Webb dimulai sekitar 20 tahun yang lalu, dan itu Mulai pagi Natal 2021. Butuh waktu sebulan untuk membuka cermin dan memasang kamera — Loringer mengatakan teleskop itu seukuran lapangan tenis dan harus dirobohkan untuk dikirim ke luar angkasa. Dia mengatakan ada banyak hal berbeda yang bisa terjadi menyebabkan proyek gagal – 344 titik kegagalan – tetapi semuanya berjalan dengan sempurna.

Teleskop diarahkan dari Bumi ke luar angkasa, dan termasuk pelindung matahari penting yang menjaga sisinya mengarah sekitar minus 390 derajat, sedangkan sisi yang menghadap matahari sekitar 260 derajat Fahrenheit.

Dalam presentasinya, Lothringer membandingkan beberapa gambar yang diambil dari area yang sama oleh teleskop Hubble dan teleskop Webb, dan menjelaskan bahwa teleskop Webb membaca panjang gelombang inframerah — salah satu alasan mengapa teleskop ini begitu dingin adalah karena ia tidak membaca gambarnya sendiri. . panas. Teleskop baru juga memiliki cermin yang terbuat dari emas, karena emas pandai memantulkan cahaya merah pada panjang gelombang yang panjang.

Karena teleskop tidak melihat cahaya tampak, gambar yang dibagikan oleh NASA memiliki warna yang ditafsirkan dari warna yang muncul dalam gambar cahaya inframerah yang berbeda.

Gambar inframerah Webb mencakup banyak informasi tambahan, termasuk komposisi galaksi dan bintang serta jaraknya dari teleskop. Loringer mengatakan teleskop menunjukkan galaksi begitu jauh sehingga kita melihat apa yang terjadi lebih dari 13,1 miliar tahun yang lalu, beberapa galaksi pertama yang mengikuti Big Bang.

“Setiap saat Webb memberi tahu Anda sesuatu … dan tentu saja, masih ada lagi yang akan datang,” katanya.

Joshua Lothringer, profesor di UVU, berbicara tentang bagaimana Teleskop Luar Angkasa James Webb diluncurkan dan dibuka ke luar angkasa di sebuah acara di Institut Museum Hutchings pada hari Sabtu.
Joshua Lothringer, profesor di UVU, berbicara tentang bagaimana Teleskop Luar Angkasa James Webb diluncurkan dan dibuka ke luar angkasa di sebuah acara di Institut Museum Hutchings pada hari Sabtu. (Foto: Emily Ashcraft, KSL)

Teleskop Luar Angkasa James Webb memiliki bahan bakar yang cukup untuk membuatnya tetap mengorbit matahari keluar dari orbit Bumi selama sekitar dua puluh tahun, dan setiap tahun para ilmuwan dapat mengajukan proposal untuk membuat teleskop mempelajari sesuatu untuk mereka.

Loringer menerima dua proposal, satu untuk mempelajari bintang katai coklat dan yang lainnya untuk mempelajari planet ekstrasurya. Dia menjelaskan bahwa informasi dari teleskop bersifat publik, tetapi ketika orang tertentu melakukan penelitian, informasi tersebut bersifat pribadi hingga satu tahun untuk memungkinkan mereka melakukan penelitian sebelum dipublikasikan.

Siapa pun dapat online untuk melihat jadwal di mana teleskop akan melihat minggu depan. Loringer mengatakan dia sedang meneliti supernova.

Setelah pertunjukan, museum memainkan Diskusi langsung di YouTube Dengan ilmuwan NASA melihat gambar.

Daniela Larsen, direktur eksekutif Institut Museum Hutchings, mengatakan museum berinvestasi dalam berbagi informasi tentang eksplorasi saat ini. Dia mengatakan masih banyak yang bisa ditemukan, baik di Bumi maupun di luar angkasa, dan fakta bahwa Webb melihat langsung peristiwa di masa lalu sangat menarik bagi museum.

“Ini adalah momen generasi dalam menjelajahi alam semesta,” kata Larsen. “Kami sangat senang merayakan pencapaian luar biasa ini bersama komunitas dan teman-teman kami di NASA saat gambar detail pertama dari teleskop luar biasa ini dirilis ke dunia.”

Dia mengatakan bahwa berpartisipasi dalam eksplorasi ruang angkasa dapat menginspirasi anak-anak, dan ada baiknya mereka memiliki acara yang dapat mereka ikuti dan sukai. Museum berisi Seri Musim Panas NASA Dengan diskusi terkait antariksa lainnya yang berharap dapat melibatkan anak-anak dalam membawa semangat eksplorasi ke Utah.

“Gambar-gambar ini menunjukkan alam semesta seperti jutaan tahun yang lalu dan memungkinkan kita untuk benar-benar melihat masa lalu antara tata surya kita, galaksi kita, dan galaksi-galaksi jauh dari usia awal ruang angkasa. Eksplorasi ini akan mengungkapkan penemuan-penemuan yang tak terbayangkan sekarang yang akan membantu mendorong kita planet ke masa depan.”

Bangunan yang menampung museum ini dibangun pada tahun 1919 oleh para veteran Perang Dunia I, tetapi ada rencana untuk menambah 70.000 kaki persegi ke bangunan tersebut, sambil melestarikan fasad bersejarah, pada tahun 2026; Larsen mengatakan kota telah menyumbangkan beberapa tanah di belakang gedung untuk mengakomodasi pertumbuhan. Dia mengatakan mereka berencana untuk terus bermitra dengan NASA dan National Geographic untuk menghadirkan pameran baru yang menarik.

Dia berkata Musium Unik karena bukan museum kota, negara bagian, atau gereja, dan berfokus pada sejarah lokal dari berbagai budaya yang telah berkontribusi pada sejarah negara bagian.


Ini adalah momen satu generasi dalam menjelajahi alam semesta.

– Daniela Larsen, Direktur Eksekutif Institut Museum Hutchings


Kemitraan Hutchings Museum Institute dengan NASA menyediakan akses ke pelatihan pendidikan berkelanjutan dan sumber daya ruang kelas untuk pendidik, dan kesempatan bagi pendidik untuk membawa siswa ke museum. Ini adalah bagian dari Program Kolaborasi NASA untuk Berbagi Sains, Teknologi, Teknik, dan Matematika (STEM) dan Pengembangan Profesional untuk Pendidik.

“Program Berbagi STEM adalah cara yang bagus bagi para pendidik untuk memanfaatkan informasi, proyek, dan sains menarik yang dikumpulkan melalui Teleskop Webb yang digunakan NASA dan ilmuwan lain di seluruh dunia untuk ruang kelas mereka,” kata Larsen.

Foto-foto

Cerita terkait

Cerita sains terbaru

Emily Ashcraft bergabung dengan KSL.com sebagai reporter pada tahun 2021. Dia meliput urusan pengadilan dan hukum, serta berita kesehatan, iman, dan agama.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  SpaceX meluncurkan semut, alpukat, dan lengan robot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional