memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Matthias Poe akan kembali ke India sebagai pelatih ganda

Peraih medali perak Olimpiade London 2012 Mathias Pouille sedang dalam perjalanan kembali ke India untuk masa jabatan kedua sebagai pelatih ganda setelah pemain Malaysia Tan Kim Hare menolak tawaran tersebut.

Tan, yang dipercaya membantu Satwixeraj Rankiridi dan Chirag Shetty menembus 20 besar ganda putra, diperkirakan akan mengambil alih pekerjaan itu untuk kedua kalinya. Kementerian Olahraga juga menyetujui penunjukan pelatih veteran hingga Asian Games 2026, tetapi tawaran itu ditolak oleh Tan.

Alhasil, Asosiasi Bulu Tangkis India mendekati Bowie, yang sebelumnya membantu Satwick Chirag sebelum Olimpiade Tokyo, untuk mengambil posisi tersebut.

“Kami sangat ingin mendapatkan Tan Kim Hare dan juga mendapat persetujuan dari SAI dan kementerian tetapi kemudian dia menolak untuk menerima tawaran itu. Itu belum datang,” Sanjay Mishra, sekretaris jenderal BAI, mengatakan kepada PTI.

“Kami saat ini sedang berdiskusi dengan Matthias Boe. Dia memiliki pengalaman melatih pemain kami dan telah melakukannya dengan baik dengan Satwick dan Girag. Belum ada yang diselesaikan tetapi kami mencoba untuk mendapatkan jasanya setidaknya sampai Asian Games jika tidak setelahnya.”

Musim 2022 adalah musim yang penting dalam olahraga dengan Commonwealth Games dan Asian Games kompetitif yang dijadwalkan pada bulan Juli dan September masing-masing. Membawa pelatih sesegera mungkin hanya akan memberikan waktu yang cukup bagi para pemain dan mentor untuk melakukan perubahan jika diperlukan.

Sementara Boe diperkirakan akan kembali ke timnas, BAI masih mencari pelatih individu.

Pelatih Indonesia Agus Doi Santoso pergi November lalu, dan Federasi Nasional telah berjuang untuk menemukan pengganti yang cocok sejak saat itu.

“Ini adalah tahun yang penting dengan acara-acara besar, jadi sulit untuk menemukan seseorang karena sebagian besar pelatih tidak terlalu tertarik untuk melakukan perubahan pada saat ini. Tapi kami sedang dalam proses dan mudah-mudahan kami bisa mendapatkan pelatih yang bagus untuk tunggal. pemain,” kata Mishra.

READ  Kecelakaan Pesawat di Indonesia: Kotak hitam dari Sriwijaya Air yang jatuh terletak, World News

“Saya merasa fokusnya mulai sekarang adalah mempekerjakan lebih banyak pelatih India, memberdayakan mereka dan membayar mereka setara dengan rekrutan asing. Ini penting untuk pengembangan olahraga di negara ini.”

Sementara itu, IMU telah memperpanjang kontrak beberapa anggota staf pelatih, termasuk Dwi Kristiawan dari Indonesia, yang telah berada di India sejak 2011, Ade Kurniawan, Heri Setiawan dan Eska Riffan Jaya, yang membantu sparring.

Kontrak mereka telah diperpanjang hingga 30 September – hingga setelah Asian Games.