memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Masalahnya ditemukan di Teleskop Luar Angkasa James Webb – Anomali MIRI

Spektroskopi MIRI Teleskop Luar Angkasa James Webb: Sinar cahaya yang datang dari teleskop kemudian ditampilkan dalam warna biru tua saat memasuki perangkat melalui cermin pickup yang terletak di bagian atas perangkat dan bertindak seperti teropong.
Selanjutnya, serangkaian cermin mengarahkan cahaya ke bagian bawah instrumen di mana ada satu set 4 unit spektral. Sesampai di sana, berkas cahaya dibagi oleh elemen optik yang disebut dichroism menjadi 4 berkas yang sesuai dengan bagian yang berbeda dari wilayah mid-inframerah. Setiap sinar memasuki unit medan terintegrasinya sendiri; Komponen ini membelah dan memformat ulang cahaya dari seluruh bidang pandang, siap untuk dihamburkan ke dalam spektrum. Ini membutuhkan pembengkokan, pantulan, dan pemisahan cahaya beberapa kali, membuat ini mungkin salah satu jalur cahaya Webb yang paling kompleks.
Untuk menyelesaikan perjalanan yang menakjubkan ini, cahaya setiap berkas dihamburkan oleh kisi-kisi, menciptakan spektrum yang kemudian diproyeksikan ke dua detektor MIRI (dua sinar per detektor). Prestasi teknik yang luar biasa! Kredit: ESA/ATG medialab

Pembaruan operasi perangkat inframerah-tengah

Itu[{” attribute=””>James Webb Space Telescope’s Mid-Infrared Instrument (MIRI) has four observing modes. During setup for a science observation on August 24, a mechanism that supports one of these modes, known as medium-resolution spectroscopy (MRS), exhibited what appears to be increased friction. This mechanism is a grating wheel that allows astronomers to select between short, medium, and longer wavelengths when making observations using the MRS mode. Following preliminary health checks and investigations into the issue, an anomaly review board was convened on September 6 to assess the best path forward.

Tim Webb menjeda catatan penjadwalan menggunakan mode pemantauan ini sambil terus menganalisis perilakunya. Mereka juga sedang mengembangkan strategi untuk melanjutkan pengamatan MRS sesegera mungkin. Observatorium itu sehat, dan tiga mode pemantauan MIRI lainnya – pencitraan, spektroskopi resolusi rendah, dan koronagraf – beroperasi secara normal dan tetap tersedia untuk pengamatan ilmiah.

Instrumen James Webb Space Telescope (MIRI) melihat cahaya di wilayah spektrum elektromagnetik pertengahan inframerah, dengan panjang gelombang lebih panjang dari yang bisa dilihat mata kita.

MIRI memungkinkan para ilmuwan untuk menggunakan beberapa teknik pengamatan: pencitraan, spektroskopi, dan kromografi untuk mendukung berbagai tujuan ilmiah Webb, mulai dari mengamati tata surya kita dan sistem planet lain, hingga mempelajari alam semesta awal.

Untuk mengemas semua mode ini ke dalam satu instrumen, para insinyur merancang sistem optik kompleks di mana cahaya yang datang dari teleskop Webb mengikuti jalur 3D yang kompleks sebelum akhirnya mencapai detektor MIRI.

Render artis ini menunjukkan jalur ke mode pemotretan MIRI, yang menyediakan kemampuan fotokopi dan korograf. Ini juga berisi spektrofotometer sederhana. Pertama-tama kita melihat struktur mekanisnya dengan tiga pasang rangka serat karbon yang menonjol yang akan menempel pada kompartemen instrumen Webb di bagian belakang teleskop.

Cermin pickup, yang bertindak seperti teropong, menerima cahaya dari teleskop, ditampilkan dalam warna biru tua, dan mengarahkannya ke unit pencitraan di MIRI. Di dalam perangkat, sistem cermin mengkonfigurasi ulang dan mengarahkan berkas cahaya hingga mencapai roda filter di mana rentang panjang gelombang inframerah tengah yang diinginkan dipilih dari satu set 18 filter berbeda yang masing-masing memiliki fungsinya sendiri (sinar mengambil cahaya warna biru dalam animasi).

Akhirnya, satu set cermin mengambil berkas cahaya yang muncul dari roda filter dan merekonstruksi gambar langit pada detektor MIRI.

Kredit: ESA/ATG medialab

READ  Planet pertama SpaceX diluncurkan selangkah lebih dekat saat NASA mulai merakit 'Europa Clipper'