memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Marquez “tidak ingat banyak” dari kecelakaan MotoGP Indonesia yang kejam

Pembalap Honda itu terlempar dari motor saat melakukan pemanasan di Mandalay bulan lalu dan mengalami gegar otak yang membuatnya tersingkir dari GB Indonesia.

Dia kemudian mulai menderita diplopia – atau penglihatan ganda – yang membuatnya absen dari dua balapan pada tahun 2021, dan ketika dia pulih dia dipaksa untuk duduk di luar GB Argentina.

Marquez telah memenuhi syarat oleh dokter pribadinya untuk kembali beraksi di Sirkuit kesayangannya Amerika di GP Amerika akhir pekan ini – namun ia harus menjalani pemeriksaan medis resmi MotoGP pada pukul 13:30 waktu setempat.

Berbicara pada hari Kamis, Marquez mengaku tidak ingat banyak tentang kecelakaan di Mandalay.

“Sebenarnya, saya tidak ingat banyak, saya ingat lebih dari video dan gambar daripada yang saya ingat,” katanya ketika ditanya tentang kecelakaan pemenang GB Amerika tahun lalu.

“Tapi memang benar GB Indonesia adalah salah satu GB terburuk dalam karir saya karena saya mengalami beberapa kecelakaan, beberapa di antaranya saya tidak mengerti, terutama kecelakaan pemanasan, saya dengan ban belakang baru. Ada halaman yang tinggi.

“Tapi bagaimanapun, ini adalah masa lalu, sekarang saatnya untuk menciptakan kembali harapan itu, untuk menciptakan kembali proses itu.

“Tentu saja di Indonesia sangat sulit, tetapi minggu depan setelah kejadian itu sulit, tetapi saya beruntung, saya di sini, itu positif.”

Mark Marquez, Grup Repsol Honda

Foto: Emas dan Bebek / gambar motorsport

Setelah Michelin memboyong cover ban keras yang sudah tidak dipakai sejak 2018, Honda mengalami masalah dengan grip belakang sepanjang akhir pekan di Indonesia.

Alberto Puig, ketua tim HRC, mengatakan komentar Michelin selama akhir pekan di Indonesia menunjukkan bahwa Honda tidak tahu bagaimana beradaptasi dengan penutup ban yang berbeda.

READ  Ada 261 kasus baru COVID-19 dan 17 kematian dilaporkan di Indonesia

Saat ditanya Autosport di COTA apakah akar penyebab kecelakaannya adalah Dirthana, Marquez setuju dengan penjelasan Michelin.

“Saya beruntung karena saya terluka secara visual, tetapi tubuh saya baik-baik saja,” katanya.

“Jadi, bahkan jika saya melewatkan balapan itu dan Argentina, saya masih merasa beruntung dalam kecelakaan itu.

“Saya pikir alasannya adalah bahwa sampul belakang yang berbeda, kami tidak menyesuaikan dengan baik atau mengubah tata letak sampul itu dengan baik.”

Baca selengkapnya:

Marquez setuju untuk kembali ke Argentina minggu lalu, tetapi tidak “merasa termotivasi” untuk pergi ke sana – dan mengatakan pendekatannya ke COTA tidak bisa berjuang untuk sukses.

“Sikap untuk akhir pekan ini, sikap tidak bisa berhasil karena saya tidak menyadari [like I can do it]”Dia menambahkan.

“Saya ingin membangun kepercayaan diri lagi setelah Indonesia.

“Saya bahkan tidak merasakan dorongan untuk datang ke Argentina dan balapan, saya hanya ingin diam.

“Sekarang sedang berusaha untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri. Kalau saya tidak menyadarinya, jangan dipaksa, karena akan datang kecelakaan tak terduga seperti Indonesia.”

Marquez mencatat bahwa risiko masalah penglihatan kembali setelah kecelakaan “akhir pekan ini dan satu tahun, dua tahun” akan tetap sama sekarang dalam konsultasi dengan dokternya.