memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Manusia memainkan peran utama dalam kepunahan mamut berbulu

Mammoth berbulu bertahan di Siberia sampai pertengahan Holosen. Kredit: Mauricio Anton

Penelitian baru menunjukkan bahwa manusia memiliki peran penting dalam kepunahan mamut berbulu di Eurasia, ribuan tahun lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sebuah tim ilmuwan internasional, yang dipimpin oleh para peneliti dari Universitas Adelaide dan Universitas Kopenhagen, telah mengungkapkan jalur 20.000 tahun menuju kepunahan mamut berbulu.

Peneliti utama Profesor Damian Fordham dari Institut Ekologi Universitas Adelaide mengatakan: “Penelitian kami menunjukkan bahwa manusia telah menjadi pendorong kritis dan kronis penurunan jumlah mamut berbulu, dengan peran penting dalam waktu dan lokasi kepunahan mereka.”

“Menggunakan model komputer, fosil dan purba DNA Kami telah mengidentifikasi mekanisme dan ancaman yang merupakan bagian integral dari penurunan awal dan kepunahan mamut berbulu selanjutnya.”

Sidik jari dari perubahan sebelumnya dalam distribusi dan demografi mamut berbulu yang diidentifikasi dari fosil dan DNA purba menunjukkan bahwa manusia mempercepat kepunahan mamut berbulu sebanyak 4.000 tahun di beberapa daerah.

Kita tahu bahwa manusia telah mengeksploitasi mamut berbulu untuk daging, kulit, tulang, dan gading mereka. Namun, sejauh ini sulit untuk menguraikan peran pasti yang dimainkan oleh pemanasan iklim dan perburuan manusia dalam kepunahan,” kata Associate Professor Fordham.

Studi ini juga menunjukkan bahwa mammoth berbulu cenderung bertahan hidup di Kutub Utara selama ribuan tahun lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya, ditemukan di daerah kecil habitat dengan kondisi iklim yang menguntungkan dan kepadatan manusia yang rendah.

Associate Professor Jeremy Austin dari Australian Centre for Ancient DNA di University of Adelaide mengatakan: “Penemuan jangka panjang kami yang bertahan di Eurasia secara independen mengkonfirmasi bukti DNA lingkungan yang baru-baru ini diterbitkan yang menunjukkan bahwa mammoth berbulu berkeliaran di Siberia 5.000 tahun yang lalu.”

READ  Gigi hiu prasejarah ditemukan di situs berusia 2.900 tahun di Kota David

Associate Professor David Nogis Bravo dari University of Copenhagen adalah rekan penulis studi yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. pesan ilmu lingkungan.

“Analisis kami memperkuat dan memecahkan masalah pengaruh manusia dengan lebih baik sebagai pendorong penurunan populasi dan runtuhnya rentang megafauna di Eurasia selama Pleistosen Akhir,” katanya.

Ini juga menyangkal teori yang berlaku bahwa perubahan iklim saja yang menghapus populasi mamut berbulu dan bahwa manusia terbatas pada pemburu yang menyediakan Peluru belas kasihan. “

“Tampaknya kepunahan spesies biasanya merupakan hasil interaksi kompleks antara proses yang terancam.”

Para peneliti menekankan bahwa jalan menuju kepunahan mamut berbulu panjang dan bertahan lama, dimulai beberapa ribu tahun sebelum kepunahan terakhir.

Referensi: “Model Proses Eksplisit Mengungkapkan Jalur Kepunahan Woolly Mammoth Menggunakan Verifikasi Berorientasi Pola” oleh Damien A. Fordham, Stewart C. Brown, H. Rechit Akakaya, Barry W. Brooke, Sean Haythorn, Andrea Maneka, Kevin T. Pembuat sepatu, Jeremy J. Austin, Benjamin Blonder, Julia Pelosky, Karsten Rabeck dan David Nogis Bravo, 5 November 2021, pesan ilmu lingkungan.
DOI: 10.1111 / elemen.13911