memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mantan Menteri Perikanan Divonis 5 Tahun Penjara Atas Tuduhan Suap – BeritaBenar

Pengadilan Indonesia pada hari Kamis memerintahkan mantan menteri perikanan untuk menjalani hukuman lima tahun penjara karena perannya – bersama dengan stafnya – dalam menerima suap $ 1,7 juta untuk mengeluarkan izin ekspor lobster, menjadikannya anggota ketiga kabinet presiden. Dia terjerat kasus korupsi.

Edhi Prabowo ditangkap di Bandara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta pada November 2020 setelah kembali dari perjalanan ke Hawaii, di mana ia menggunakan uang haram untuk membeli tas dan jam tangan desainer, menurut jaksa.

Hakim Albertus Osada, ketua Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, memutuskan: “Telah ditetapkan tanpa keraguan bahwa terdakwa adalah tindak pidana korupsi.”

“Sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan, terdakwa tidak memberikan contoh yang baik sebagai pejabat publik dengan menggunakan hasil tindak pidana korupsi,” katanya.

Pengadilan memerintahkan Edhi untuk membayar $737.000 sebagai kompensasi atau menghabiskan tambahan dua tahun penjara. Hakim juga melarang dia mencalonkan diri untuk jabatan publik selama tiga tahun setelah hukumannya berakhir.

Pengadilan juga menghukum dua asisten Eddy di Kementerian Perikanan – Andrew Misanta Pribady dan Safri – masing-masing 4 setengah tahun penjara.

Amirul Mukminin, asisten pribadi istri Eddie, dan Siswadi Pranutu, pemilik perusahaan yang meminta izin impor, divonis empat tahun penjara.

Jaksa menuduh Edhi dan krunya menerima suap senilai total $77.000 dan rupee 24,6 miliar ($ 1,69 juta).

Edhi, yang telah membantah melakukan kesalahan, mengatakan dia sedang mempertimbangkan banding.

“Saya sedih karena ini tidak sesuai dengan fakta persidangan,” kata Edhi usai pembacaan putusan.

Tapi begitulah sistem peradilan bekerja di sini. “Beri aku waktu untuk berpikir,” katanya.

Dia memiliki tanggapan yang berbeda pada saat penangkapannya tahun lalu.

“Saya bertanggung jawab atas apa yang terjadi. Saya meminta maaf kepada masyarakat Indonesia, terutama yang terkait dengan Kementerian Perikanan dan Kelautan,” kata Edhi kepada wartawan saat itu.

READ  Sea akan memperluas layanan keuangan digital karena pendapatannya berlipat ganda menjadi $ 1,8 miliar

Setelah putusan, pengacara pembela Susilo Aribow mengatakan kliennya tidak bersalah dan seharusnya dibebaskan.

“Dia (Edhy) tidak pernah ikut campur dalam kegiatan bawahan yang dilimpahkan tugas, jadi dia tidak tahu ada uang yang diberikan secara pribadi,” kata Susilo kepada BeritaBenar.

Sementara itu, Kornia Ramadana, peneliti Indonesia Corruption Watch, mengatakan seharusnya pengadilan memberikan hukuman yang lebih berat kepada Edhi.

“Tindak pidana korupsi dilakukan di masa pandemi COVID-19, yang menunjukkan bahwa dia sama sekali tidak memiliki kepekaan,” kata Cornea kepada BenarNews.

kasus korupsi

Sebagai Menteri Perikanan, Edhi mencabut larangan ekspor lobster pendahulunya, Susi Pudjiastuti. Dia mengatakan larangan itu bertujuan untuk melindungi keberlanjutan ekosistem dan mempromosikan industri lobster lokal.

Susi terkenal dengan pengeboman kapal asing di Indonesia yang awaknya menangkap ikan secara ilegal di perairan setempat.

Edhi membela keputusannya untuk mengizinkan ekspor bayi lobster, dengan mengatakan bahwa banyak nelayan bergantung pada pemeliharaan larva kepiting untuk mata pencaharian mereka.

Sebelum diangkat sebagai Menteri, Edhi menjabat sebagai legislator yang mewakili Partai Jirendra, partai terbesar kedua di Indonesia yang didirikan oleh purnawirawan Jenderal Prabowo Subianto (tidak terkait). Prabowo Subianto, yang merupakan runner-up untuk Joko “Jokowi” Widodo dalam pemilihan presiden 2014 dan 2019, adalah Menteri Pertahanan dalam pemerintahan kedua Jokowi.

Edhi merupakan satu dari empat anggota berbagai kementerian yang diketuai Jokowi yang tersangkut kasus korupsi. Ketika Jokowi, mantan walikota Jakarta dan Solo, mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2014, ia berkampanye tentang janji pemilihan untuk membersihkan pemerintah dari korupsi – penyakit kronis di negara terbesar di Asia Tenggara.

Pada 2019, Menteri Sosial Edros Merham divonis lima tahun penjara karena menerima suap terkait proyek pembangkit listrik tenaga batu bara. Dia kemudian bersaksi bahwa hukumannya dikurangi menjadi dua tahun dan dibebaskan tahun lalu.

READ  Dengan tujuh episode, apakah Tom Brady adalah kambing atlet ... atau naaah?

Pada 2020, Menteri Olahraga dan Pemuda Negara Bagian Pertama Jokowi, Imam Nahrawi, divonis tujuh tahun penjara karena menerima suap sebagai imbalan setuju mendanai Komisi Olahraga Indonesia.

Julliari Batupara, seorang politisi dari Partai Perjuangan Demokrasi Indonesia, diadili karena menggelapkan lebih dari $ 1 juta dana bantuan COVID-19 ketika ia menjadi Menteri Sosial tahun lalu.

Kementeriannya diduga telah meminta biaya 10.000 rupee (kurang dari $ 1) per paket makanan dalam program bantuan COVID-19 senilai Rp 5,9 triliun ($ 407 juta), menurut Komisi Pemberantasan Korupsi.