memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Make It Work: The Ray Sports Group

Waktu New York

Kapalnya menghilang di Kutub Utara 176 tahun yang lalu. DNA memberikan ide.

Pada tanggal 9 Juli 1845, dua bulan setelah berangkat dari Greenheath, Inggris, LCO John Gregory menulis surat kepada istrinya dari Greenland yang menjelaskan melihat paus dan gunung es untuk pertama kalinya. Gregory, yang belum pernah melaut sebelumnya, berada di atas HMS Erebus, salah satu dari dua kapal yang berlayar dalam ekspedisi Sir John Franklin tahun 1845 untuk menemukan Northwest Passage yang legendaris, rute laut melalui Arktik Kanada yang akan berfungsi sebagai jalur perdagangan ke Asia. Berlangganan buletin The Morning dari The New York Times telah menjadi bencana. Teror Erebus dan HMS terperangkap dalam es di Selat Victoria, di lepas Pulau King William di tempat yang sekarang menjadi provinsi Nunavut di Kanada. Pada April 1848, yang selamat – Franklin dan hampir dua puluh lainnya sudah tewas – berangkat dengan berjalan kaki ke sebuah mal di daratan Kanada. Semua 129 penjelajah akhirnya binasa, menyerah pada kondisi badai salju yang brutal dan suhu di bawah nol. Ekspedisi yang mengejutkan ini terus berlanjut ke imajinasi publik – fiksi inspiratif dari Mark Twain dan Jules Verne, dan baru-baru ini serial AMC tahun 2018 “Terror” – sebagian didorong oleh rumor bahwa kru menggunakan kanibalisme. Bangkai kapal tetap tenang hingga 2014, ketika kendaraan bawah air yang dikendalikan dari jarak jauh menangkap siluet Erebus di dekat Pulau King William. Dua tahun kemudian, informasi dari nelayan lokal Inuit mengarah pada penemuan teror di perairan es Teluk Terror. Keturunan John Gregory tidak akan mengetahui nasibnya sampai lebih dari 175 tahun setelah dia mengirim surat pulang dari Greenland. Beberapa pelaut telah diidentifikasi setelah ditemukan di kuburan khusus. Baru-baru ini, bagaimanapun, DNA Gregory dan sampel keturunan yang lahir pada tahun 1982 cocok, menjadikannya penjelajah pertama pelayaran yang jenazahnya diidentifikasi secara positif melalui analisis DNA dan silsilah – sebuah proses yang mirip dengan yang digunakan dalam beberapa tahun terakhir untuk mengidentifikasi tersangka. dalam pembunuhan itu. Dan korban dalam kasus flu. Jonathan Gregory, 38, yang tinggal di Port Elizabeth, Afrika Selatan, menerima email dari para peneliti di Kanada yang mengkonfirmasikan bahwa usapan pipi yang dia kirimkan kepada mereka mengkonfirmasi bahwa dia adalah keturunan langsung dari John Gregory. Dia telah mendengar tentang hubungan keluarganya dengan ekspedisi tersebut, tetapi dengan kecocokan DNA, “Itu benar-benar sebuah teori.” (Meskipun dia memang pergi ke Joe, kesamaan antara nama mereka adalah “semuanya masuk akal,” kata Gregory.) Seorang kerabat yang tinggal di British Columbia, yang belum pernah ditemui Gregory, mengiriminya pesan Facebook pada tahun 2019 setelah dia melihatnya. permintaan dari peneliti. Keturunan para pelaut dari ekspedisi tersebut diminta untuk mengirimkan sampel DNA. “Saya yang memimpin,” kata Gregory dalam wawancara telepon. “Bagi kami, ini adalah sejarah.” Douglas Stenton, seorang profesor di Universitas Waterloo dan seorang peneliti dalam proyek tersebut, mengatakan tim, yang termasuk peneliti dari Universitas Lakehead dan Universitas Trent, dimulai pada tahun 2008, dengan fokus pada pendokumentasian situs dan memulihkan informasi baru tentang ekspedisi. Pada 2013, bagaimanapun, mereka menjadi tertarik pada sisa-sisa manusia, berusaha untuk “mengenal beberapa dari orang-orang ini yang telah menjadi tak berwajah dalam kematian.” “Ini benar-benar kisah tentang upaya manusia di salah satu lingkungan paling menantang di dunia, yang mengakibatkan hilangnya nyawa yang sangat besar, untuk alasan yang masih belum kita mengerti,” kata Stainton. Keadaan yang menyebabkan kematian kru masih belum jelas. Peneliti terus mengumpulkan petunjuk tentang kegagalan ekspedisi karena artefak ditemukan selama bertahun-tahun. Sisa-sisa Gregory digali pada tahun 2013 di Pulau King William, sekitar 50 mil di selatan situs tempat kapal-kapal itu ditinggalkan. Stenton mengatakan dia kemungkinan meninggal dalam waktu satu bulan setelah meninggalkan kapal – perjalanan yang “belum tentu merupakan perjalanan yang menyenangkan dalam arti kata apa pun.” Gregory berusia 43 hingga 47 tahun ketika dia meninggal. Stenton mengatakan lega rasanya memberi nama terakhir seorang pelaut – dan wajah, karena para peneliti dapat membuat rekonstruksi wajah seperti apa rupa Gregory – karena detail tentang ekspedisi “tetap sulit dipahami, Anda tahu, 175 tahun . ”Stainton mengatakan dia Selama delapan tahun terakhir, para peneliti di tim telah” sangat optimis “bahwa mereka akan dapat mencocokkan sampel dari keturunan yang hidup dengan seorang pelaut dari koleksi DNA yang mereka kumpulkan dari sisa-sisa. Dia mengatakan 16 sampel pertama yang mereka terima gagal menghasilkan kecocokan, yang membuat duet Gregory “sangat menyenangkan”. Meskipun identifikasi tidak mengubah narasi kampanye, Stenton mengatakan bahwa “semakin banyak individu yang dapat kami identifikasi, semakin banyak informasi berguna yang dapat membantu kami lebih memahami” apa yang terjadi pada para penjelajah. Dia mengatakan dia berterima kasih kepada keluarga yang telah mengirim DNA, baik identik atau tidak, menambahkan bahwa dia senang bisa memberikan keluarga Gregory rincian tentang tahun-tahun terakhir lautan. Dia memberi tahu mereka bahwa Gregory tidak sendirian ketika dia meninggal, karena sisa-sisa dua pelaut lainnya ditemukan di situs yang sama. Gregory berkata, “Ada perasaan aneh tentang itu semua, tetapi pada akhirnya, saya kira semuanya sudah berakhir.” Artikel ini pertama kali tayang di The New York Times. © 2021 The New York Times Company

READ  Kongres Partai Nasional Ketiga Belas di Vietnam: Agenda, Prestasi dan Prospek