memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Mackay Hospitality membeli hotel untuk menarik staf asing selama kekurangan tenaga kerja

Setelah beberapa tahun yang sulit, Sunday brunch dan morning coffee kembali berjalan lancar.

Tetapi sulit untuk tidak memperhatikan tanda “dicari staf” di jendela restoran dan kafe.

Pemilik bisnis mencoba menarik karyawan dari dalam dan luar negara bagian, tetapi mereka menghadapi pasar kerja yang ketat di pasar sewa yang lebih ketat, dan melakukan bisnis menjadi semakin sulit.

Sebuah perusahaan di Queensland Utara terpaksa membeli motel 19 kamar sendiri untuk karyawannya.

Adrian Connors adalah COO bisnis keluarganya yang mengoperasikan toko roti, toko kue, dan restoran di Mackay.

Dia mengatakan mereka tidak punya pilihan selain mengambil tindakan sendiri.

Kamar hotel dengan dinding putih dan merah muda dan tempat tidur ganda.
Bel Air Motel, dibeli oleh Adrian Connors, di Mackay memiliki 19 kamar. (Disediakan: Adrian Connors)

“[Workers] Tidak ada akomodasi yang terjangkau atau jangka pendek yang dapat ditemukan untuk mereka…jadi kami pergi untuk membeli hotel di kota.”

Kevin Collins, yang memiliki restoran dan toko katering di Whitsundays, juga harus menemukan cara untuk menampung karyawannya.

“Kami memiliki sangat sedikit rumah,” katanya.

“Kemampuan untuk menyediakan tempat tinggal merupakan hal yang penting, terutama bagi masyarakat yang datang dari luar daerah yang ingin pindah ke sini.

“Kurangnya perumahan sewa adalah masalah di mana-mana, terutama di kota-kota wisata.”

Seorang pria tersenyum dan melihat ke kamera.
Adrian Connors mengatakan bahwa dia harus berpikir kreatif tentang cara menarik karyawan dan membantu menampung mereka.(ABC Tropical North: Mahkota Philpott)

krisis perumahan

Lowongan sewa di seluruh negeri tetap pada titik terendah sepanjang masa, membuat beberapa pekerja keluar dari pasar.

Laporan lowongan pekerjaan perumahan Institut Real Estat Queensland untuk kuartal Juni menunjukkan hampir tidak ada pergerakan di seluruh negara bagian.

Di Mackay, tingkat kekosongan adalah 0,5 persen dan di Whitsundays, itu 0,8 persen.

Antonia Mercurella, CEO REIQ, mengatakan solusi kreatif diperlukan untuk menghidupkan kembali tingkat kekosongan yang konstan.

“Queenslanders telah berjuang dengan tingkat kekosongan yang sedikit ini untuk beberapa waktu sekarang, dan dapat dimengerti bahwa kondisi ini memiliki konsekuensi sosial dan ekonomi,” kata Mercurella.

Bagi Pak Connors, Motel memberikan solusi saat menyambut anggota baru tim dari Indonesia.

Wastafel kamar mandi dan cermin.
Motel Mr. Connors telah beroperasi selama dua minggu.(Disediakan: Adrian Connors)

Tanpa pekerjaan jangka panjang atau referensi perumahan, katanya, menemukan properti sewaan hampir tidak mungkin.

“Sepertinya butuh tiga sampai enam bulan untuk mencari tempat tinggal,” katanya.

“Kami harus keluar untuk berpikir lebih kreatif dan menemukan cara untuk membantu menampung mereka, sehingga mereka dapat menemukan perumahan yang cocok.”

Di Whitsundays, Kevin Collins sangat membutuhkan pekerja magang yang ingin pindah ke area tersebut untuk jangka panjang.

“Resepsionis, staf menunggu, dan kru bar yang sebagian besar terdiri dari persaudaraan backpacker, hanya tinggal di penginapan, mereka di sini selama tiga bulan, dan mereka bersenang-senang,” katanya.

“Bagian ini sangat santai.

“Apa yang dicari oleh seluruh industri adalah orang-orang yang ingin bekerja di bidang pariwisata dan itu membutuhkan masa tinggal jangka panjang.”

Kevin Collins berdiri tersenyum di Pantai Airlie di Queensland Utara pada April 2018.
Kevin Collins telah bekerja di perhotelan sepanjang hidupnya.(Disediakan: Kevin Collins)

Menangis minta tolong

KTT Pekerjaan dan Keterampilan Nasional minggu ini di Canberra adalah upaya untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja yang meluas.

Spesialis pemasaran pariwisata Tash Wheeler mengatakan situasi di Australia mengerikan.

“Kami berjuang dengan perumahan dan mencari tempat tinggal bagi karyawan kami yang bekerja, Anda tahu, mereka bukan karyawan dengan bayaran tertinggi tetapi mereka bekerja,” katanya.

“Kami berada pada rekor tingkat pengangguran di seluruh negeri sejauh rata-rata pergi, jadi itu cukup ekstrim sekarang.”

Seorang karyawan yang tidak disebutkan namanya menarik bir di belakang bar.
KTT pekerjaan khusus undangan, yang diselenggarakan oleh pemerintah federal, bertujuan untuk membantu menyelesaikan krisis tenaga kerja di banyak industri.(Berita ABC: Heerlen Kor)

Mr Connors berharap festival ini akan mengarah pada cara yang lebih mudah untuk mendapatkan pekerja dari luar negeri.

“Nomor satu: membiarkan orang masuk ke negara itu untuk mengisi kesenjangan untuk memulai dan menarik orang ke daerah-daerah,” katanya.

“Kedua: Memiliki rencana jangka panjang dan visi jangka panjang tentang bagaimana menarik orang ke industri yang memiliki banyak potensi.”

Kevin Collins ingin mempekerjakan pekerja magang lebih mudah.

“Ada banyak rintangan birokrasi yang harus diatasi,” katanya.

“Di mana kita memiliki pekerjaan yang secara tradisional tidak ingin dipegang oleh kaum muda Australia dalam jangka panjang, maka biarkan pasar liburan jangka pendek untuk mengisinya.

“Ini bukan hanya tentang pekerjaan dan pariwisata, ini tentang hidup secara umum.”

READ  Mengapa e-commerce adalah kunci bisnis kecil di Indonesia