memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Lumba-lumba yang diselamatkan berenang bebas dari suaka Indonesia

Penangguhan

Tiga lumba-lumba hidung botol dilepaskan ke laut di Indonesia pada hari Sabtu setelah bertahun-tahun dikurung untuk hiburan wisatawan yang menyentuh dan berenang bersama mereka.

Saat bendera merah putih Indonesia berkibar, gerbang bawah laut dibuka di Bali untuk memungkinkan Johnny, Rocky dan Rambo berenang dengan bebas.

Ketiganya diselamatkan tiga tahun lalu dari kolam renang kecil mereka di sebuah hotel dan resor tempat mereka dijual setelah menghabiskan bertahun-tahun tampil di sirkus keliling.

Mereka telah mendapatkan kembali kesehatan dan kekuatan mereka di tempat perlindungan Bali, pena mengambang di teluk yang menyediakan lingkungan yang lebih lembut dan alami.

Lincoln O’Barry, yang bekerja sama dengan pemerintah Indonesia untuk mendirikan Pusat Rehabilitasi, Pelepasan, dan Pensiun Umah Lumba, mengatakan lumba-lumba adalah hewan liar yang seharusnya hidup bebas.

“Itu adalah pengalaman yang sangat emosional melihat mereka pergi,” kata O’Pray.

Pusat ini dimulai pada tahun 2019 oleh Departemen Kehutanan Bali dan Kementerian Kehutanan Indonesia. “Umah lumba” berarti “lumba-lumba” dalam bahasa Indonesia.

Untuk beberapa saat setelah gerbang dibuka, lumba-lumba melihat ke dalam lubang palka, tidak yakin dengan langkah mereka selanjutnya. Tetapi setelah sekitar satu jam mereka dalam perjalanan, kadang-kadang melompati ombak yang berombak.

Associated Press menyaksikan rilis mereka secara online. O’Barry mendokumentasikan peluncuran menggunakan drone dan rekaman bawah air untuk film.

Pemerintah Indonesia telah mendukung penyelamatan lumba-lumba, bekerja sama dengan Dolphin Project, yang didirikan oleh ayah Lincoln, Rick O’Barry, yang juga dibebaskan.

Rick O’Barry adalah seorang pelatih lumba-lumba di acara TV tahun 1960-an, Flipper, tetapi datang kemudian untuk melihat jumlah korban yang diambil dari hewan-hewan tersebut. Dia telah mengabdikan hidupnya untuk mengembalikan lumba-lumba ke alam liar.

READ  Netflix Pesan Stand-Up Special Dari Malaysia, Dua Film Dari Indonesia

Pekerja pusat bertepuk tangan sementara lumba-lumba berenang keluar. Wahyu Lestari, koordinator rehabilitasi di pusat tersebut, mengatakan dia agak sedih melihat mereka pergi.

“Saya senang mereka bebas, dan mereka akan kembali ke keluarga mereka,” katanya. “Mereka pasti berada di alam liar karena mereka lahir di alam liar.”

Lumba-lumba yang dilepas di laut akan dipantau dengan pelacakan GPS selama setahun. Mereka dapat kembali untuk kunjungan suaka, meskipun tidak jelas apa yang akan mereka lakukan. Mereka mungkin bergabung dengan teman sekamar lain, tetap bersama, atau berpisah.

Lumba-lumba di penangkaran dipindahkan dari kota ke kota, disimpan dalam air yang mengandung klor, diasingkan atau dipaksa berinteraksi dengan turis, seringkali mengakibatkan cedera.

Johnny, lumba-lumba tertua, memiliki gigi yang terkikis di bawah garis gusinya ketika dia diselamatkan pada tahun 2019. Awal tahun ini, dokter gigi memasangkan mahkota gigi berbentuk lumba-lumba sehingga dia sekarang bisa memeras ikan hidup.

Johnny adalah yang pertama dari tiga lumba-lumba yang berenang di laut.

Rick dan Lincoln Obari telah menghabiskan setengah abad bekerja untuk menyelamatkan lumba-lumba dari penangkaran di lokasi dari Brasil ke Korea Selatan dan rilis AS hari Sabtu adalah yang pertama di Indonesia.

Keputusan pemerintah Indonesia untuk menyelamatkan lumba-lumba mengikuti kampanye pendidikan publik selama satu dekade yang mencakup papan reklame, karya seni, program sekolah dan kampanye yang meminta orang untuk tidak membeli tiket pertunjukan lumba-lumba.

Seorang menteri di pemerintahan siap untuk menaikkan gerbang ke tempat kudus hari Sabtu.

Lincoln O’Pray mengatakan cagar alam Indonesia akan terus menggunakan lumba-lumba penangkaran lainnya. Tempat perlindungan serupa ada di Amerika Utara dan Eropa, di mana lebih banyak pertunjukan lumba-lumba mendekat. Dengan virtual reality dan teknologi lainnya, kata dia, apresiasi terhadap alam tidak harus mencakup kebun binatang atau pertunjukan lumba-lumba.

READ  Versi baru "Call My Agent" menambahkan kecerdasan Inggris ke pesona Paris

Namun, pertunjukan lumba-lumba masih populer di Cina, Timur Tengah, dan Jepang.

Di Jepang, ayah dan anak menarik perhatian pada perburuan lumba-lumba di Taiji, yang didokumentasikan dalam film pemenang Academy Award 2010 “The Cove.” Setiap tahun, para nelayan menakut-nakuti dan menangkap lumba-lumba di sebuah teluk, mengambil beberapa untuk dijual kepada lumba-lumba. menunjukkan dan membunuh orang lain dari Untuk makanan.

Daging ikan paus dan lumba-lumba dianggap sebagai makanan lezat dalam tradisi kuliner Jepang. Tapi Taiji telah menuai protes dari para konservasionis selama bertahun-tahun, termasuk beberapa orang Jepang.

Tak lama kemudian, tiga lumba-lumba yang dilepasliarkan di Indonesia sudah bermil-mil (kilometer) ke dalam air. Tapi sebelum mereka pergi, mereka berkeliaran di sekitar tempat kudus.

‘Mereka berbalik dan kembali kepada kami lagi, hampir untuk mengucapkan terima kasih dan selamat tinggal.’ Lincoln O’Barry berkata:

“Ke mana mereka pergi selanjutnya, kami tidak tahu. Tapi kami berharap mereka panjang umur.”

Yuri Kageyama di Twitter https://twitter.com/yurikageyama