memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Lubang hitam menyelubungi ruang sedemikian rupa sehingga para astronom melihat cahaya di belakangnya

  • Para astronom melihat cahaya dari belakang a Lubang hitam untuk pertama kalinya.
  • NS Lubang hitam Cahaya terdistorsi dari ledakan sinar-X di sisi jauhnya, menyebabkan cahaya membelok ke arah Bumi.
  • Ini juga menegaskan teori Albert Einstein bahwa benda-benda besar seperti lubang hitam mendistorsi ruang-waktu.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan melihat cahaya di belakang a Lubang hitam.

Karena cahaya tidak dapat melewati lubang hitam dan keluar dari sisi lain, penemuan ini juga menegaskan teori Albert Einstein bahwa benda-benda masif, seperti lubang hitam dan bintang neutron, mendistorsi ruang. Lubang hitam khusus ini, yang berjarak 800 juta tahun cahaya, sangat mendistorsi ruang sehingga para astronom dapat melihat semburan sinar-X berkedip di belakangnya.

Dan Wilkins, seorang peneliti di Institut Kavli untuk Astrofisika dan Kosmologi di Universitas Stanford, mengatakan dalam sebuah pernyataan jumpa pers. Dan alasan yang dapat kita lihat adalah karena lubang hitam mendistorsi ruang, membelokkan cahaya, dan membungkus medan magnet di sekitarnya.

Medan magnet lubang hitam EHT

Pemandangan lubang hitam supermasif M87 dalam cahaya terpolarisasi menunjukkan medan magnetnya yang berputar-putar.

Kolaborasi EHT


Menurut teori relativitas umum Einstein, benda-benda masif mendistorsi struktur ruang-waktu. Alih-alih melanjutkan secara linier, ruang-waktu melengkung di sekitarnya, menciptakan jalur melengkung yang harus diikuti objek lain saat mereka bergerak. Ini adalah gravitasi, kata Einstein.

Dengan cara yang sama seperti gravitasi memaksa sebuah planet untuk mengorbit bintang, cahaya harus mengikuti jalur melengkung yang sama di sekitar benda-benda seperti lubang hitam, yang dapat memiliki massa miliaran matahari. Tapi tidak ada yang pernah memperhatikan bahwa lubang hitam itu membelokkan dan mendistorsi cahaya di belakangnya sampai sekarang.

Ilustrasi relativitas umum menunjukkan kelengkungan ruang-waktu di sekitar Bumi

Ilustrasi menunjukkan kelengkungan ruang-waktu di sekitar benda bermassa.


NASA



Wilkins dan para astronomnya belum berusaha menemukan contoh lubang hitam yang mendistorsi ruangwaktu. Sebaliknya, mereka mengamati lubang hitam tersebut dengan teleskop sinar-X untuk mempelajari koronanya – wilayah elektron yang dipanaskan oleh gravitasi lubang hitam yang sangat besar hingga suhu hingga satu miliar derajat.

Dari meja putar panas ini, Medan magnet Jauh dari lubang hitam dalam cincin besar, memutar dan mengiris, meledak dalam kilatan cahaya sinar-X yang terang. Mirip dengan apa yang terjadi di permukaan Matahari (lapisan luarnya disebut korona).

“Medan magnet yang dibatasi dan kemudian ditangkap di dekat lubang hitam ini memanaskan segala sesuatu di sekitarnya dan menghasilkan elektron berenergi tinggi yang kemudian menghasilkan sinar-X,” kata Wilkins.

Pengeluaran massa korona matahari

Sebuah cincin plasma meledak dari korona matahari, 24 Februari 2015.


NASA/GSFC



Tetapi ketika para peneliti mengamati semburan cahaya ini, mereka juga mendeteksi kilatan warna berbeda yang lebih kecil dan sedikit tertunda. Kilatan misteri ini tampak seperti cahaya melengkung dari rosemary di sisi lain lubang hitam. Mereka berbaris dengan prediksi para peneliti tentang seperti apa aktivitas korona yang jauh.

Wilkins dkk Temuan mereka di majalah Nature minggu lalu.

“Lima puluh tahun yang lalu, ketika astrofisikawan mulai berspekulasi tentang bagaimana medan magnet akan berperilaku di dekat lubang hitam, mereka tidak tahu bahwa suatu hari kita mungkin memiliki teknik untuk secara langsung mengamati ini dan melihat teori relativitas umum Einstein beraksi,” fisikawan itu. kata Roger Blandford, yang ikut menulis makalah tersebut, dalam pernyataannya.

Wilkins berharap untuk terus mempelajari lingkaran cahaya gelap dengan observatorium sinar-X berbasis ruang futuristik, Teleskop Astrofisika Energi Tinggi Lanjutan (Athena). Teleskop masih dalam tahap pengembangan awal; Badan Antariksa Eropa berencana untuk meluncurkannya ke orbit Bumi pada 2031.

“Ini memiliki cermin yang jauh lebih besar daripada yang pernah kita miliki pada teleskop sinar-X, dan itu akan memungkinkan kita untuk mendapatkan gambar beresolusi lebih tinggi dalam waktu pengamatan yang jauh lebih singkat,” katanya. “Jadi gambaran yang mulai kami dapatkan dari data saat ini akan menjadi lebih jelas dengan observatorium baru ini.”

READ  Mars Valley is larger than the Grand Canyon, and it is the largest in the solar system: NASA