memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Linklaters membantu mencapai kesepakatan pelabuhan Indonesia senilai $ 1,2 miliar

Linklaters menasihati perusahaan logistik multinasional UEA DP World dalam usaha patungannya dengan Maspion Group Indonesia tentang usulan pengembangan dan pengoperasian pelabuhan peti kemas internasional senilai US $ 1,2 miliar di Gresik, Jawa Timur.

Perusahaan juga menyarankan DP World untuk mengatur usaha patungan dengan investor institusi di Quebec. Penyimpanan dan Penempatan Dana Quebec (CDPQ) dan Maspion disetel dalam kaitannya dengan port kontainer.

Proyek ini merupakan usaha patungan pertama di sektor transportasi Indonesia yang melibatkan mitra investor asing langsung dan perusahaan swasta Indonesia, dan merupakan investasi infrastruktur pertama di Indonesia untuk CDPQ.

Mitra energi dan infrastruktur Linklaters, David Holmy di Jakarta, dan mitra perusahaan / M&A Nicholas Edwards di Abu Dhabi, memimpin tim, dengan dukungan dari konsultan Widyawan & Rekan Maid Satoyka di Jakarta, mitra pengelola Jessica Shelton di Hong Kong dan Robert Verage di Singapura.

“Proyek ini diharapkan dapat meningkatkan pembangunan infrastruktur secara signifikan dan mengakselerasi pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pesat,” kata Holm.

“Kami merasa terhormat memiliki kesempatan untuk mendukung DP World dalam kemitraan strategis dan merintis kesepakatan regional ini. Tim kami berharap dapat terus bekerja dengan DP World dalam proyek ini dan peluang lain di kawasan ini. “

Usaha patungan tersebut akan menjadi satu-satunya operator pelabuhan tersebut. DP World dan CDPQ juga akan bekerja sama dengan Maspion untuk mengembangkan zona industri dan logistik terintegrasi yang berdekatan dengan pelabuhan, dengan luas awal 110 hektar, dan ruang lingkup untuk perluasan di masa depan.

READ  Dozens gather in a caravan, a virtual women's rally in Sacramento