memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Letusan gunung Tonga tidak biasa, bahkan bisa menghangatkan bumi

NEW YORK (Associated Press) — Ketika gunung berapi bawah laut di Tonga meletus pada Januari, letusannya yang berair sangat besar dan tidak biasa — dan para ilmuwan masih berusaha memahami dampaknya.

Gunung berapi, yang dikenal sebagai Hunga Tonga-Hunga Ha’apai, melepaskan jutaan ton uap air ke atmosfer. Studi ini diterbitkan Kamis di majalah Sains.

Para peneliti memperkirakan bahwa letusan itu meningkatkan jumlah air di stratosfer – lapisan kedua atmosfer, di atas kisaran tempat manusia hidup dan bernafas – sekitar 5%.

Sekarang, para ilmuwan sedang mencoba untuk mencari tahu bagaimana semua air ini dapat mempengaruhi atmosfer, dan apakah itu akan menghangatkan permukaan bumi selama beberapa tahun ke depan.

“Ini adalah peristiwa sekali seumur hidup,” kata penulis utama Holger Voemel, seorang ilmuwan di National Center for Atmospheric Research di Colorado.

Letusan besar biasanya mendinginkan planet ini. Sebagian besar gunung berapi mengirimkan sejumlah besar belerang, yang menghalangi sinar matahari, jelas Matthew Toohy, seorang peneliti iklim di Universitas Saskatchewan yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Ledakan di Tonga jauh lebih kuat: letusan dimulai di bawah laut, menaikkan kolom air yang jauh lebih banyak dari biasanya. Karena uap air bertindak sebagai gas rumah kaca yang memerangkap panas, kemungkinan letusan gunung berapi akan menaikkan suhu daripada menurunkannya, kata Tohey.

Tidak jelas berapa banyak pemanasan yang bisa bertahan.

Karen Rosenloff, seorang ilmuwan iklim dari National Oceanic and Atmospheric Administration, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia memperkirakan efeknya terbatas dan sementara.

“Jumlah peningkatan ini bisa menghangatkan permukaan dengan jumlah kecil untuk waktu yang singkat,” kata Rosenloff dalam email.

READ  CDC mengatakan 4 terinfeksi, 2 tewas di AS karena penyakit tropis langka

Uap air akan tetap berada di sekitar atmosfer atas selama beberapa tahun sebelum masuk ke atmosfer bawah, kata Tohey. Sementara itu, Rosenloff menambahkan, penambahan air dapat mempercepat hilangnya ozon di atmosfer.

Tetapi sulit bagi para ilmuwan untuk mengatakan dengan pasti, karena mereka belum pernah melihat letusan seperti ini sebelumnya.

Vojmel menjelaskan bahwa stratosfer membentang dari sekitar 7,5 mil hingga 31 mil (12 km hingga 50 km) di atas Bumi dan biasanya sangat kering.

Tim Voemel memperkirakan kepulan gunung berapi menggunakan jaringan instrumen yang digantung dari balon cuaca. Instrumen ini biasanya tidak dapat mengukur ketinggian air stratosfer karena jumlahnya terlalu rendah, kata Voemel.

Kelompok peneliti lain memantau ledakan dengan instrumen di satelit NASA. di studi merekayang diterbitkan awal musim panas ini, memperkirakan bahwa letusan akan lebih besar, menambahkan sekitar 150 juta metrik ton uap air ke stratosfer — tiga kali lipat dari apa yang ditemukan oleh studi Voemel.

Voemel mengakui bahwa pencitraan satelit mungkin telah memperhatikan bagian kolom yang tidak dapat ditangkap oleh alat balon, membuat perkiraannya lebih tinggi.

Either way, katanya, letusan Tonga tidak seperti apa pun yang terlihat dalam sejarah baru-baru ini, dan mempelajari efeknya dapat memberikan wawasan baru ke atmosfer kita.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.