memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Lalu Vuhri, harapan Olimpiade 100m yang menginspirasi Indonesia

Saat Lalu Zuhri menerobos kancah musuh, dia melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan orang Indonesia sebelumnya.

Sekarang dia menginspirasi orang lain untuk membawa bakat mereka ke dalam atletik juga, saat penundaan Olimpiade berhasil.

Pengaruh sipilis sudah terlihat sejak Agustus 2019 di Kejuaraan Atletik Nasional di Sibenong, Bogor, Jawa Barat.

Sebanyak 50 pelari ambil bagian, dalam upaya untuk mengadu domba negeri itu dengan Child Wonderland, yang telah menjadi berita utama sejak memenangkan medali emas bersejarah di Kejuaraan Dunia IAAF U-20 2018 dengan waktu 10,18 detik.

Banyak pelari muncul di Stadion Pakansari karena panitia harus membagi pelari yang berharap bisa berlomba menjadi tujuh balapan.

Otoritas Atletik Indonesia mengatakan, tingginya partisipasi warga negara “mencerminkan upaya negara untuk menghasilkan atlet kelas dunia,” seperti diberitakan. Jakarta Post.

Sekarang, meski tampaknya beberapa momentum telah hilang karena pandemi yang membuat atlet dan pelatih terpisah, dan terpaksa membatalkan kompetisi, Zuhri kembali ke fasilitas latihan Olimpiade di Jakarta siap untuk membangkitkan dan menginspirasi negara sekali lagi.

Munculnya dongeng Laloo Pink

Sebelum sukses di tahun 2018, Zuhri tidak mampu membeli sepatu lari dan pelatihan tanpa alas kaki, dan akhirnya harus meminjam uang dari saudara perempuannya untuk membeli sepasang paku untuk bersaing.

Anak laki-laki itu berasal dari Nusa Tenggara Barat, di mana ADB mengatakan 17% orang hidup dalam kemiskinan dan setengah dari anak-anak mengalami pertumbuhan yang terhambat karena kekurangan gizi kronis, yang dihadapi dunia.

Tidak hanya Zuhri orang pertama dari negaranya yang memenangkan medali di Kejuaraan Dunia IAAF U-20 2018, dia adalah satu-satunya pria Asia yang melakukannya – dan juga medali emas.

untuk dia 10.18 Detik-detik sprint 100 meter di Tampere, Finlandia, dia masuk ke dalam buku sejarah, setelah itu dia menjadi lebih baik dan lebih baik lagi.

Di Kejuaraan Atletik Asia 2019, Pink mencetak gol 10,13 detik, Melampaui rekor nasional sebelumnya Suryo Agung Wibowo (1017) menjadi pelari 100m tercepat di Indonesia. Dia memenangkan medali perak di belakang peraih medali emas Yoshihide Kerio Jepang.

READ  Morning Report: Dana White promises a 'surprise' to all of those plotting to hack UFC 257

Pada Mei 2019, Zuhri berbaris dalam pertarungan Justin Gatlin Di Grand Prix 2019 di Osaka, Jepang, dan di kampung halaman 10.03 detik.

Ini adalah rekor baru di Asia Tenggara, hanya tiga persepuluh detik di belakang waktu kemenangan Gatlin, dalam waktu kualifikasi Olimpiade 10,05 detik.

Lalo Zuhri memesan tiketnya ke Tokyo. Tetapi ketika momentumnya tampak lebih besar, dan tampaknya pasti meluncur di bawah penghalang 10 detik, virus Corona menghentikan segalanya.

Pria di belakang Lalo Zuhri

Bakat sensasional Indonesia berlatih di Jakarta di Stadion Madia, Senayan, dan jika seseorang membantunya lebih dari orang lain, itu adalah pelatihnya. Eni Nurini Somartoyo, Dikenal hanya sebagai Eni.

Di usianya yang ke 72 tahun, pelatih elit regional ini mengabdi seumur hidup untuk olahraga Indonesia. Dia berenang di Asian Games 1962 dan melatih serta mempromosikan atlet muda di tingkat lokal sebelum menjadi pelatih nasional pada 2006.

Eni diakui atas karyanya oleh Asian Athletics Confederation (AAA) pada AAA Gala Awards 2019 di Doha, Qatar, dan dianugerahi ‘Pelatih Olahraga Terbaik untuk Asia 2019’ dari Presiden Atletik Dunia, Sebastian Coe.

Jelas menjadi kekuatan pelatihan di balik kebangkitan Lalu Pink, ia membawa seorang anak berbakat dan menjadikannya seorang atlet kelas dunia.

Namun ketika COVID-19 melanda Indonesia, seluruh atlet binaan di bawah pimpinan Eni dipulangkan karena khawatir pemusatan latihan akan menjadi cawan petri bagi virus tersebut.

Terhitung sejak Maret 2020, Zohri kembali ke Nusa Tenggara Barat dengan program mengikuti pelatihan dan menjaga kebugaran.

Tapi ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Cacing kremi dan masalah lainnya

Menjadi atlet kelas olimpiade membutuhkan banyak pekerjaan. Tapi ini bukan hanya pekerjaan: ini adalah disiplin, pengorbanan, dan rutinitas. Makan hal yang benar pada waktu yang tepat, track training, berlatih di gym, mendapatkan istirahat dan pemulihan yang tepat, dan tertidur pada waktu yang sama setiap malam.

READ  The Lakers beat the Rockets so hard that James Harden quit the team again

Makan, tidur, berlatih, ulangi. Bertahun-tahun mempersiapkan sepuluh detik dapat mengubah dunia Anda.

Jauh lebih mudah untuk tetap berpegang pada cara hidup ini ketika Anda dikelilingi oleh atlet lain yang melakukan hal yang sama, mendorong satu sama lain untuk bekerja menuju impian, terhubung dengan semua energi kolektif ini.

Ketika Anda tiba di rumah, itu adalah cerita yang berbeda. Makanan, keluarga, dan teman adalah tantangan besar untuk menciptakan gaya hidup Olimpiade saat Anda tidak dikelilingi oleh atlet Olimpiade lain yang mencari Anda, tanpa sosok ayah seperti Eni Nuriani yang mengawasi dengan cermat.

Beberapa atlet Indonesia menghadapi kombinasi kondisi yang berarti mereka menentangnya sejak awal.

Sebelum kematiannya pada Maret 2020, mantan kepala jenazah Bob Hassan | Dia berbicara tentang masalah Zahri:

Dia mengatakan kepada Jakarta Post, “Kami memiliki dokter dan ahli gizi untuk memeriksa para atlet, kami menemukan beberapa masalah. Pink, misalnya, juara dunia kami, dia.” Cacing kremi. “

“Itu terjadi karena dia tidak memakai sepatu saat pulang ke kampung halaman dan jarang mencuci tangan sebelum makan.”

Cacing kremi adalah sejenis cacing gelang, yang merupakan parasit usus.

“Jika mengonsumsi vitamin atau protein saat memulihkan diri dari infeksi, tubuh tidak menyerapnya, karena cacing memakannya lebih dulu,” kata Zahri. Surat.

“Aku lupa bagaimana kamu lari!”

Dari akhir Maret hingga awal Agustus, Zuhri ada di rumah, berlatih di pantai, merawat pakannya.

Kemudian, pada 11 Agustus, dia dipanggil kembali ke ibu kota negara untuk berlatih bersama 15 atlet lainnya dan 11 pelatih.

Saat pelatih Eni kembali bersama Lori dan pelari lainnya, dia terkejut.

“Ternyata program yang diberikan ke daerah tidak bisa sepenuhnya dilaksanakan.” Kata Eni kepada Dietic Sport“Jadi ketika kami sampai di sini (stadion fisik) banyak yang kurang.”

READ  Pangeran Khaled mengatakan Arab Saudi 'sangat cocok untuk Extreme E' saat perlombaan perdana di AlUla semakin dekat

‚ÄúProgram pelatihan harus dimulai secara otomatis sebagai penguatan dan teknik. “Bagaimana Anda lupa cara lari?”. Ini yang mereka katakan saat pertama kali berlatih bersama. “

Jelas bahwa Zahri juga telah kehilangan banyak massa otot, yang penting bagi pelari.

Zohri kembali ke jalur yang benar

Tapi semuanya tidak hilang.

Kini setelah Zohri dan para atlet lainnya sudah kembali ke Jakarta, mereka tidak lagi tinggal di Asrama PB PASI di kawasan Permata Hijau kota, dan kini tinggal di Hotel Atlet Century, Senayan, yang artinya jumlah orang semakin sedikit. dan lebih sedikit kontak selama pandemi COVID-19.

Pejabat Ketua Otorita, Zaki Anwar Makarem, Dia mengatakan nutrisi lebih baik dipantau.

“Kami jaga seketat mungkin,” kata Zaki dalam sepucuk surat kepada Detik Sport, hotel tempat para atlet menginap. Makanannya juga menyajikan: “daging, ayam, nasi putih, mie, serta lima jenis sup buah dan buah. ” Direktur Atletik, Moussa, membenarkan.

Eni melihat tanda-tanda positif sekaligus memperkuat perbaikan dan penampilan rutinnya. Dengan Tokyo 2020 sekarang ditetapkan pada 2021, Zuhri melihat penundaan itu sebagai peluang, dan mengatakan kepada Republik:

“Tidak apa-apa untuk ditunda, jadi aku juga punya banyak waktu untuk bersiap.”

Pink sekarang akan berusia 21 tahun, bukan 20 tahun di Olimpiade Tokyo, satu tahun tambahan untuk menjadi lebih kuat, lebih bugar, dan lebih cepat. Jadi kapankah kita bisa melihat perlombaan juara Indonesia lagi?

“Kemungkinan akan ada lebih banyak kompetisi pada Maret tahun depan, dan ada juga turnamen estafet olahraga yang dijadwalkan tahun depan,” kata Eni kepada Jakarta Post.

Balapan tidak bisa datang terlalu cepat, Indonesia siap untuk inspirasi lagi, mungkin sekarang lebih dari sebelumnya.