memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kruk seharga $400 ini menggunakan teknologi kendaraan otonom untuk membantu memandu tunanetra

Tongkat putih standar adalah bantuan keluar-dan-pergi yang penting bagi banyak orang tunanetra, tetapi sejauh ini, itu belum menawarkan banyak pembaruan modern yang terjangkau – sesuatu yang ingin diubah oleh sekelompok peneliti.

Meminjam teknologi yang dirancang untuk kendaraan self-driving, tim telah menciptakan stik pintar yang dapat menavigasi sendiri yang dapat mengidentifikasi rintangan di lingkungan sekitar dan dengan aman mendorong pengguna menjauh darinya.

Dalam pengujian, tongkat pintar booster meningkatkan kecepatan berjalan sukarelawan tunanetra sebesar 18 persen. untuk saya 250 juta orang Dengan kesulitan penglihatan di seluruh dunia, teknologi bantu ini dapat meningkatkan kualitas hidup mereka secara serius.

“Kami menginginkan sesuatu yang lebih ramah pengguna daripada sekadar tongkat putih dengan sensor,” Insinyur Mekanik Patrick Slade berkata: dari Universitas Stanford di California. “Sesuatu yang tidak hanya memberi tahu Anda ada sesuatu yang menghalangi Anda, tetapi memberi tahu Anda apa objek itu dan kemudian membantu Anda menavigasi di sekitarnya.”

Tongkat pintar sangat bergantung pada lidar (Deteksi cahaya dan pencarian jarak), yang menggunakan laser reflektif untuk mendeteksi objek dan jarak saja. Sensor umum di ponsel cerdas—Sistem Pemosisian Global (GPS), akselerometer, magnetometer, dan giroskop—masing-masing melacak lokasi, kecepatan, dan arah pengguna.

Di sisi perangkat lunak, tongkat menggunakan beberapa Kecerdasan buatan Algoritma, termasuk Memposisikan dan membangun peta tempat secara bersamaan (SLAM) – Metode untuk membangun peta area yang tidak dikenal dengan pelacakan lokasi pengguna di dalamnya.

Di ujung tongkat, roda robot multi-arah dapat mendorong pejalan kaki ke satu arah atau yang lain, dan bahkan dapat digunakan untuk mengarahkan seseorang ke tujuan seperti kedai kopi (seperti smartphone atau sistem navigasi mobil).

READ  Apple mencatat pendapatan kuartalan $ 76 miliar dengan pertumbuhan keseluruhan

“Kami ingin manusia memegang kendali tetapi memberi mereka tingkat bimbingan lembut yang tepat untuk membawa mereka ke tempat yang mereka inginkan seaman dan seefisien mungkin.” kata ilmuwan komputer Mikkel Kochinderfer, juga dari Stanford.

(Andrew Broadhead/Universitas Stanford)

Ini bukan pertama kalinya teknologi dikemas ke dalam smart stick, tetapi model saat ini berat dan mahal. Yang baru ini ringan dan dapat tersedia dengan harga beberapa ratus dolar – kurang dari sepersepuluh dari biaya beberapa stik pintar yang ada.

alang-alang dikembangkan dengan bantuan Orang tunanetra, yang memberikan ‘komentar keren’ Menurut Slade. Banyak keputusan mengenai desain dan navigasi telah dibuat berdasarkan umpan balik dari mereka yang benar-benar akan menggunakan perangkat.

Namun, untuk saat ini, ini masih merupakan prototipe penelitian. Tim telah membuat desain mereka open source, sehingga siapa pun yang memiliki pengetahuan dan materi yang diperlukan (dengan biaya sekitar $400) dapat membuat versi stik pintar mereka sendiri dan membantu mengembangkannya.

“Kami ingin meningkatkan proyek ini untuk kemudahan reproduksi dan biaya,” Kochenderfer. “Siapa pun dapat pergi dan mengunduh semua kode, bill of material, dan diagram elektronik, semuanya gratis.”

Pencarian dipublikasikan di ilmu robotika.