memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Krisis batubara domestik India menambah masalah biaya impor: Russell

Konten artikel

Launceston – Masalah batu bara India tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, karena berkurangnya pasokan domestik diperkirakan akan meningkatkan kebutuhan impor, dan hal ini kemungkinan akan menjaga harga lintas laut pada tingkat yang tinggi.

India memangkas jumlah pembangkit listrik domestik batubara yang dapat diharapkan pada bulan Juni sebesar 11,1%, dan utilitas sekarang diharapkan mendapatkan 56,2 juta ton, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 63,3 juta ton.

Kementerian Ketenagalistrikan juga menyerukan peningkatan impor untuk mengisi kekurangan pasokan domestik, menurut dokumen kementerian yang dilihat oleh Reuters.

Iklan 2

Konten artikel

Ini berarti bahwa India kemungkinan besar akan mencoba untuk meningkatkan impor lebih lanjut, meskipun harga dari banyak jenis batu bara seaborne masih mendekati level rekor.

Patokan batubara termal berjangka Australia ditutup di Newcastle pada $408 per ton pada hari Rabu, turun 1,9% dari penutupan sebelumnya, dan 7,3% di bawah rekor penutupan $440 pada 2 Maret, yang dicapai setelah invasi Rusia ke negara tetangga Ukraina yang menimbulkan kekhawatiran tentang hukuman. pada ekspor Rusia.

Terlepas dari penurunan harga baru-baru ini, perlu dicatat bahwa kontrak berjangka Newcastle naik 141% sejak akhir tahun lalu dan hampir empat kali lipat dari level mereka pada akhir Mei tahun lalu.

Pengiriman fisik Newcastle juga terus menarik harga yang lebih tinggi, dengan GlobalCOAL menetapkan harganya pada $434,33 per ton pada hari Rabu.

Periklanan 3

Konten artikel

Australia adalah supercharger batubara termal terbesar kedua di dunia setelah Indonesia, dan merupakan pengekspor pembuatan baja kokas terbesar.

READ  Dana Investasi Milik Negara Malaysia, Unit Pemulihan Miliarder Sebelumnya | Suara Amerika

India telah membeli lebih banyak batu bara dari Australia sejak China memberlakukan larangan tidak resmi atas impor dari Australia di tengah perselisihan politik yang sedang berlangsung dengan Canberra.

Hal ini memaksa pencampuran ulang batubara seaborne di seluruh Asia, karena China membeli lebih banyak dari Indonesia dan Rusia, sementara India beralih ke pasokan dari Australia dan Afrika Selatan, eksportir terbesar keempat setelah Rusia yang berada di posisi ketiga.

Serangan 24 Februari Moskow di Ukraina telah mengatur kembali aliran batu bara di Asia, karena pengiriman Afrika Selatan ke Eropa yang kekurangan energi ditarik kembali, yang pada gilirannya mendorong India untuk membeli lebih banyak dari Indonesia.

Periklanan 4

Konten artikel

India telah berhasil beralih untuk membeli lebih banyak batu bara dari Indonesia, terutama karena China, pembeli bahan bakar berpolusi terbesar di dunia, telah kembali mengimpor dalam beberapa bulan terakhir di tengah kenaikan kuat dalam produksi dalam negeri.

Impor batu bara India diperkirakan 20,05 juta ton pada Mei oleh analis komoditas Kpler, terbesar sejak 22,26 juta pada Maret, yang pada gilirannya merupakan yang tertinggi sejak April 2019.

saklar suplai

Impor Mei juga menunjukkan rotasi pemasok India, dengan pengiriman dari Indonesia diperkirakan sekitar 11,06 juta ton, naik dari 8,13 juta pada April.

Impor dari Afrika Selatan diperkirakan turun menjadi 1,19 juta ton dari 1,26 juta di April dan 3,14 juta di Maret.

Iklan 5

Konten artikel

Impor India dari Australia ditetapkan sebesar 4,30 juta ton, turun dari 4,94 juta pada April dan 5,16 juta pada Maret.

READ  Hubungan perdagangan antara Qatar dan Indonesia kuat meskipun ada dampak dari utusan COVID-19

Pengeboran untuk pemisahan antara batubara termal dan impor kokas menunjukkan Australia kehilangan pijakan di sisi termal, dengan impor kelas ini diperkirakan mencapai 895.853 ton pada Mei, turun dari 1,18 juta pada April dan 2,60 juta pada Mei tahun lalu.

Mungkin tidak mengherankan jika India mencoba membeli lebih banyak batubara termal dari Indonesia mengingat keuntungan harga yang sangat besar, bahkan setelah memperhitungkan perbedaan nilai energi.

Batubara Indonesia dengan nilai energi 4.200 kilokalori per kilogram (kkal/kg>> yang diperdagangkan di Bursa Efek Singapura) ditutup pada level $89,50 per ton pada Rabu.

Iklan 6

Konten artikel

Ini telah jatuh 36% sejak rekor tertinggi $140 per ton pada 3 Maret, mencerminkan permintaan China yang lemah.

Meskipun standar Newcastle memiliki kualitas yang lebih tinggi pada 6000 kkal/kg, dan dihargai lebih dari empat kali lipat dari batubara Indonesia bermutu rendah, standar ini sama sekali tidak kompetitif dan dapat mempertahankan keberadaannya di impor India karena kurangnya alternatif.

Secara keseluruhan, tampaknya India akan berupaya memaksimalkan impor batubara termal dari Indonesia sambil meminimalkan impor dari Australia.

Joker dalam pak adalah Rusia, yang akan mencari pelanggan baru untuk batubaranya, yang semakin ditolak oleh pembeli Eropa dan juga oleh Jepang dan Korea Selatan.

Sejauh ini, ada sedikit bukti bahwa impor India meningkat secara signifikan, dengan Kpler memperkirakan kedatangan impor dari Rusia sebesar 411.439 ton pada bulan Mei, sedikit meningkat dari 344.708 pada bulan April dan 357.972 pada bulan Maret.

(Diedit oleh Richard Boleyn)

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna yang Anda ikuti. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel pengaturan.