memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kozak, Indonesia dan Kokoro, Taiwan sedang menguji skuter listrik

JAKARTA – Perusahaan ride-hailing Kojek dan pembuat skuter listrik penukar baterai terkemuka Kokoro dari Taiwan mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan meluncurkan program percontohan untuk menguji skuter dengan baterai yang dapat diganti di ibu kota Indonesia.

Pengumuman ini muncul setelah janji April Gojek Indonesia untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2030.

Proyek percontohan awalnya akan diluncurkan dalam beberapa bulan ke depan dengan 250 skuter Kokoro dan empat stasiun pertukaran baterai di Jakarta Selatan. Kedua perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka berencana untuk meningkatkan jumlah skuter menjadi 5.000 dan menambah lebih banyak stasiun di masa depan.

Proyek percontohan ini merupakan bagian dari kemitraan strategis. Pada bulan September, Gogoro mengumumkan akan mencatatkan sahamnya di Amerika Serikat dengan bergabung dengan Special Purpose Acquisition Company (SPAC) dan induk GoJek, GoTo, akan menjadi salah satu investor yang berpartisipasi dalam penawaran umum atau investasi swasta di PIPE.

Di bawah program percontohan, skuter Kojek dan Kokoro akan disewakan kepada pengemudi, yang tidak akan “mahal bagi pengemudi,” kata kepala transportasi Gojek Raditya Wibowo kepada Nikkei Asia. Dia mengatakan, biaya sewa tersebut mencakup biaya penggantian dan perawatan baterai di stasiun-stasiun tersebut.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu[s] Kami ingin melakukan [electric scooters] Kami ingin mengurangi biaya untuk driver, “kata Wipo.” Biaya utama [for drivers] Bahan bakar, makanan dan [mobile] Paket data. Kami melakukan banyak hal untuk membantu mereka dengan perencanaan makanan dan data. Kami pikir listrik adalah cara terbaik untuk membantu mereka dengan biaya bahan bakar.”

Program percontohan akan membantu Kozak dan Kokoro mengetahui apakah pengemudi menyukai skuter atau tidak. Pengemudi ojek adalah “orang-orang yang menggunakan kekuatan penduduk…. Jika kita bekerja dengan mereka, semua orang di Indonesia dapat bekerja,” tambah Wipo.

READ  Djokovic dari Indonesia menginginkan pertumbuhan, tetapi itu tidak cukup

Di bawah Net-Zero Pledge 2030, Gojek bertujuan untuk mengubah 2 juta kendaraan roda empat dan roda dua menjadi kendaraan listrik secara bersamaan.

Horace Luke, CEO Taiwan, mengatakan Indonesia akan masuk ke negara ketiga Kokoro setelah China dan India. Tidak hanya negara Asia Tenggara salah satu pasar kendaraan roda dua terbesar di dunia, “Indonesia memiliki populasi termuda …[who are] Dengan pikiran terbuka tentang perubahan, “kata Luke, menjelaskan keputusan untuk masuk ke negara itu. Dia mencatat bahwa Jakarta adalah salah satu kota paling tercemar di dunia, dan itu wajar bagi kita untuk mengatasinya. [the Indonesian market] Dengan pasangan seperti Kozak.”

Gogoro adalah salah satu perusahaan rintisan paling berharga di Taiwan, dan menghitung investor di Dana Pembangunan Nasional, kendaraan yang didanai pemerintah dan dana properti negara Singapura Temasek. Hal ini dilihat oleh beberapa orang sebagai versi skuter dari produsen kendaraan listrik Amerika Tesla. Perusahaan berpartisipasi dalam pertemuan antara Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia dan perakit iPhone Foxconn pada akhir Oktober untuk membahas investasi EV di Indonesia. Foxconn adalah salah satu investor PIPE dalam kesepakatan SPAC Kokoro.

Pengumuman Gojek dan Gogoro datang saat konferensi iklim COP26 PBB dimulai di Skotlandia, dengan bisnis dan negara di seluruh dunia mencari cara untuk mengurangi emisi karbon.

Perjanjian Iklim Paris 2015 Indonesia berjanji untuk mengurangi emisi karbon sebesar 29% pada tahun 2030 atau 41% dengan dukungan internasional.

Menurut data Ever World, negara tersebut akan menyumbang 1,69% dari emisi CO2 global pada 2019.