memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kovit 19 Wabah delta virus Corona: Seberapa kuat keluarga Selandia Baru dikurung di Indonesia

Julie Foreman dan keluarganya sedang menunggu untuk kembali ke Selandia Baru. Foto / disediakan

Penerbangan mereka dan lokasi MIQ sudah dipesan, rumah dikemas dan barang-barang dijual. Guru Selandia Baru Julie Forman dan keluarganya telah mengucapkan selamat tinggal dan siap untuk kembali ke rumah setelah tujuh tahun di Indonesia. Kemudian putra mereka dites positif untuk Pemerintah-19.

Itu merupakan pukulan, tetapi mereka dapat memesan ulang penerbangan mereka dan hotel yang terisolasi dua minggu kemudian pada pertengahan Juli.

Dua hari sebelum keberangkatan, pihak maskapai mengatakan tidak ada panggilan. Singapura, sebagai titik transit mereka, mencegat semua penerbangan dari Indonesia, di mana variasi delta yang sangat menular meningkatkan jumlah kasus ke titik tertinggi sepanjang masa.

pemerintah

Selama lebih dari sebulan, sebuah keluarga beranggotakan empat orang masih terdampar di Madden tanpa jalan pulang. Indonesia memerangi rata-rata 24.000 infeksi baru setiap hari dan kota mereka yang berpenduduk lebih dari 3 juta di Madonna adalah yang terbaru dalam serangkaian penguncian sejak Maret tahun lalu. Mereka jarang keluar rumah.

“Kami mencuci semua yang kami beli dengan hati-hati … kami mengganti pakaian kami setiap kali kami keluar. Masker harus selalu dipakai di luar,” kata Foreman kepada Herald dalam panggilan video.

Keluarga Foreman adalah salah satu dari sejumlah warga Selandia Baru yang tidak diketahui jumlahnya di Indonesia – 117 terdaftar di situs web Safe Travel pemerintah – menghadapi kuncian panjang dan terus menerus dari rumah.

Bagian yang sulit adalah ketidakpastian, katanya.

“Anda tidak dapat benar-benar membuat rencana karena Anda pikir Anda semua terorganisir, dan segala sesuatunya terus berubah, terus-menerus.”

Berasal dari Palmerston North, Foreman bertemu dengan suaminya yang berkebangsaan Indonesia, Denny, saat mengajar di sebuah sekolah internasional di Madden. Putra mereka Arif (15) dan putri Anya (12) lahir di Selandia Baru dan keluarganya pindah ke Madden pada tahun 2014 untuk membantu anak-anak mempelajari budaya Indonesia.

Guru sekolah dasar Julie Foreman menikah dengan suaminya Denny pada 2005 di Shannon, Selandia Baru.  Foto / disediakan
Guru sekolah dasar Julie Foreman menikah dengan suaminya Denny pada 2005 di Shannon, Selandia Baru. Foto / disediakan

READ  Kekuatan solusi pasif di Bangladesh dan Indonesia

Sudah waktunya untuk kembali ke rumah setelah tujuh tahun yang baik. Mereka menutupi hidup mereka dan berhenti dari pekerjaan mereka, membingungkan diri mereka sendiri.

Sejak 12 Juli, Singapura menutup perbatasannya, termasuk untuk pelancong dari Indonesia. Banyak negara lain melakukan hal yang sama sekarang, kali ini satu-satunya pilihan yang mungkin bagi keluarga Forman adalah melalui Qatar dan Brisbane, yang akan memakan waktu lebih dari tiga hari dan biaya lebih dari $29.000, tidak termasuk hotel transportasi.

Untuk saat ini, mereka menunggu Singapura untuk dibuka kembali.

“Kita bisa pergi dalam sebulan, tapi mungkin tidak. Mungkin kita akan berada di sini selama enam bulan.”

Mereka saat ini tinggal di gudang mereka dan tidak memiliki asuransi kesehatan. Visa Indonesia mandor dan putranya harus diperbarui setiap bulan.

Keluarga sedang berlibur pada tahun 2015 di Bukit Laung, Indonesia.  Foto / disediakan
Keluarga sedang berlibur pada tahun 2015 di Bukit Laung, Indonesia. Foto / disediakan

Teman dan tetangga telah meminjamkan mobil dan sepeda motor kepada mereka agar mereka dapat berkeliling, dan pemilik rumah mengizinkan mereka untuk tinggal di rumah yang sebagian disediakan.

“Kami punya tempat tidur, kami memiliki tempat tidur, meja dan kursi, TV, kami memiliki semua fitur dasar. Biarkan teman benar-benar memberi tahu kami jika kami perlu meminjam sesuatu.”

Terkunci berarti mereka tidak bisa keluar dan bertemu teman, jadi menemukan aktivitas di luar layar adalah tantangan ketika anak muda tinggal di luar koper mereka. Mereka memiliki bulu tangkis dan tenis meja, tetapi semua permainan dan buku mereka dikemas atau dibagikan.

Tetapi sejak kecil mereka telah menjadi NCEA Level 3. Mereka berterima kasih kepada De Kura, sekolah korespondensi yang didanai pemerintah Selandia Baru. Baik Arif dan Anya termasuk; Dia sedang mempelajari fisika skateboard dan dia sedang melakukan studi tentang luar angkasa. Foreman mengatakan kurikulum Kiwi telah membuat perbedaan besar.

Anya, putri Julie yang berusia 12 tahun, belajar tentang tempat itu di De Kura, sekolah surat Selandia Baru.  Foto / disediakan
Anya, putri Julie yang berusia 12 tahun, belajar tentang tempat itu di De Kura, sekolah surat Selandia Baru. Foto / disediakan

READ  Indonesia menyetujui izin operasi untuk maskapai anggaran baru Super Airjet

Iman mereka membuat mereka terus maju. “Kami adalah orang Kristen dan benar-benar merasa bahwa Tuhan mengawasi kami… Kami telah mengatasi beberapa kesulitan ini lebih baik dari yang kami kira.”

Mandor dan suaminya telah divaksinasi dan sekarang berusaha untuk menangkap anak remaja mereka. Tidak semua orang asing di Indonesia memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin gratis, dan banyak yang berjuang untuk mendapatkannya meskipun mereka telah membayarnya.

Menjadi positif adalah perjuangan setiap hari, tetapi mereka menjalaninya setiap hari, tidak mencoba untuk merencanakan atau berpikir ke depan. “Terlalu banyak yang harus kita kendalikan sekarang.”

Sehari sebelumnya, keluarga itu membawa mobil pinjaman mereka keluar rumah. Melihat jalan-jalan yang familiar tapi kosong, Foreman kembali tersadar – mereka masih di Indonesia.

“Aku menangis sedikit, lalu tidak apa-apa.”