memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Korban tewas Pemerintah-19 Indonesia lebih dari dua kali lipat: analisis IHME

Jakarta. Sebuah analisis baru oleh University of Washington Institute of Health Metrics and Assessment, atau IHME, menunjukkan bahwa jumlah total kematian Pemerintah-19 di Indonesia dan di seluruh dunia bisa lebih dari dua kali lipat. Gambar tingkat dan risiko infeksi.

Di Indonesia, studi tersebut memperkirakan 116.000 orang telah meninggal akibat penyakit tersebut sejak wabah dimulai pada Maret, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis. Ini adalah 1,5 kali jumlah total kematian 46.000 pada 3 Mei, menurut Kementerian Kesehatan.

Angka ini juga berarti bahwa setiap hari sejak dimulainya epidemi, Pemerintah-19 telah membunuh rata-rata 404 orang. Pada level itu, Pemerintah-19 merupakan penyebab kematian tertinggi ketiga di negara itu, setelah penyakit jantung, menewaskan 1.638 orang setiap hari, dan kanker 545 orang setiap hari.

Secara global, analisis menemukan bahwa 6,9 juta orang di seluruh dunia telah meninggal akibat Pemerintah-19, lebih dari dua kali lipat dari jumlah yang diumumkan secara resmi.

“Kovid adalah pembunuh luar biasa dalam perjalanan epidemi,” Christopher Murray, direktur IHME, mengatakan pada konferensi video yang diposting di YouTube oleh perusahaan tersebut.

IHME didasarkan pada analisisnya dalam mengukur tingkat kematian berlebih mingguan selama epidemi dibandingkan dengan tren masa lalu dan tingkat kematian yang diperkirakan secara musiman.

Badan tersebut menyesuaikan perkiraan dengan enam faktor, termasuk jumlah kematian akibat penundaan pengobatan oleh rumah sakit yang terkena infeksi.

Akibatnya, perusahaan telah menemukan bahwa tingkat kematian COVID-19, untuk beberapa negara, jauh lebih tinggi daripada laporan resmi.

Perkiraan total kematian Rusia adalah sekitar 594.000, enam kali lipat dari laporan resmi 109.000. Di Mesir, korban tewas diperkirakan 170.000 atau 13 kali lipat jumlah kematian resmi negara itu dari 13.500.

READ  Asia - Batas waktu peluncuran di Jakarta, Indonesia pada tahun 2021

Analisis IHME menempatkan Amerika Serikat dengan jumlah kematian Pemerintah-19 tertinggi, dengan 905.000 orang meninggal karena penyakit Pemerintah-19 sejak wabah, atau 38 persen lebih tinggi dari perkiraan resmi.

“Pemahaman kami tentang negara mana yang memiliki epidemi besar diubah oleh perubahan ini, dan jumlah totalnya lebih buruk dari yang kami duga,” kata Murray.