memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kontestan ganda Jiraj Shetty berharap untuk membuat tanda di Olimpiade saat ia pulih dari kesedihan pribadinya – Sports News, Firstpost

Pada bulan April, ketika situasinya sangat buruk di India, sulit untuk melihat begitu banyak orang meninggal karena COVID. Di keluarga saya, saya kehilangan kakek saya dari ibu saya, itu adalah waktu yang sulit.

File foto Satwiksairaj Rankireddy (kanan) dan pasangan suami-istrinya Chirag Shetty. Agensi Pers Prancis

New Delhi: Kakeknya termasuk di antara mereka yang kehilangan nyawa selama gelombang kedua yang menghancurkan COVID-19 Di India, pemain bulu tangkis ganda Chirag Shetty mengatakan bahwa mimpinya di Olimpiade yang membantunya menjauh dari kesedihan.

Selama istirahat empat hari dari pelatihan di Mumbai pada bulan April, Chirag kehilangan kakeknya dari ibunya COVID-19 Yang juga melukai pamannya dan tidak ada yang bisa menghadiri pemakaman.

“Itu adalah fase yang sulit,” kenang pengemudi pesawat ulang-alik, yang akan berangkat ke Tokyo pada Sabtu dengan batch pertama dari batalion India, dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita India.

“Pada bulan April, ketika situasi di India sangat buruk, melihat begitu banyak orang meninggal karena COVID itu sulit. Di keluarga saya, saya kehilangan kakek dari ibu saya, itu adalah waktu yang sulit,” katanya.

“Tapi hal baiknya adalah saya bisa berlatih sehingga saya bisa memisahkan diri darinya, bulu tangkis sangat membantu. Tapi itu adalah fase yang sangat sulit.”

Sudah lebih dari tiga bulan sejak kehilangan tapi COVID-19 Ini terus mendatangkan malapetaka pada kehidupan orang-orang di seluruh dunia, dan Girag mengatakan atlet yang bepergian ke Tokyo juga tidak akan kebal terhadap ketakutan akan virus.

“Bermain di Olimpiade adalah kehormatan tertinggi, tetapi saat ini, dengan epidemi yang masih menyebar, semua orang sedikit takut dengan munculnya berita positif palsu. Jadi kami tidak tahu bagaimana keadaan di Tokyo,” katanya.

READ  Profesor tersebut menerima Lifetime Achievement Award atas kontribusinya pada pendidikan seni

“Bukan hanya saya, semua atlet akan sedikit takut dengan situasi di sana karena kesalahan positif yang kami temui di Thailand,” tambahnya, merujuk pada kesalahan positif yang mempengaruhi pemain Thailand Open dan All England Championship. .

Apakah itu mempengaruhi pelatihan juga?

“Latihan pasti sulit, pertama karena tidak banyak turnamen. Pada April dan Mei, itu benar-benar buruk dan ada penguncian, pelatihan dalam kondisi sulit seperti itu sulit tetapi kami tetap melakukannya,” kata Chirac.

Atlet berusia 23 tahun dari Mumbai merasa krisis kesehatan global ini juga dapat berdampak pada kinerja di Olimpiade, tetapi ia berusaha untuk tetap positif.

“Tentu, itu dapat mempengaruhi performa di Olimpiade, tetapi secara pribadi kami perlu mengingat bahwa jika turnamen ingin dilanjutkan, kami harus melakukan tes setiap hari.

“Kita harus melihat sisi baiknya bahwa bahkan selama pandemi, ada acara sebesar Olimpiade dan kita harus menjaga diri kita seaman mungkin.”

Selama beberapa bulan terakhir, Chirag dan pasangan ganda putra Satwixirag Rankiredi telah duduk di arena yang sulit di bawah pelatih asing baru Matthias Poe, mantan nomor satu dunia dan peraih medali perak Olimpiade London.

“Latihan bersama Mathias sangat bagus sejauh ini. Sudah 5-6 bulan dan kami benar-benar mampu bekerja di area tertentu seperti pertahanan.”

Duo India ini telah bekerja dengan tiga pelatih berbeda – Kim Tan Heer dari Malaysia, Flandi Lembele dari Indonesia, dan Boye – dalam beberapa tahun terakhir.

“Satu-satunya hal yang berbeda antara ketiga pelatih adalah Matthias lebih teknis.

“Ada banyak kesamaan antara Tan dan dia, sementara Flande memiliki program pelatihan berbasis kekuatan. Dia biasa mendorong kami ke sisi fisik, sementara dua lainnya membuat kami melakukan latihan di lapangan untuk meningkatkan kami secara teknis.”

READ  Di Indonesia, persaingan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 dalam negeri menghadapi masalah lama yang sama - masalah nasional

Geragh mengatakan Matthias membantu mereka berpikir lebih banyak tentang pukulan mereka dan memahami bagaimana menangani situasi pertandingan yang krusial.

“Saya pikir jika seseorang ingin menjadi pemain yang lengkap, Anda perlu mengetahui semua trik, Anda dapat menguasai beberapa tetapi Anda tidak dapat bertahan pada hal-hal yang Anda kuasai, Anda memerlukan beberapa hal lain dalam perlengkapan Anda.

“Anda harus siap jika permainan ‘A’ Anda tidak berfungsi, itulah yang kami pelajari dari Matthias dan juga bermain di tahap-tahap krusial, bagaimana dia melihat situasi dan menerapkan strategi, itu adalah sesuatu yang dapat kami pelajari darinya. dia.”

Chirag mengatakan bahwa pengalaman pelatihan di bawah pengawasan pelatih yang berbeda akan menempatkan mereka pada posisi yang baik di Olimpiade.

“Kami cukup beruntung bisa belajar dari pelatih Asia dan Eropa. Mudah-mudahan itu akan menempatkan kami di posisi yang menguntungkan. Kami telah berlatih keras.”

Duo ini ditempatkan di Grup Satu bersama pasangan nomor satu Indonesia dan nomor satu dunia Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcos Fernaldi Gideon, yang juga memimpin dalam perlombaan ke Tokyo, dan pasangan nomor 3 dunia Lee Taipei. Yang dan Wang Chi Lin.

Pemain Inggris Ben Lane dan Sean Fendi adalah pasangan keempat di Grup A.

“Undiannya sangat kompetitif tetapi jika Anda ingin bermain di Olimpiade dan Anda ingin mencapai tahap selanjutnya, Anda harus mengalahkan pemain terbaik di dunia, jadi kami menganggapnya sebagai tantangan,” katanya.